Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

11 Alasan Rambut Kamu Berhenti Tumbuh Dan Menjadi Tipis

Rambut kamu tumbuh sekitar setengah inci dalam sebulan. Seluruh siklus pertumbuhan sehelai rambut berkisar antara 3–5 tahun.
11 Alasan Rambut Kamu Berhenti Tumbuh Dan Menjadi Tipis
Foto: freepik.com/author/9nong

Siapa yang tidak menginginkan surai cantik dengan rambut panjang dan tebal? Namun terkadang tampak seperti tugas yang sangat berat untuk membuat rambut kamu tumbuh. Sebagian dari kita juga harus memperhitungkan penipisan rambut atau kerontokan rambut. Jika kamu pernah bertanya-tanya mengapa rambut berhenti tumbuh, kami punya jawaban untuk fenomena yang membingungkan ini.


Normalnya, rambut di kulit kepala tidak tumbuh terus menerus. Setiap folikel rambut melewati fase pertumbuhan yang dikenal sebagai fase anagen di mana ia menjadi lebih panjang dan kemudian masuk ke fase telogen di mana ia beristirahat. Biasanya, rambut tetap dalam fase anagen antara 2-4 tahun dan kemudian dalam fase telogen sekitar 2-4 bulan sebelum rontok. Setiap saat, sekitar 85–90% rambut di kepala seseorang berada dalam fase anagen atau pertumbuhan dan sisanya berada dalam fase telogen. Siklus ini biasanya mengakibatkan seseorang kehilangan sekitar 100 rambut dalam sehari. Setiap folikel rambut melewati fase pertumbuhan ini sebelum istirahat dan menjadi tidak aktif untuk sementara waktu. Siklus kemudian dilanjutkan lagi. Tetapi banyak faktor yang dapat mengganggu keseimbangan ini dan menghentikan pertumbuhan rambut kamu secara normal. Mari kita lihat lebih dekat beberapa di antaranya.

1. Genetika

Seperti warna rambut, panjang dan tebal rambut kamu juga diatur oleh gen kamu. Pada beberapa orang, rambut secara alami memiliki fase pertumbuhan yang lebih lama sementara pada orang lain berhenti tumbuh lebih cepat. Jadi, jika kamu memiliki genetik rambut yang bagus, rambut kamu bisa tumbuh lebih panjang. Misalnya, orang Asia umumnya memiliki anagen atau fase pertumbuhan yang lebih lama daripada orang Kaukasia, sedangkan orang Afro-Karibia memiliki tingkat pertumbuhan setengah dari orang Kaukasia.

2. Penuaan

Penuaan mengubah rambut kamu. Tentu saja, kita semua tahu bahwa itu membuat rambut kamu kehilangan pigmen dan menjadi beruban. Tapi itu juga bisa memperlambat laju pertumbuhan rambut dan menyebabkan helaian rambut menjadi lebih kecil. Banyak folikel rambut juga dapat berhenti menumbuhkan rambut baru seiring bertambahnya usia.

3. Alopesia areata

Alopecia areata adalah kondisi autoimun di mana sistem kekebalan kamu secara keliru menyerang sel-sel di folikel rambut kamu, mengakibatkan rambut rontok. Dalam beberapa kasus, rambut bahkan bisa rontok seluruhnya (alopecia totalis). Genetika dianggap berperan dalam perkembangan kondisi ini. Juga ditemukan bahwa orang dengan demam, vitiligo, sindrom Down, anemia pernisiosa, penyakit tiroid, dan asma memiliki risiko lebih tinggi terkena alopecia areata. Lebih dari 90% kasus, rambut tumbuh kembali dan bintik-bintik botak hilang dengan sendirinya dalam waktu 12 bulan. Obat atau fototerapi juga dapat direkomendasikan oleh dokter untuk mengatasi kondisi ini.

4. Kebotakan Pola Keturunan

Kebotakan pola turun-temurun dianggap sebagai alasan paling umum untuk kerontokan rambut. Ini disebabkan oleh kombinasi dari proses penuaan, kadar hormon, dan genetika. Pada orang dengan kondisi ini, siklus pertumbuhan rambut normal berubah karena pengaruh hormon testosteron laki-laki, menghasilkan rambut yang lebih tipis dan lebih pendek. Pada waktunya, pertumbuhan rambut bisa berhenti sama sekali di beberapa bagian kulit kepala. Pada pria, ini menghasilkan pola tipikal penipisan rambut di bagian atas atau garis depan yang surut sementara pada wanita rambut rontok mungkin lebih menyebar.

