Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Rasionalisme: Apa Itu dan Bagaimana Menerapkannya Dalam Kehidupan Sehari-hari?

Rasionalisme adalah aliran filosofis yang mempertahankan bahwa akal adalah cara utama untuk memperoleh pengetahuan. Pelajari semuanya di artikel ini.
rasionalisme-apa-itu-dan-bagaimana
Foto: freepik.com/asier-relampagoestudio

Rasionalisme adalah aliran filosofis yang mempertahankan bahwa akal adalah cara utama untuk memperoleh pengetahuan. Posisi ini muncul di benua Eropa selama abad ke-17 dan ke-18 dan pendirinya dianggap René Descartes.

Klaim bahwa pengetahuan sejati berasal dari kemampuan nalar menandai perubahan substansial dalam sejarah pemikiran. Sampai saat itu, kepercayaan bahwa iman agama dan firman Tuhan adalah satu-satunya sumber yang berlaku.

Dalam artikel hari ini, tosupedia akan memberi tahu Anda apa yang terdiri dari rasionalisme dan bagaimana hal itu dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Asal usul rasionalisme

Asal usul rasionalisme terjadi selama revolusi ilmiah abad ke-17. Dalam konteks ini, masalah pengetahuan (asal dan fondasinya) diperkenalkan ke dalam perdebatan filosofis saat itu. Dari sana, muncul dua aliran filsafat besar: rasionalisme dan empirisme. Keduanya sama-sama percaya pada revolusi ilmiah yang terjadi pada saat itu, tetapi mereka juga memiliki perbedaan yang mencolok.

Sementara rasionalisme menekankan peran akal dalam perolehan pengetahuan, empirisme menekankan peran pengalaman dan bukti sebagai sumber utama pengetahuan.

Pendiri rasionalisme adalah filsuf Prancis René Descartes, yang bercita-cita untuk mengubah filsafat menjadi disiplin ilmu dan menyediakannya dengan metode di mana peran akal akan mendominasi. Jadi, dalam karyanya The Discourse of Method, Descartes mengusulkan sebuah prosedur (dikenal sebagai metode Cartesian ) untuk mencapai pengetahuan sejati melalui keraguan.

Metode ini terdiri dari 4 aturan:

  1. Bukti: Hanya yang tidak menimbulkan keraguan yang dapat dianggap benar.
  2. Analisis: Ini mereduksi yang kompleks menjadi bagian yang lebih sederhana untuk memahaminya.
  3. Deduksi: Ini berusaha untuk mengidentifikasi kebenaran kompleks dari yang sederhana yang sudah diketahui.
  4. Verifikasi: Ini berfungsi untuk memeriksa apakah apa yang ditemukan dari akal ditemukan melalui aturan yang telah ditetapkan sebelumnya.
rasionalisme-apa-itu-dan-bagaimana
Belakangan, para filsuf seperti Nicolas Malebranche, Baruch Spinoza, dan Gottlieb Leibniz merumuskan posisi rasionalis mereka tentang asal usul pengetahuan. Oleh karena itu, mereka juga diakui sebagai salah satu penggerak utama gerakan ini.

Ciri-ciri Rasionalisme

Dalam rasionalisme, ada posisi yang berbeda pada pengetahuan. Misalnya, rasionalisme Descartes tidak sama dengan Leibniz atau Spinoza.

Namun, mereka semua berbagi karakteristik penting. Ini adalah sebagai berikut:
  • Keyakinan bahwa akal adalah sumber utama pengetahuan yang benar dan lebih dapat diandalkan daripada contoh lain seperti iman, otoritas, dan pengalaman irasional atau empiris.
  • Keyakinan bahwa manusia datang ke dunia dengan ide-ide bawaan (umumnya ditempatkan di sana oleh Tuhan atau dewa), sehingga tindakan mengetahui melibatkan mengidentifikasi ide-ide ini melalui akal.
  • Rasionalisme juga membela bahwa indra mampu menipu kita. Oleh karena itu, pengalaman saja bukanlah sumber yang dapat diandalkan untuk mengakses kebenaran. Ini adalah klaim yang menandai rasionalisme berbeda dari empirisme.
  • Ia mengutamakan metode deduktif dalam perolehan pengetahuan.
  • Ini membela keyakinan bahwa alasan tidak terbatas dan merupakan sumber dari semua kemajuan manusia.

Berbagai jenis rasionalisme

Seperti yang telah kami katakan, ada banyak posisi berbeda dalam arus filosofis ini. Di antara mereka, berikut ini menonjol:

  • Rasionalisme teologis: Ini membela bahwa Tuhanlah yang membimbing umat manusia. Oleh karena itu, akal adalah cara terbaik untuk mengakses pengetahuan yang diberikan oleh keilahian.
  • Rasionalisme logis: Ini mengklaim bahwa pikiran adalah satu-satunya sumber pengetahuan.
  • Rasionalisme imanen: Ini didasarkan pada ide-ide orisinal Descartes.
  • Rasionalisme transenden: Ini mengklaim bahwa dunia pengalaman selalu berubah dan karena itu tidak dapat dipercaya.

Contoh rasionalisme dalam kehidupan sehari-hari

Percaya atau tidak, kita biasanya menerapkan akal sebagai sumber utama pengetahuan dalam skenario berikut:
  • Saat menyelesaikan operasi matematika apa pun. Ketika kita melakukan ini, kita menggunakan nalar secara eksklusif.
  • Menyimpulkan bahwa pergantian siang dan malam disebabkan oleh gerak rotasi bumi pada porosnya sendiri.
  • Mengetahui bahwa pembentukan angin topan disebabkan oleh metode alami bumi untuk menyeimbangkan suhunya, yang terjadi di area tertentu di planet ini dan bukan di tempat lain.
  • Menyimpulkan bahwa pasang surut dihasilkan oleh gaya gravitasi yang diberikan oleh bulan di bumi.

Seperti yang Anda lihat, untuk mencapai pengetahuan seperti itu, latihan akal diperlukan. Lagi pula, dengan bukti saja, kita akan tetap terpikat oleh fenomena tanpa menyelidiki atau menganalisis penyebab utamanya.

Rasionalisme: Posisi yang sangat berkontribusi pada pengetahuan
rasionalisme-apa-itu-dan-bagaimana
Foto: freepik.com/senivpetro

Rasionalisme adalah gerakan filosofis yang tidak hanya menempatkan masalah pengetahuan di antara topik-topik utama diskusi, tetapi juga mengangkat topik-topik seperti hubungan antara tubuh dan pikiran serta sifat gairah dan kebebasan. Bahkan, perdebatan ini terus menjadi bahan refleksi filosofis yang menarik.

Selain itu, dengan mempertahankan kemandirian akal manusia untuk menjelaskan realitas, rasionalisme berkontribusi untuk menempatkan subjek dalam posisi istimewa vis-à-vis (berhadapan) otoritas agama. Ini menandai pergeseran yang sangat penting dan menarik dari pemikiran dominan sepanjang Abad Pertengahan.

Posting Komentar

0 Komentar