Konsumsi minuman berenergi berat dapat menyebabkan gagal jantung

Notification

×

Iklan

Iklan

Konsumsi minuman berenergi berat dapat menyebabkan gagal jantung

Jumat, April 16, 2021 | 18:53 WIB Last Updated 2021-04-16T11:53:37Z
Studi baru ini menyoroti bahwa pria lebih berisiko terkena penyakit jantung daripada wanita, terutama ketika mereka sering mengonsumsi minuman energi.
konsumsi-minuman-berenergi-berat-dapat-menyebabkan-gagal-jantung
Foto: The Guardian

Konsumsi minuman berenergi tinggi dapat dikaitkan dengan gagal jantung, kata dokter dalam jurnal BMJ Case Reports setelah merawat seorang anak berusia 21 tahun, yang secara teratur meminum 4 kaleng seperti itu setiap hari selama sekitar 2 tahun.

Inilah yang dikatakan penelitian itu

Laporan ini menambahkan semakin banyak bukti yang dipublikasikan tentang, dan meningkatnya kekhawatiran tentang, potensi bahaya jantung dari minuman ini, kata para penulis.

Pria muda tersebut berakhir di perawatan intensif setelah mengalami sesak napas progresif selama 4 bulan, sesak saat berbaring (ortopnea), dan penurunan berat badan.

Dia biasa minum rata-rata empat kaleng minuman energi 500 ml setiap hari: masing-masing kaleng berisi 160 mg kafein plus taurin (protein) dan berbagai bahan lainnya. Dia mengatakan dia telah melakukan ini selama sekitar 2 tahun.

Dia juga ingat bahwa dia pernah mengalami gangguan pencernaan, tremor dan jantung berdebar-debar di masa lalu sehingga dia tidak mencari pertolongan medis. Dalam 3 bulan sebelum dia dirawat di rumah sakit, dia terpaksa menghentikan studi universitasnya karena dia merasa sangat tidak sehat dan lesu.

Tes darah, scan, dan pembacaan EKG mengungkapkan bahwa dia menderita gagal jantung dan ginjal, cukup parah untuk menjamin dia dipertimbangkan untuk transplantasi organ ganda.

Meskipun ia kemungkinan masih memerlukan transplantasi ginjal, karena kondisi yang tidak terkait, gejala dan fungsi jantungnya meningkat secara signifikan dengan pengobatan obat dan setelah ia berhenti minum minuman berenergi sepenuhnya. “Namun, sulit untuk memprediksi perjalanan klinis pemulihan atau potensi kekambuhan,” para penulis mengingatkan.

Batasi konsumsi minuman berenergi manis ini

Ini hanya satu laporan kasus, tetapi ada beberapa artikel lain serta ulasan artikel yang menyoroti kekhawatiran yang meningkat tentang potensi kerusakan sistem kardiovaskular dari minuman energi, ungkap para penulis.

Stimulasi berlebihan pada sistem saraf simpatis oleh kafein mungkin menjadi faktor penyebabnya; Minuman berenergi juga diketahui dapat meningkatkan tekanan darah dan dapat memicu kelainan irama jantung, kata penulis, melalui penjelasan atas temuan yang dipublikasikan hingga saat ini.

“Peringatan yang jelas harus diberikan tentang potensi bahaya kardiovaskular dari konsumsi minuman energi dalam jumlah besar,” mereka menyimpulkan.

“Menurut saya, perlu lebih banyak kesadaran tentang minuman berenergi dan efek isinya,” tambah subjek laporan kasus ini. “Saya yakin mereka sangat adiktif dan terlalu mudah diakses oleh anak-anak.”
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update