Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Bagaimana Suhu di Piala Dunia dan Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Pemain?

Bagaimana pemain menghadapi kompetisi dengan suhu yang bisa melebihi 30 derajat Celcius (hampir 90 derajat Fahrenheit) selama pertandingan tertentu? Ini adalah risiko bagi pemain sepak bola di Piala Dunia yang akan datang.
bagaimana-suhu-di-piala-dunia-dan-pengaruhnya-terhadap-pemain

Untuk pertama kalinya, Piala Dunia FIFA akan diadakan di Timur Tengah. Pilihan tempat yang belum pernah terjadi sebelumnya di Qatar mengharuskan kompetisi dipindahkan dari bulan tradisional Juni ke November. Kalau tidak, suhu di Piala Dunia tidak akan tertahankan.

Namun, pergantian bulan tidak akan menghalanginya untuk menjadi sangat panas selama acara berlangsung. Suhu yang tinggi dapat berdampak pada fisik pemain. Pada artikel ini tosupedia akan mengulas lebih dekat iklim Qatar dan kemungkinan pengaruhnya terhadap tubuh.

Seperti apa suhu di Piala Dunia di Qatar?

Jika Piala Dunia diadakan antara Juni dan Juli, seperti biasanya, para pemain harus bertahan pada suhu sekitar 45°C dan hingga 50°C (sekitar 110 – 125 derajat Fahrenheit). Ini tentu tidak mungkin, tentu saja! Oleh karena itu , perhelatan akbar tersebut akan resmi dimulai pada Minggu, 20 November 2022 mendatang.

Namun, ini tidak berarti bahwa Qatar memiliki suhu rendah saat ini sepanjang tahun. Namun, memungkinkan lebih cocok untuk sepak bola daripada panas terik musim panas pada juni - Juli.

Di Qatar, musim dingin dimulai pada bulan Desember dan berakhir pada bulan Maret. Sisa tahun, negara ini memiliki iklim musim panas. Selain panas, kelembapannya tinggi, dan angin, yang disebut “shamal”, dapat berhembus kencang dan menghasilkan badai debu dan pasir.

Selama bulan-bulan di mana kompetisi olahraga teratas dimainkan, suhu di Piala Dunia akan berkisar antara 20 °C dan 30 °C (68 hingga 86 derajat Fahrenheit). Namun, berbagai sumber khusus dalam meteorologi telah menjelaskan secara rinci bahwa, bahkan di musim dingin, mungkin ada hari-hari yang melebihi suhu maksimum ini.

Teknologi untuk memerangi suhu tinggi di Piala Dunia
bagaimana-suhu-di-piala-dunia-dan-pengaruhnya-terhadap-pemain
Stadion akan ber-AC untuk suhu tinggi di Piala Dunia.

Untuk memfasilitasi aktivitas atlet, jurnalis, dan penggemar yang menghadiri pertandingan, stadion akan memiliki sistem pendingin untuk menjaga suhu di dalam moderat. Sistem ini akan didukung oleh energi matahari.

Perlu dicatat bahwa beberapa pertandingan akan dimainkan lebih awal, antara pukul 13.00 dan 18.00. Baik matahari maupun panas adalah faktor yang harus diperhitungkan oleh penyelenggara.

Bagaimana panas dapat mempengaruhi para pemain?

Suhu tinggi di Piala Dunia mungkin menimbulkan risiko tertentu bagi para pemain, yang kemungkinan besar akan mengalami ketegangan fisik yang signifikan. Terlebih lagi jika tim mereka melangkah jauh dan periode kompetisi diperpanjang.

Salah satu risiko utama adalah dehidrasi. Dengan panas, keringat meningkat, dan ini menyebabkan tubuh tidak hanya kehilangan air, tetapi juga elektrolit. Menjaga tingkat cairan pemain stabil akan menjadi kunci untuk mencegah cedera dan masalah kesehatan umum.

Bahaya potensial lainnya adalah serangan panas. Ini terjadi ketika suhu tubuh melebihi 40 °C (104 °F) dan dapat berakibat fatal karena kehilangan cairan dan garam yang penting bagi tubuh untuk berfungsi.

Oleh karena itu, jika ada gejala seperti kulit memerah, pusing, sakit kepala, dan demam, sebaiknya tetap berada di tempat dengan suhu sedang dan terhidrasi. Untuk mencegah serangan panas, disarankan untuk mengurangi aktivitas fisik pada saat suhu tinggi.

Karena hal ini tidak selalu memungkinkan untuk pemain sepak bola profesional, tindakan pencegahan lain harus diambil, seperti mengenakan pakaian yang sesuai, minum cukup cairan, dan tidak makan terlalu banyak sebelum terkena panas.

Sinar matahari, faktor risiko lain di Piala Dunia

Terakhir, sengatan matahari juga merupakan ancaman yang harus diperhitungkan. Meskipun beberapa stadion Piala Dunia memiliki sebagian besar permukaannya tertutup, di tempat lain, lapangan permainan dibiarkan terbuka.

Dengan matahari Qatar pada waktu mendekati tengah hari, para pemain akan sangat terpapar radiasi matahari. Sinar matahari yang berlebihan dapat menyebabkan masalah seperti kulit terbakar dan gangguan sistem kekebalan tubuh.

Cuaca: Bumbu tambahan untuk turnamen bersejarah

Pada level olahraga, Piala Dunia Qatar pasti akan masuk dalam buku sejarah sepak bola. Di luar apa yang terjadi dalam pertandingan yang dimainkan, hampir dapat dipastikan bahwa ini akan menjadi Piala Dunia terakhir bagi pemain sekelas Lionel Messi, Cristiano Ronaldo, dan bahkan kemungkinan besar Neymar.

Suhu di Piala Dunia juga akan menandai tonggak yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya. Seperti halnya Piala Dunia yang dimainkan di musim dingin di belahan bumi selatan yang dingin pada bulan Juni dan Juli – seperti Argentina pada tahun 1978 dan Afrika Selatan pada tahun 2010 – kondisi lingkungan akan mempengaruhi banyak aspek turnamen yang berbeda. Tindakan pencegahan yang diperlukan harus diambil untuk meminimalkan risiko.

Posting Komentar

0 Komentar