Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Puasa - Sebuah Kesulitan untuk Meringankan Semua Kesulitan

Ada kekuatan sejati dalam praktik puasa yang diakui di hampir setiap tradisi spiritual di dunia.
puasa-sebuah-kesulitan-untuk-meringankan

Puasa, kita diberitahu, dapat memurnikan pikiran dan meningkatkan kesadaran kita dengan memperbaiki persepsi kita; memberi kita perspektif yang lebih bermakna tentang realitas.

Menahan diri adalah tindakan kemauan yang dapat memberi kita rasa pemberdayaan dan meningkatkan harga diri kita.

Ketika kita melatih kontrol atas gerakan fisik kita, kita akhirnya memanfaatkan kekuatan emosi spiritual kita dan menyalurkannya ke arah prioritas terbesar kita. Ini bukan hanya prinsip spiritual tetapi hukum alam. Puasa memberi kita kekuatan.

Kekuatan Puasa
puasa-sebuah-kesulitan-untuk-meringankan

Tentu saja, kekuatan puasa tidak terletak pada tindakan itu sendiri tetapi dengan niat yang sesuai. Tanpa niat yang tepat, puasa adalah fenomena biologis murni. Tanpa niat yang benar, lapar menjadi lapar akan bahan bakar, bukan iman.

Dengan niat yang benar, puasa menimbulkan semacam kepasifan yang mengingatkan kita bahwa kita perlu istirahat. Kita perlu beristirahat dari yang duniawi, yang dangkal, yang tidak berarti. Dengan niat yang benar, makanan menjadi sakramen, minuman menjadi ramuan kehidupan. Dan puasa memberi kita rasa keagungan. Yang biasa menjadi suci.

Pertimbangkan hal berikut:

Tidak peduli seberapa besar tekanan emosional yang Anda alami, untungnya sistem saraf Anda tidak dapat menahan satu emosi pun untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Pepatah bahwa emosi cepat berlalu memang benar adanya.

Rasa sakit emosional yang berkepanjangan dapat berubah menjadi euforia, kecemasan dapat berubah menjadi depresi dan sebaliknya. Tidak ada emosi yang bertahan terlalu lama, bahkan jika keadaan yang membuatnya demikian.

Kami berasumsi bahwa stres atau rasa sakit emosional lebih sulit untuk ditanggung daripada stres fisik, tetapi ini tidak terjadi. Rasa sakit emosional memiliki ruang tak terbatas dari pikiran dan imajinasi kita untuk bersembunyi dan menetaskan. Rasa sakit emosional dapat dimitologikan dan dimuliakan dan mendorong kita untuk menyusun narasi kemenangan.

Kesengsaraan besar memaksa kita untuk membuat cerita transformasi. Rasa sakit emosional menyalakan energi spiritual kita yang dapat memberi kita harapan, kekuatan, penentuan nasib sendiri, pembentukan identitas dan tentu saja iman.

Perkembangan Rohani

Ada alasan mengapa kesengsaraan sering kali menjadi pendorong bagi perkembangan spiritual. Ini adalah berkat Tuhan (Rahma) kepada kita bahwa kita dilengkapi dengan alat kreativitas dan imajinasi, yang tidak hanya memungkinkan kita untuk menang atas rasa sakit tetapi untuk melontarkan kita ke tingkat kesadaran yang lebih tinggi. Kesengsaraan dapat menjadi kesempatan untuk menunjukkan karakter dan iman.

Tapi rasa sakit fisik, jenis yang melumpuhkan kita, seperti lapar, haus, dingin, dan penyakit tidak punya tempat untuk bersembunyi. Itu hanya bisa ada di dalam empat sudut tubuh kita yang terbatas.

Rasa sakit fisik tidak bisa diromantisasi. Ketika sakit itu menyakitkan! Ketika Anda menggigil kedinginan, atau kram karena lapar, atau sekarat karena kehausan, Anda tidak dapat menunjukkan karakter, Anda tidak dapat menderita dalam diam atau dengan bermartabat. Tidak ada yang sentimental tentang rasa sakit semacam itu.

Sedikit rasa sakit mungkin memaksa Anda untuk mendapatkan perspektif, untuk melihat gambaran yang lebih besar, dan mengangkat semangat Anda; Rasa sakit fisik yang berkepanjangan dapat mematahkannya. Ketika Anda kedinginan dan lapar, Anda hanya kedinginan dan lapar.

Puasa adalah rasa lapar tanpa kecemasan yang sesuai yang berasal dari kekurangan yang sebenarnya. Tidak ada perbandingan antara praktik keagamaan kehendak pantang dan pengendalian diri dan jenis yang tidak mengenal pilihan, tidak ada pilihan, tidak ada kemuliaan.

Namun ketika orang berada dalam rasa sakit emosional yang mendalam, mereka secara tidak sadar mencari stres fisik sebagai cara untuk mengurangi penderitaan mereka. Beberapa penelitian mendukung klaim bahwa rasa sakit dan stres yang ditimbulkan oleh diri sendiri dapat menyebabkan perasaan lebih baik.

Menghasilkan stres fisik mengurangi emosional. Apakah mengherankan mengapa beberapa orang terlibat dalam perilaku merusak diri sendiri?

Kami membuat kesalahan dengan berasumsi bahwa perilaku merusak diri secara fisik lebih disukai daripada rasa sakit emosional dalam menghadapi kehilangan atau keadaan yang tragis. Hanya kurangnya iman dan imajinasi yang membuat kita percaya ini. Puasa di bulan Ramadhan, seharusnya membantu kita untuk mematahkan pola pikir yang sudah mendarah daging tersebut.

Bagaimana?

Ketika kita berpuasa dengan niat yang benar, kita terlibat dalam bentuk stres fisik sukarela yang disetujui Tuhan yang dirancang untuk meringankan beberapa sakit hati terburuk kita. Puasa adalah bentuk penyembuhan emosional. Ini adalah bentuk stres fisik yang dapat meredakan rasa sakit emosional.

Ini mengarahkan sistem saraf dan emosi Anda ke arah yang langsung. Dan itu mengalihkan pikiran Anda dari trauma emosional dengan memberi Anda karunia perspektif, tetapi tanpa kecemasan yang sesuai yang akan Anda rasakan jika Anda benar-benar dalam keadaan miskin dan kekurangan.

Puasa adalah tombol reset yang mengingatkan kita bahwa ketidaknyamanan fisik bukan hanya pelarian dari emosional, tetapi cara menghadapi klaim kecil kecil yang ada dalam hidup Anda.

Anda memiliki makanan, tempat tinggal, air, kehangatan. Pelepasan sukarela Anda dari semua itu adalah reorientasi, tombol reset dan bantuan yang dapat Anda tekan untuk menjauh dari dunia drama emosional yang singkat. Ini adalah tombol yang Anda miliki.

Seperti sarana lain yang direstui Tuhan untuk menghadapi realitas kehidupan, Ramadhan memberikan konteks bagi kita untuk merebut kembali kekuasaan atas hidup kita dengan cara yang tidak patologis, karena tidak anti-sosial tetapi komunal, dan tidak merusak diri sendiri karena bersifat meninggikan diri. Ironisnya, puasa bukanlah suatu kesulitan, justru kesulitanlah yang menghilangkan semua kesulitan.

Posting Komentar

0 Komentar