Notification

×

Iklan

Iklan

Perubahan Emosional Selama Siklus Menstruasi

Kamis, 30 September 2021 | 10:05 WIB Last Updated 2021-09-30T03:05:29Z
Perubahan emosional selama siklus menstruasi termasuk lekas marah, kecemasan, atau suasana hati yang tertekan, antara lain. Sangat berguna untuk mengetahui apa itu.
perubahan-emosional-selama-siklus-menstruasi
Perubahan emosional selama siklus menstruasi termasuk lekas marah, kecemasan, atau suasana hati yang tertekan. (Foto: freepik.com/jcomp)

Siklus menstruasi adalah periode yang terdiri dari beberapa fase dan biasanya berlangsung rata-rata selama 28 hari. Namun, itu bervariasi dari wanita ke wanita.

Setiap fase siklus menstruasi tunduk pada serangkaian perubahan biologis. Perubahan ini menghasilkan perubahan emosional pada wanita. Ini mempengaruhi rutinitas mereka dan hubungan mereka dengan orang lain.

Untuk mendapatkan gambaran umum tentang apa siklus menstruasi, kita akan menganalisisnya secara bertahap. Kemudian, kami akan menjelaskan perubahan emosional utama dari siklus menstruasi.

Tahapan siklus menstruasi

Siklus menstruasi melibatkan dua siklus: siklus ovarium dan siklus uterus Siklus ovarium mengacu pada perubahan yang terjadi di ovarium, dan siklus rahim mengacu pada perubahan di rahim. Ini berarti bahwa kedua siklus berlangsung secara bersamaan.

Siklus ovarium

Ini terdiri dari fase folikel dan fase luteal. Selama fase folikel, ovarium bersiap untuk melepaskan telur. Pada tahap ini, berbagai folikel dihasilkan dalam berbagai tahap kematangan. Satu folikel dominan akan tetap ada, yang akan mengandung telur yang akan dilepaskan oleh ovarium.

Pada fase luteal, folikel ini akan menjadi korpus luteum, dan itu akan disertai dengan peningkatan estrogen dan progesteron. Fase luteal menutup siklus ovarium dan fase folikel dimulai lagi.

Siklus uterus

Siklus uterus mencakup fase yang berbeda: menstruasi (periode), fase proliferasi, dan fase sekretori.

Menses

Menses, istilah yang dikenal sebagai periode, menyiratkan perdarahan yang berasal dari jaringan rahim tua yang dikeluarkan melalui vagina.

Fase proliferasi

Fase proliferasi melibatkan pertumbuhan lapisan dalam rahim untuk mengkompensasi hilangnya jaringan yang dikeluarkan selama menstruasi. Setelah fase proliferasi, ovulasi terjadi.

Fase sekretori

Lapisan dalam rahim mengeluarkan bahan kimia yang diperlukan untuk menjadi tuan rumah kehamilan jika telur dibuahi atau ditumpahkan jika pembuahan tidak terjadi. Fase sekretori menutup siklus uterus dan periode dimulai lagi.

Dengan begitu banyak perubahan fisiologis dalam tubuh selama siklus menstruasi, tidak mengherankan bahwa ini mengarah pada serangkaian perubahan emosional pada wanita.

Selanjutnya, kami mengklasifikasikan perubahan ini sesuai dengan apakah mereka gejala pramenstruasi atau pascamenstruasi karena ada variasi kadar hormon antara keduanya.

Gejala pramenstruasi

Tepat sebelum menstruasi, estrogen dan progesteron sangat rendah, yang mengarah ke serangkaian perubahan emosional yang khas:

Iritabilitas

Ini dianggap sebagai salah satu perubahan yang paling sering. Sebenarnya, Banyak wanita menyadarinya sebagai tanda bahwa menstruasi mereka sudah dekat.

Kecemasan

Kecemasan adalah gejala umum lainnya. Hal ini karena, sebelum menstruasi, tubuh telah siap untuk mengembangkan kemungkinan kehamilan, yang melibatkan perubahan hormonal berosilasi.

Suasana hati yang tertekan atau kelelahan

Suasana hati yang tertekan juga merupakan karakteristik dari periode pramenstruasi. Hal ini biasanya dikaitkan dengan penurunan energi. Itu karena tubuh mengalokasikan banyak energi untuk memodifikasi keadaan sel telur dan untuk melepaskan jaringan rahim.

Masalah tidur

Perubahan hormonal sejajar dengan perubahan ritme sirkadian tubuh. Perubahan hormonal ini melibatkan perubahan zat kimia yang mengatur tidur dan terjaga dalam tubuh.

Gejala postmenstrual

Perubahan emosional selama siklus menstruasi pascamenstruasi tidak bervariasi atau sering terjadi. Yang pada dasarnya terdiri dari yang berikut:

Peningkatan energi dan antusiasme

Setelah periode energi rendah dan kelelahan, ada tahap di mana ada peningkatan energi dalam tubuh. Oleh karena itu, wanita mengalami keadaan peningkatan aktivitas dan antusiasme.

Harus diingat bahwa akar dari serangkaian perubahan emosional ini adalah perubahan hormonal yang dialami oleh tubuh.

Depresi dan kelelahan

Perubahan yang telah kami sebutkan tidak hanya pada tingkat ovarium atau rahim tetapi juga terhubung dengan otak. Ini menyangkut variasi serotonin, neurotransmiter yang terkait erat dengan depresi, kelelahan, atau masalah tertidur.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update