5. Stres Fisik Atau Psikologis

11-alasan-rambut-kamu-berhenti-tumbuh
Foto: freepik.com/author/azerbaijan-stockers

Kejutan fisik atau psikologis dapat memicu kondisi yang dikenal sebagai telogen effluvium. Pada orang dengan kondisi ini, lebih banyak rambut yang secara prematur didorong ke fase telogen. Ketika ini terjadi biasanya sekitar 30% dari rambut kamu berhenti tumbuh dan bergerak ke fase istirahat (dibandingkan dengan 10% dalam kondisi normal). Stres psikologis yang parah atau faktor lain yang membuat tubuh kamu stres seperti pembedahan, trauma fisik yang signifikan, penurunan berat badan yang ekstrem, infeksi parah, demam tinggi, atau penyakit dapat memicu telogen effluvium. Kondisi ini biasanya tidak bertahan lebih dari 6 bulan.

6. Perubahan Hormon

Perubahan hormonal yang tiba-tiba seperti yang terlihat selama kehamilan dan menopause juga dapat memicu telogen effluvium. Tapi kerontokan rambut yang terkait dengan kejadian ini biasanya hilang dalam 6-24 bulan. Fluktuasi hormon yang terkait dengan sindrom ovarium polikistik juga dapat menyebabkan kerontokan rambut.

7. Masalah Tiroid

Masalah tiroid juga bisa menyebabkan rambut kamu menipis. Kelenjar tiroid kamu menghasilkan hormon tiroid yang mengatur banyak aktivitas, termasuk metabolisme kamu. Hormon tiroid yang tidak mencukupi (hipotiroidisme) dan hormon tiroid yang berlebihan (hipertiroidisme) dapat memengaruhi pertumbuhan rambut dan menyebabkan kerontokan rambut. Kamu mungkin juga memperhatikan gejala lain yang terkait dengan penyakit tiroid jika itu merupakan akar dari kerontokan rambut kamu. Hipertiroidisme dapat menyebabkan penurunan berat badan, detak jantung tidak teratur, kecemasan, peningkatan keringat, diare, dan kelemahan otot, sedangkan hipotiroidisme dapat menyebabkan kelesuan, sembelit, merasa kedinginan, kurang berkeringat, penambahan berat badan, suara serak, dan wajah bengkak.

8. Obat-obatan Tertentu

Banyak obat-obatan termasuk pil KB, penghambat saluran kalsium, retinoid, beta-blocker, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) tertentu, antidepresan tertentu, dll. Dapat menghambat pertumbuhan rambut dan menyebabkan kerontokan rambut. Jika kamu menemukan bahwa rambut kamu menipis setelah memulai pengobatan baru, bicarakan dengan dokter kamu untuk mencari tahu apakah obat tersebut dapat menyebabkannya.

9. Kekurangan Nutrisi Pada Zat Besi, Protein, Seng, Atau Biotin
11-alasan-rambut-kamu-berhenti-tumbuh
Foto: freepik.com/author/azerbaijan-stockers

Kekurangan nutrisi juga dapat menghambat pertumbuhan rambut. Dan penelitian menunjukkan bahwa kekurangan zat besi bisa menjadi salah satu faktor yang menyebabkan kerontokan rambut. Jika kamu kekurangan zat besi, kamu mungkin juga mengalami gejala seperti kuku rapuh, pecah-pecah di sudut mulut, kelelahan, sesak napas, serta tangan dan kaki dingin. Kekurangan seng, biotin, atau protein juga dapat menyebabkan kerontokan rambut. Kekurangan ini biasanya terlihat pada orang yang melakukan diet ketat atau memiliki beberapa masalah medis yang menyebabkan malabsorpsi nutrisi.

10. Infeksi Kulit Kepala

Infeksi jamur pada kulit kepala dapat menyebabkan rambut putus di permukaan kulit kepala dan mengakibatkan kerontokan rambut yang tidak merata. Kamu mungkin juga mengalami area kulit kepala yang gatal, bengkak, dan memerah jika kamu mengalami infeksi jamur. Ini dapat diobati dengan obat antijamur.

11. Gaya Rambut Dan Perawatan Yang Merusak

11-alasan-rambut-kamu-berhenti-tumbuh
Foto: freepik.com/author/azerbaijan-stockers

Mengenakan cornrows, kepang, ekstensi rambut, dan bahkan kuncir kuda yang ketat dapat menarik rambut kamu dan menyebabkannya putus. Penggunaan gaya rambut ini dalam jangka panjang bahkan dapat merusak folikel rambut dan menyebabkan kerontokan rambut permanen. Bahan kimia yang keras dan panas yang ekstrim juga dapat merusak rambut dan menyebabkannya patah sebelum tumbuh sepenuhnya.


Nih buat jajan

Anda sudah membaca: 11 Alasan Rambut Kamu Berhenti Tumbuh Dan Menjadi Tipis. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar