Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Tsundoku: Tren Mendekorasi dengan Buku

Mengumpulkan tumpukan buku di rumah memiliki istilah dalam bahasa Jepang. Pelajari cara menerapkan "tsundoku" untuk tujuan dekoratif.
tsundoku-tren-mendekorasi-dengan-buku

Jelas bahwa buku adalah objek untuk dibaca, baik untuk tujuan menikmati sastra, mempelajari teks akademik, atau mempelajari beberapa jenis keterampilan. Namun, ada juga kemungkinan mendekorasi dengan buku. Ini dikenal sebagai tsundoku dan merupakan tren yang semakin banyak digunakan orang saat mendekorasi ruang mereka.

Ini adalah istilah asal Jepang, yang terdiri dari memperoleh buku untuk tujuan dekoratif. Salinan mungkin telah dibaca atau direncanakan untuk dibaca di masa mendatang. Yang penting adalah mendekorasi berbagai area rumah dengan mengaturnya.

Apa itu "tsundoku"?

Tsundoku adalah ekspresi asal Jepang yang etimologinya berasal dari kombinasi dua kata. Di satu sisi, tsude oku, yang mengacu pada menumpuk barang; di sisi lain, dokusho, yang berarti "membaca buku." Kombinasi keduanya merujuk pada kebiasaan yang mirip dengan bibliomania, yakni mengoleksi buku secara kompulsif.

Namun, bibliomania lebih terkait dengan gangguan obsesif yang berasal dari sindrom penimbunan atau penimbunan kompulsif. Sementara itu, tsundoku dapat didefinisikan sebagai tren dekoratif yang menggunakan buku untuk menghias interior.

Secara umum, tren dekoratif ini banyak dikaitkan dengan minimalis atau pengadaan benda-benda mewah. Namun, tsundoku adalah seni yang semakin populer, di mana buku yang telah dibaca dan buku yang akan dibaca dapat digunakan. Selain itu, dimungkinkan untuk menyertakan salinan baru, bekas, atau usang, yang membuat praktik ini sangat mudah diakses.

Asal usul tsundoku

Tren tersebut muncul pada abad ke-19 di Jepang di bawah pemerintahan Kaisar Meiji. Ini adalah waktu yang dikenal dalam budaya negara itu untuk pergeseran ke arah modernisasi dan westernisasi.

Tsundoku didasarkan pada keyakinan bahwa buku menghasilkan kenyamanan dan ketenangan hanya dengan kehadirannya.

Mendekorasi dengan buku menjadi detail positif untuk rumah, terlepas dari apakah pembacaan sudah selesai atau masih tertunda. Di sisi lain, kehadiran dan perenungan bahan bacaan mendorong perolehan salinan baru.

Bagaimana menerapkan tsundoku di dekorasi rumah Anda

Memiliki rak buku besar atau perpustakaan adalah pilihan yang tidak semua orang bisa nikmati. Menempatkan buku di atasnya adalah praktik umum untuk dekorasi ruang tamu. Namun, tren dekoratif Jepang tidak membutuhkan ruang besar untuk dilakukan.

Temukan cara orisinal untuk menempatkannya

Ada lebih banyak cara orisinal untuk mendekorasi ruang dari bahan bacaan. Misalnya, menumpuk buku di atas satu sama lain adalah cara yang bagus untuk menghiasnya. Bahkan jika ukurannya sangat besar, meja kecil dapat dibentuk dengan cara ini.

Hiasi ruang kecil dengan buku

Memanfaatkan sudut kosong rumah, di mana furnitur yang lebih besar tidak muat, merupakan keuntungan dari tsundoku . Misalnya, Anda dapat meletakkannya di sisi kursi atau di atas kusen pintu. Penempatan rak buku dan ruang vertikal sangat penting untuk tren ini.

Letakkan di ruangan yang tidak biasa

Mengikuti dasar-dasar tsundoku , mendekorasi dengan buku tidak harus terbatas pada ruang tamu atau ruang keluarga. Dengan mempraktikkan keseimbangan, dimungkinkan untuk membentuk tumpukan di kamar mandi atau dapur, dengan buku-buku yang cocok untuk ruang ini.

Ingatlah untuk membersihkan secara teratur

Buku dapat menumpuk debu dan kotoran di sampulnya. Meskipun lebih higienis daripada elemen lainnya, penting untuk menjaga kebersihan secara teratur pada dekorasi yang dibentuk oleh benda-benda ini. Jika dilindungi oleh etalase, kecil kemungkinannya untuk kotor.

Gunakan berbagai jenis rak

tsundoku-tren-mendekorasi-dengan-buku

Tsundoku tidak membatasi dalam hal bahan yang akan digunakan. Rak dapat terbuat dari kayu, plastik, atau logam.

Dalam hal penataan, banyak desainer interior menyarankan agar buku disusun secara vertikal dan horizontal. Dengan cara ini, tampilan yang lebih dinamis tercapai.

Cara berbeda untuk mengatur buku

tsundoku-tren-mendekorasi-dengan-buku

Ada banyak cara berbeda di mana orang mengatur buku mereka. Ini adalah tindakan berdasarkan selera pribadi, yang mungkin mempertimbangkan kronologi atau ukuran.

Namun, tsundoku mengajarkan bahwa ada cara lain untuk menampilkan bahan bacaan:
  • Urutan kronologis: Tanggal publikasi asli atau tanggal edisi tertentu diperhitungkan dalam beberapa gaya dekorasi.
  • Acak: Ini tidak dianjurkan jika kriteria dicari, tetapi beberapa orang memilih keragaman bentuk dan warna.
  • Urutan abjad: Salah satu cara paling klasik untuk memesan buku adalah dengan nama belakang penulis.
  • Ukuran: Beberapa orang mengatur buku mereka dari salinan terbesar ke terkecil atau sebaliknya.
  • Warna: Salah satu yang paling mencolok dan rapi untuk dilihat, tetapi juga lebih rumit untuk menemukan salinan tertentu yang cocok dengan skema ini.
  • Terbalik: Ini adalah teknik yang aneh tetapi banyak digunakan. Ini terdiri dari menyimpan buku dengan tulang belakang ke belakang dan halaman ke depan. Rasa ketertiban dan keseragaman dicapai dengan cara ini.
  • Pending reading: Cara lain untuk memesan, selain warna dan abjad, adalah menempatkan buku yang sudah dibaca di satu sisi dan yang masih tertunda di sisi lain. Ini adalah metode yang ideal bagi mereka yang memprioritaskan membaca daripada dekorasi.

“Tsundoku” untuk pembaca

Beberapa penggemar membaca memperoleh sejumlah besar buku yang kemudian mereka tidak tahu ke mana harus menyimpannya. Mereka sering kali akhirnya menjualnya, meminjamkannya, atau memberikannya.

Bagi orang-orang ini, tsundoku adalah latihan yang sangat direkomendasikan. Cukup mengetahui beberapa teknik dasar penyimpanan dan pengaturan untuk memberi manfaat baru pada tumpukan buku yang telah mengumpulkan debu di sudut.

Posting Komentar

0 Komentar