Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Nangka: Buah favorit di Kalangan Vegan

Nangka telah mendapatkan popularitas sebagai pengganti daging dalam diet vegan. Namun, apakah itu memberikan nutrisi yang cukup? Temukan informasinya lebih banyak lagi di artikel ini.
nangka-buah-favorit-di-kalangan-vegan

Nangka (Artocarpus heterophyllus Lam) merupakan buah tropis yang tumbuh di Asia. Ini dianggap sebagai buah pohon terbesar di dunia, dengan berat antara 25 dan 40 kilogram.

Meskipun memiliki rasa yang mirip dengan buah-buahan tropis lainnya, bagi banyak vegan, ini adalah pengganti yang ideal untuk daging. Alasannya? Secara sensorik, ia memiliki beberapa karakteristik yang serupa. Namun, sejauh menyangkut nutrisi, kita perlu melihat beberapa aspek.

Misalnya, sama seperti buah lainnya, buah ini menyediakan karbohidrat dan hampir tidak mengandung protein. Karena itu, ini bukan pengganti daging yang baik, karena kita perlu memastikan asupan nutrisi yang optimal. Ingin tahu lebih banyak tentang makanan ini?

Buah nangka jenis apa?

Pohon yang menghasilkan nangka juga disebut nangka atau pohon nangka. Pohon sejenis keluarga Moraceae dan ditandai dengan buahnya yang besar tergantung dari batangnya. Ahli botani José Linares memberi tahu kita bahwa buah ini mengandung banyak senyawa bioaktif dan nutrisi lain yang meningkatkan kesehatan.

Tanaman asli India dan semenanjung Malaysia dan Indonesia, dan telah menyebar ke Hindia Barat dan benua Amerika. Saat ini buah ini merupakan buah nasional Bangladesh dan dibudidayakan di berbagai bagian Asia, Afrika, dan Amerika Selatan.

Ini dianggap sebagai makanan majemuk karena berasal dari penggabungan banyak bunga. Pada akhirnya, hasilnya adalah buah seperti sarang lebah, di mana setiap poligon mewakili bunga.

Ini terdiri dari 3 bagian. Bagian tengahnya, yang tidak dapat dimakan, terdiri dari sel-sel yang memancarkan lateks dengan konsistensi bergetah. Perianth adalah bagian yang dapat dimakan bersama dengan bagian luarnya, yaitu kulit buah. Nangka memiliki kulit kasar dengan ujung tajam, yang berwarna hijau dan coklat saat matang.
nangka-buah-favorit-di-kalangan-vegan
Nangka digunakan dalam berbagai macam resep vegan karena keserbagunaan dan rasanya yang enak.

Komponen nutrisi dan bioaktif

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), satu cangkir 165 gram (6,5 oz) nangka mentah, matang, diiris mengandung berbagai nutrisi berikut:

  • Karbohidrat : 38,3 gram (1,5 ons)
  • Gula : 31,5 gram (1,2 ons)
  • Pati : 2,42 gram
  • Glukosa : 15,6 gram (0,6 ons)
  • Fruktosa : 15,2 gram. (0,6 ons)
  • Serat : 2,48 gram
  • Protein : 2,84 gram
  • Lemak : 1,06 gram
  • Kalori : 157 kalori
  • Air : 121 gram (6 ons)
  • Kalium : 739 miligram
  • Magnesium : 47,8 miligram
  • Vitamin C : 22,6 miligram
  • Lutein dan zeaxanthin : 259 mikrogram

Nutrisi utamanya adalah karbohidrat. Saat matang, gula glukosa dan fruktosa mendominasi di bagian yang sama. Pati ditemukan dalam proporsi yang lebih kecil. Namun, saat berwarna hijau, gula mendominasi.

Kehadiran gula memudahkan kalori yang terkandung dalam secangkir nangka untuk dibakar dengan cepat, karena diserap langsung ke dalam lumen usus.

Di sisi lain, informasi nutrisi menunjukkan bahwa, seperti buah-buahan lainnya, ia memiliki sedikit protein dan lemak. Pada daging, terjadi sebaliknya, protein dan lemak tinggi, terutama pada daging babi.

Ini juga penting untuk kandungan lutein dan zeaxanthin-nya. Kedua karotenoid ini tidak memiliki efek vitamin A, tetapi merupakan antioksidan kuat yang terlibat dalam kesehatan mata. Beta-karoten ditemukan di sekitar 245 unit internasional per 100 gram (4 oz) buah segar.

