Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Cybersickness: Ketika Teknologi Membanjiri Anda

Tidak ada keraguan bahwa teknologi mempengaruhi Anda. Faktanya, Anda dapat menciptakan lingkungan visual yang begitu mendalam, mereka dapat membuat sistem persepsi Anda gila. Ini adalah penyakit siber.
cybersickness-ketika-teknologi-membanjiri
Foto: freepik

Pernahkah Anda merasakan sakit kepala atau mata lelah setelah menghabiskan banyak waktu di depan layar? Jika itu sering terjadi pada Anda, kemungkinan Anda menderita penyakit cyber. Anda mungkin belum pernah mendengar kata ini sebelumnya, tetapi ini adalah kondisi yang semakin umum di masyarakat saat ini. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui cara mengenali gejalanya.

Meskipun mungkin tampak seperti masalah ringan, ada kemungkinan besar bahwa itu bisa menjadi kronis. Dengan cara ini, akhirnya mempengaruhi kemampuan Anda untuk berfungsi secara normal dan bahkan dapat menyebabkan kecelakaan. Untuk alasan ini, ini adalah kondisi yang tidak boleh diabaikan.

Penyakit dunia maya

Pusing membuat Anda kehilangan keseimbangan dan orientasi. Gejala lain yang relatif umum adalah mual dan sensasi berputar. Selain itu, ada berbagai jenis pusing. Dalam hal ini, kita akan fokus pada mabuk perjalanan.

Mabuk perjalanan terjadi ketika ada ketidakcocokan antara informasi sensorik Anda. Misalnya, saat Anda berada di atas kapal, telinga bagian dalam Anda bisa merasakan pergerakan ombak. Namun, mata Anda tidak mendeteksi gerakan apa pun. Inkoherensi itulah yang menyebabkan pusing.

Cybersickness adalah gangguan yang terkait dengan penggunaan teknologi seperti smartphone, komputer, dll. Gejala yang ditimbulkannya mirip dengan gejala mabuk perjalanan pada umumnya. Ini termasuk:
  • Kelelahan visual
  • Sakit kepala.
  • Penglihatan kabur.
  • Kesulitan dalam fokus.
  • Vertigo.

Penyebab

Siapa pun yang terpapar layar dapat mengalami gejala-gejala ini. Namun, dalam hal apa teknologi membuat Anda pusing?

Saat Anda menggunakan perangkat, Anda dihadapkan pada sejumlah besar informasi visual yang terus bergerak. Misalnya, saat Anda melihat galeri gambar yang sedang Anda gulir. Sebenarnya, mata Anda melihat gerakan, tetapi Anda tidak bergerak. Oleh karena itu, telinga dan indra Anda yang lain mengirimkan sinyal ke otak bahwa Anda diam. Karena ketidakkonsistenan ini, penyakit dunia maya dihasilkan.

Cybersickness dan simulator sickness umumnya dianggap sama. Namun, sebuah studi di mana delapan percobaan dilakukan dengan sistem virtual yang berbeda menunjukkan bahwa profil klinis berbeda. Disimpulkan bahwa dalam cybersickness, disorientasi mendominasi sebagai gejala, sedangkan dengan penyakit simulator kondisi okulomotor (Stanney, Kennedy & Drexler, 1997).

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap penyakit dunia maya

Kita belum mengetahui secara pasti faktor-faktor yang menyebabkan seseorang menderita penyakit cybersickness. Dalam hal ini, Weech, Varghese, dan Barnett-Cowan (2018) menerbitkan sebuah studi tentang komponen sensorimotor yang terlibat dalam penyakit siber. Mereka menyimpulkan bahwa variabel tertentu, seperti kerentanan terhadap mabuk perjalanan, memprediksi risiko mabuk dunia maya.

Namun, ada langkah-langkah lain yang perlu dipertimbangkan di mana akan ada perbedaan individu yang besar. Untuk alasan ini, penulis mengklaim bahwa perlu mengembangkan metode untuk mengevaluasi variabel individu. Dengan demikian, perangkat elektronik dan virtual reality harus disesuaikan dengan kebutuhan setiap pengguna untuk mencegah penyakit siber.

Faktanya, headset VR seperti Oculus Rift menyertakan penyesuaian yang dapat dikalibrasi sesuai kebutuhan. Memang, penting bagi perusahaan teknologi untuk mengembangkan metode untuk mengurangi penyakit siber sehingga mereka dapat menjual produk mereka. Namun, alat yang lebih spesifik akan diperlukan untuk meningkatkan pengalaman.

Risiko terkait

Sudah umum bagi orang untuk cenderung meremehkan bahaya yang terkait dengan gejala penyakit dunia maya. Ini bisa jadi karena, sebagai suatu peraturan, gejala hanya berlangsung beberapa menit atau jam. Namun demikian, ada kasus serius di mana penyakit siber bertahan hingga 24 jam. Akibatnya, hal itu menimbulkan risiko kesehatan, karena mengganggu fungsi normal.

Misalnya, seseorang yang mengalami mabuk dunia maya dapat mencoba mengendarai kendaraan dan terlibat dalam kecelakaan. Selain itu, menangani peralatan berbahaya seperti pisau atau alat lain dapat menyebabkan cedera. Vertigo juga bisa menyebabkan jatuh dan tersungkur yang berbahaya.

Jika Anda memiliki salah satu gejala penyakit dunia maya, yang terbaik adalah menghindari aktivitas berisiko dan mencari bantuan.

Apa yang bisa dilakukan?

Strategi terbaik untuk mengatasi mabuk perjalanan virtual adalah dengan menggunakan teknologi dengan cara yang lebih sehat. Misalnya, jika Anda bekerja dari rumah, penting untuk beristirahat secara teratur agar mata Anda bisa rileks. Bukan ide yang baik untuk menunggu sampai Anda merasa tidak enak untuk melakukan ini.

Terakhir, ingatlah bahwa pekerjaan jarak jauh berarti banyak orang sekarang menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar. Oleh karena itu, penyakit siber menjadi semakin umum.

Selain itu, realitas virtual dan teknologi yang memungkinkannya telah membuat langkah besar dalam beberapa tahun terakhir. Ini berarti Anda dapat secara fisik berada di satu tempat dan secara mental di tempat lain. Ini adalah situasi yang kondusif untuk inkonsistensi informasi yang Anda terima dari indra Anda.

Posting Komentar

0 Komentar