Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Apa itu pH urin?

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 08:04 WIB Last Updated 2021-10-23T01:05:26Z
PH urin mencerminkan aktivitas metabolisme tubuh. Mengukurnya memungkinkan dokter untuk dengan mudah mendiagnosis dan menindaklanjuti gangguan yang berbeda.
apa-itu-ph-urin
Pegawai lab klinik memegang sampel urin pasien. (Foto: freepik.com/benzoix)

Sampel urin adalah cara sederhana bagi dokter

Sejak Yunani kuno, urin telah menjadi metode diagnostik. Warna, kekeruhan, bau, volume, viskositas, dan bahkan rasa manis telah diukur. Kemudian, dari penemuan mikroskop pada abad ketujuh belas, para ahli mulai mempelajari sedimen urin. Terakhir, ditambahkan sebagai metode studi rutin untuk pemeriksaan kesehatan.

Saat ini, tes urin adalah studi yang dapat diakses, murah, non-invasif, dan mudah dikumpulkan

Ginjal berfungsi secara normal berkat berbagai proses seluler. Juga, jika salah satu dari fungsi ini terganggu, itu dapat mengancam kesehatan Anda.

Untuk apa urinalisis?

Seperti yang telah kami sebutkan, urinalisis adalah metode studi non-invasif. Selain itu, ia memenuhi banyak fungsi untuk mendeteksi dan memantau.
  • Pantau evolusi penyakit ginjal yang diketahui
  • Diagnosis penyakit ginjal akut atau kronis pada pasien dengan gejala lain yang dicurigai
  • Temukan penyakit ginjal pada pasien tanpa gejala yang jelas
  • Penanda penyakit umum

apa-itu-ph-urin
Sampel urine

Parameter urin apa yang dipelajari?

Dalam urinalisis, berbagai parameter dapat dipelajari, termasuk yang berikut:
  • Laju filtrasi glomerulus (LFG): Ukuran utama fungsi ginjal
  • Sedimen urin: Eritrosit, leukosit, gips, dan kristal dalam urin
  • Proteinuria: Eliminasi protein yang tidak normal dalam urin
  • pH urin
  • Perubahan volume urin: oliguria, anuria, poliuria
  • Adanya glukosa dalam urin
  • Kelainan elektrolit: Natrium, klorida, kalium, kalsium

Apa itu pH urin?

Konsep ini mengacu pada konsentrasi ion hidrogen dalam urin. Juga, itu mencerminkan tingkat keasaman. Nilai normalnya adalah antara 4,5 dan 8. Ini sangat mirip dengan pH darah.

Selain itu, sistem kompleks yang mengatur pH darah terdiri dari tiga bagian yang bekerja secara bersamaan:
  • Ginjal
  • Paru-paru
  • Sistem penyangga kimia

Cara ginjal berkontribusi pada keseimbangan pH dalam darah adalah melalui eliminasi atau retensi urin. Juga, itu bisa berupa zat asam atau basa, tergantung pada apa yang dibutuhkan tubuh Anda. Namun, tujuannya selalu untuk menjaga pH darah pada tingkat yang sehat, sekitar 7,4.

Di sini, kita dapat mengklasifikasikan ph urin menjadi tiga tingkatan:
  • pH urin asam ketika nilainya rendah: kurang dari 5,5.
  • pH urin alkalin saat tinggi: di atas 7.
  • Jika pH adalah 7, itu netral.

Setiap kali ada pH yang berbeda, spesialis harus mempertimbangkan darah pasien dan riwayat medis. Selain itu, mereka harus melihat fungsi ginjal, ada tidaknya infeksi saluran kemih, diet, dan faktor lainnya.

Penyebab kencing asam

Ada daftar panjang penyebab yang menyebabkan urin asam. Sebagai contoh, beberapa di antaranya adalah:
  • Penyakit paru obstruktif kronik atau emfisema
  • Diabetes mellitus
  • Kelaparan
  • Dehidrasi
  • Diare
  • Adanya bakteri penghasil asam, seperti Escherichia coli.
  • Diet tinggi protein
  • Jus cranberry
  • Obat-obatan

Penyebab urin basa

Di sisi lain, kemungkinan penyebab urin basa adalah:
  • Hiperventilasi
  • muntah
  • Asidosis tuberkulosis ginjal
  • Adanya bakteri penghasil urease
  • Diet vegetarian
  • sampel lama

Apa sampel urin yang ideal?

Umumnya, urin pertama di pagi hari adalah sampel terbaik untuk tes urin. Biasanya, ini adalah sampel terkonsentrasi yang menjamin deteksi bahan kimia dan elemen yang mungkin tidak Anda temukan dalam sampel acak.

Kemudian, setelah dikumpulkan, Anda harus segera membawanya ke lab untuk dianalisis. Namun, jika Anda tidak dapat langsung mengirimkannya, Anda harus mendinginkannya antara 25-46ºF. Dengan cara ini, Anda dapat menghindari pertumbuhan bakteri dan metabolisme sampel. Selain itu, tidak akan mengubah pH sampel.

Pentingnya mengukur pH urin

Mempelajari sampel urin tidak mahal dan mudah didapat. Juga, ini memungkinkan kita menguji banyak fungsi metabolisme tubuh. Sebagai contoh, kita tahu bahwa pH rendah dan tinggi dapat menyebabkan berbagai jenis batu ginjal.

Terakhir, dengan parameter urin lainnya, pH merupakan elemen penting saat melakukan berbagai tes dan tindak lanjut.
×
Berita Terbaru Update