Komponen bioaktif nangka

Sebuah laporan baru-baru ini menerbitkan sifat antioksidan nangka. Kandungan total fenol sebagai antioksidan utama adalah 58,44 miligram per 100 gram (4 oz) buah. Nilai ini sedikit lebih rendah dibandingkan dengan buah-buahan lain seperti stroberi dan raspberry.

Antioksidan yang tersisa dalam buah adalah beta-karoten dan vitamin C. Beberapa penelitian mendukung efek kesehatan terapeutik dari flavonoid.

Selain itu, salah satu dari senyawa ini melawan efek radikal bebas, yang bertanggung jawab untuk menyebabkan oksidasi membran sel dan kerusakan DNA. Pada gilirannya, ini terkait dengan pencegahan penyakit kardiovaskular, penuaan dan kanker.

Mengapa berhasil sebagai pengganti daging?

Alasan mengapa vegan dapat menganggapnya sebagai pengganti daging adalah sensoris. Penampilannya menyerupai serat otot daging dan, ketika dimasak, ia mengembangkan rasa daging. Selain itu, ia bekerja dengan baik dengan bahan apa pun saat disiapkan.

Saat berwarna hijau, dagingnya pucat, berpati, dan teksturnya bisa pecah. Ini membuatnya menonjol dalam masakan vegan, terutama dalam hidangan gurih. Ini juga ideal sebagai isian untuk sandwich atau untuk menemani nasi.

Di sisi lain, proses pematangan membantu memberi nuansa pada persiapan yang berbeda. Saat masih hijau nangka bisa menggantikan daging, tapi saat matang nangka menjadi buah yang ideal untuk kue kering.

Penggunaan dan manfaat nangka dalam masakan vegan sudah jelas. Ini memiliki asupan kalori yang rendah, penampilan yang baik dan beradaptasi dengan hidangan. Namun, itu tidak memberikan kandungan protein, lemak, vitamin dan mineral yang sama dengan daging.

Penggunaan kuliner nangka

Buah dapat dikonsumsi dengan cara berikut:

  • Diasinkan dengan rempah-rempah dan rempah-rempah aromatik untuk semur atau tumis (hijau).
  • Daging sayur (hijau).
  • Bubur atau dalam sup (hijau).
  • Dalam makanan penutup, selai, jeli, es loli dan es krim (matang).

Untuk bagiannya, bijinya dikonsumsi dimasak atau dipanggang seperti kacang kastany . Dalam bentuk kering, nangka digunakan untuk membuat tepung dan manisan, atau hanya direbus sebagai makanan ringan.

Untuk menyiapkannya sebagai pengawet, Anda harus mengeringkannya dengan baik dan mencucinya dengan air yang cukup, biarkan terendam selama 30 menit. Kemudian, Anda harus mengganti air dan merendamnya lagi. Ini akan menghilangkan rasa asam akhir dari pulp.

Cara lain adalah dengan merebus ampas selama 10 hingga 15 menit. Kemudian tiriskan dan tambahkan air dingin secukupnya untuk tiriskan lagi. Jika Anda menemukan bahwa keasamannya tetap ada, tambahkan sedikit gula, sampai Anda menemukan keseimbangan yang sempurna.
nangka-buah-favorit-di-kalangan-vegan
Meski secara rasa bisa menggantikan daging, nangka tidak memberikan cukup lemak dan protein.

Apakah nangka cocok sebagai pengganti daging?

Makan vegan memiliki banyak keuntungan dan berhubungan dengan hidup sehat. Saat menggunakan nangka sebagai pengganti daging, Anda harus berhati-hati. Harus diingat bahwa ini adalah buah, dengan gula, protein yang sangat sedikit, dan hampir tanpa lemak.

Oleh karena itu, meskipun secara tampilan dapat menyerupai potongan daging, pada tingkat gizi nangka tidak dapat dibandingkan. Karena itu, Anda perlu menambah asupan protein.

Namun, dengan mengikuti rekomendasi, vegan yang memasukkan nangka akan menerima vitamin antioksidan yang cukup, fenol, mineral, dan kandungan kalori rendah yang akan membantu meningkatkan kesehatan mereka.

Posting Komentar

0 Komentar