Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Masalah Cairan Ketuban: Yang Harus Bunda Ketahui

Cairan ketuban adalah media di mana bayi berkembang dan karena itu sangat penting. Terkadang, ada masalah dalam cairan ini, yang bisa diselesaikan sendiri atau dengan pengobatan.
masalah-cairan-ketuban-yang-harus-anda-ketahui
Foto: freepik.com/author/partystock



Masalah cairan ketuban dapat terdiri dari 3 jenis:

  1. Terlalu banyak cairan.
  2. Terlalu sedikit cairan.
  3. Infeksi cairan ketuban

Masalah terkadang mempengaruhi ibu, terkadang janin, dan terkadang keduanya. Mereka dapat terjadi pada waktu yang berbeda selama kehamilan dan biasanya dideteksi dengan penilaian klinis atau ultrasound.

Masalah cairan ketuban

1. Terlalu banyak cairan ketuban

Terlalu banyak cairan ketuban disebut hidramnion atau polihidramnion. Diperkirakan hadir dalam 1 dari 100 kehamilan. Dalam kebanyakan kasus, masalah ini ringan dan muncul pada paruh kedua kehamilan.

Pada lebih dari setengah kasus, penyebabnya tidak jelas. Di lain, alasannya bisa menjadi satu atau lebih dari berikut ini:

  • Kehamilan ganda
  • diabetes gestasional
  • Anemia pada janin
  • Anomali kongenital
  • Infeksi pada janin

Gejala

Dalam beberapa kasus, peningkatan cairan janin tidak menimbulkan gejala apa pun. Jika kelebihannya signifikan, itu bisa menghasilkan tanda-tanda berikut:

  • Pertumbuhan rahim yang cepat
  • Kontraksi dini
  • Sakit perut (ibu)
  • Sesak napas atau kesulitan bernapas pada ibu

Komplikasi

Meskipun sebagian besar kasus kelebihan cairan ketuban dapat diobati tanpa masalah, komplikasi dengan berbagai tingkat keparahan terkadang terjadi:

  • Persalinan prematur
  • Ketuban pecah dini
  • Masalah pernapasan parah pada ibu
  • Pendarahan vagina berat setelah melahirkan
  • Atonia uteri: rahim meregang dan tidak bisa kembali ke bentuk semula
  • Solusio plasenta: terjadi hanya setelah ketuban pecah dini
  • Tali pusat prolaps: terjadi ketika tali pusat keluar dari vagina sebelum bayi melakukannya
masalah-cairan-ketuban-yang-harus-anda-ketahui
Kelebihan cairan ketuban dapat menyebabkan malposisi plasenta, solusio plasenta, dan pra-pelahiran tali pusat.


2. Terlalu sedikit cairan ketuban

Terlalu sedikit cairan ketuban dikenal sebagai oligohidramnion. Diperkirakan kelainan ini mempengaruhi kurang dari 10% wanita hamil, tetapi hanya 5% dari semua kasus yang terdiagnosis.

Kondisi ini paling sering terjadi pada trimester ketiga, meskipun bisa juga terjadi kapan saja. Jika itu terjadi di awal kehamilan, sering menyebabkan konsekuensi yang lebih serius.

Tidak selalu mungkin untuk menentukan penyebab cairan ketuban rendah. Namun, biasanya terkait dengan salah satu faktor berikut:

  • Kematian janin
  • Kehamilan ganda
  • Perubahan pada plasenta: seperti ketuban pecah dini
  • Penyakit ibu: diabetes gestasional, preeklamsia, dehidrasi, lupus
  • Kelainan janin: malformasi kongenital, pembatasan pertumbuhan intrauterin, infeksi.
  • Kehamilan lewat waktu: ketika kehamilan diperpanjang melampaui perkiraan tanggal pengiriman.

Gejala

Kekurangan cairan ketuban jarang menyebabkan gejala yang nyata. Bagaimanapun, ukuran rahim biasanya lebih kecil dari yang diharapkan untuk usia kehamilan. Juga, ibu mungkin merasakan penurunan gerakan janin.

Komplikasi

Kekurangan cairan ketuban dapat menyebabkan masalah seperti berikut:

  • Operasi caesar: Dalam beberapa kasus, janin tidak dapat mentolerir persalinan pervaginam.
  • Stagnasi pertumbuhan: Dengan kemungkinan kematian janin.
  • Kompresi janin: Menyebabkan kelainan bentuk tungkai, resesi dagu, dan hidung pesek.
  • Sindrom Potter: Terjadi ketika ada malformasi dan paru-paru janin tidak matang sebagaimana mestinya.

3. Infeksi intra-amniotik

Masalah potensial lain dengan cairan ketuban adalah korioamnionitis atau infeksi intra-ketuban. Hal ini dapat terjadi pada cairan saja atau dalam kombinasi dengan kondisi serupa di plasenta.

Penyebab utama infeksi intraamniotik adalah adanya patogen di saluran genital ibu. Mikroorganisme ini dapat naik ke dalam rahim. Biasanya, tubuh menghindari jenis infeksi ini, tetapi ada beberapa kondisi yang mendukungnya:

  • Terlalu banyak menyentuh vagina selama persalinan
  • Ketuban pecah dini
  • Cairan ketuban mekonium
  • Persalinan lama

Gejala

Tidak ada gejala khas infeksi intra-amniotik. Namun, demam, sakit perut, dan keluarnya cairan bernanah dari vagina sering terjadi. Juga, detak jantung ibu dan janin sangat cepat.

Komplikasi

Masalah cairan ketuban ini dapat menyebabkan komplikasi, seperti berikut:

  • Kematian janin
  • Syok septik
  • Atonia uteri
  • Kelahiran prematur
  • Kejang janin
  • Bakteremia pada ibu
  • Cerebral palsy pada bayi
  • Pelepasan plasenta prematur
  • Sindrom gangguan pernapasan akut pada ibu
masalah-cairan-ketuban-yang-harus-anda-ketahui
Setiap situasi demam pada kehamilan harus segera dikonsultasikan dengan tim perawatan kesehatan. Ini bisa menjadi infeksi cairan ketuban. Foto: freepik.com/author/partystock


Diagnosa

Masalah cairan ketuban seringkali tidak menimbulkan gejala. Terkadang satu-satunya tanda adalah bahwa rahim terlalu besar atau terlalu kecil. Dalam kasus infeksi intra-ketuban, demam hadir. Sangat umum untuk masalah ini terdeteksi secara kebetulan selama USG. Tes ini dapat menentukan jumlah cairan ketuban yang ada.

Tes lain biasanya dilakukan setelahnya untuk menentukan penyebab spesifik. Yang paling sering diminta adalah tes darah dan amniosentesis.

Pengobatan masalah cairan ketuban

Pengobatan masalah cairan ketuban didasarkan pada USG reguler untuk memantau kemajuan. Pemantauan detak jantung janin secara teratur juga dilakukan. Jika cairan ketuban terlalu banyak, cenderung dikontrol saja, kecuali jika berlebihan. Jika demikian, cairan ditarik dengan jarum melalui perut ibu.

Jika cairan terlalu sedikit, persalinan dapat dijadwalkan selama 36 atau 37 minggu. Jika ada infeksi, pengobatan antibiotik biasanya dilakukan. Penting untuk memperhatikan tanda-tanda, seperti ukuran perut, kesulitan bernapas ibu, dan frekuensi gerakan bayi.

Penting juga untuk menjaga semua janji tindak lanjut selama kehamilan, serta ultrasound yang ditentukan oleh dokter.

Posting Komentar

0 Komentar