Bukan hanya kekebalan, berikut semua alasan mengapa tubuh Anda membutuhkan vitamin C

Notification

×

Iklan

Iklan

Bukan hanya kekebalan, berikut semua alasan mengapa tubuh Anda membutuhkan vitamin C

07 April 2021 | 08:01 WIB Last Updated 2021-04-07T01:02:28Z
Kita semua tahu bahwa vitamin C sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh kita. Tetapi mikronutrien ini memiliki peran yang lebih besar untuk dimainkan dalam kesejahteraan Anda.
bukan-hanya-kekebalan-berikut-semua-alasan-mengapa-tubuh-membutuhkan-vitamin-c
Vitamin C tidak terbatas hanya pada buah jeruk. (Foto: Shutterstock)

James Lind membantu menaklukkan penyakit mematikan pada tahun 1747. Eksperimennya di kapal angkatan laut menunjukkan bahwa jeruk dan lemon adalah obat untuk penyakit kudis, penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C dan membunuh dua juta pelaut antara tahun 1500 dan 1800. Sejak hari wabah kudis, diketahui fakta bahwa zat gizi mikro adalah bagian penting dari sistem kekebalan dan kekurangannya dapat berdampak buruk.

Saat ini, satu setengah abad kemudian, mengingat kesenjangan dalam asupan nutrisi dan karena kebiasaan makan atau gaya hidup yang kurang optimal, ada kebutuhan yang mendesak untuk memastikan bahwa orang-orang memiliki akses ke suplemen vitamin dan mineral yang diperlukan, terutama kelompok yang rentan.

Vitamin diklasifikasikan berdasarkan kelarutannya. Yang larut dalam air dan disebut vitamin yang larut dalam air. Berbeda dengan vitamin yang larut dalam lemak, vitamin yang larut dalam air seperti vitamin C umumnya tidak disimpan di dalam tubuh.

Selain itu, ini adalah nutrisi penting yang tidak dapat disintesis oleh manusia karena hilangnya enzim kunci dalam jalur biosintesis. Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk mendapatkannya secara teratur dari makanan atau bila tidak memadai, dari suplemen.

Tetapi mengapa kita membutuhkan vitamin C agar sehat?

Vitamin C adalah antioksidan kuat yang mengurangi risiko penyakit kronis, membantu dalam mengelola tekanan darah tinggi, menurunkan risiko penyakit jantung, mengurangi kadar asam urat darah, mencegah defisiensi zat besi, meningkatkan kekebalan dan mengurangi risiko demensia.

Vitamin C adalah mikronutrien penting bagi manusia karena membantu dalam pengembangan dan pemeliharaan jaringan ikat, berperan penting dalam penyembuhan luka, pembentukan tulang, dan pemeliharaan kesehatan gusi.

Ini juga membantu dalam beberapa fungsi metabolisme termasuk aktivasi vitamin B, asam folat, dan konversi kolesterol menjadi asam empedu yang menurunkan kadar kolesterol darah. Vitamin C digunakan sebagai agen terapeutik pada penyakit kudis dan gangguan defisiensi vitamin C lainnya. Yang terpenting, vitamin C meningkatkan sistem kekebalan, mengurangi keparahan reaksi alergi, dan membantu melawan infeksi.

Pada infeksi akut seperti flu biasa dan infeksi saluran pernafasan, terjadi penipisan vitamin C dan karenanya, ada kebutuhan untuk mengisi kembali vitamin C melalui suplemen untuk meningkatkan kekebalan. Pada penyakit kronis seperti Diabetes, aterosklerosis dan penyakit jantung, ada penurunan status vitamin C tubuh dan karenanya, mengonsumsi suplemen vitamin C akan membantu meningkatkan vitamin C.

Vitamin C yang juga dikenal dengan asam askorbat dibutuhkan untuk membuat zat kolagen yang dibutuhkan untuk perbaikan berbagai jaringan dalam tubuh seperti kulit, tulang rawan, tulang, ligamen dan tendon, dinding pembuluh darah, dan gigi. Ini meningkatkan penyerapan zat besi dan kalsium dan mineral lain di usus.

Tanda-tanda ini menunjukkan bahwa Anda kekurangan vitamin C

Gejala kekurangan vitamin C adalah kelelahan, lemas, nyeri otot dan sendi, memar pada kulit, rambut pecah-pecah, pembengkakan dan perubahan warna pada gusi, pendarahan tak terduga dari gusi, penyembuhan luka yang buruk, masalah melawan infeksi dan penurunan berat badan. Jika tidak didiagnosis dan diobati tepat waktu, kekurangan vitamin C dapat menyebabkan masalah saraf, kejang, demam, dan sesak napas.

Apa yang harus dilakukan bila Anda mengalami gejala kekurangan vitamin C

Sangat penting untuk menemui dokter untuk memastikan bahwa tidak ada kekurangan mikronutrien esensial ini. Dokter dapat mendeteksi masalah setelah menanyakan orang tersebut tentang diet mereka dan mendengarkan gejala yang mereka alami. Vitamin C juga dibutuhkan untuk penyerapan zat besi dari makanan; oleh karena itu, kekurangan zat besi sering terlihat pada orang yang kekurangan vitamin C. Dokter juga dapat menyarankan sinar-X atau scan untuk menguji tulang karena kekurangan vitamin berhubungan dengan penipisan tulang.

Kekurangan vitamin C yang terus-menerus dalam makanan dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit kudis. Gusi berdarah, napas berbau busuk adalah beberapa gejala penyakit kudis yang sering terlihat. Penyakit kudis dapat diobati dengan suplemen Vitamin C dosis tinggi seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda.

Sumber vitamin C alami seperti buah jeruk, sayuran berdaun hijau, stroberi, pepaya, brokoli, dll membantu mencegah gangguan defisiensi vitamin C dan penyakit kudis dalam jangka panjang. Seiring dengan diet sehat, suplemen sangat membantu dalam menjaga jumlah vitamin C yang tepat dalam tubuh untuk meningkatkan kekebalan. Asupan vitamin yang dianjurkan dalam makanan sehari-hari tergantung pada usia dan jenis kelamin, misalnya ibu hamil dan menyusui membutuhkan jumlah yang lebih tinggi.

Mengatasi kekurangan vitamin C dengan diet dan suplemen yang sehat

Tetap sehat dalam menghadapi pandemi adalah kebutuhan saat ini. Tapi bagaimana kita bisa mencapai ini? Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa bahkan di negara maju, di mana tidak ada kekurangan buah dan sayuran segar, mereka yang mengonsumsi suplemen memiliki status vitamin C yang jauh lebih tinggi dan atau prevalensi defisiensi yang lebih rendah.

Fokus kita harus pada sistem kekebalan yang merupakan pertahanan tubuh terhadap penyakit. Kekurangan vitamin C dapat merusak kekebalan kita dan menyebabkan penyakit lebih sering karena infeksi. Ini bisa diatasi dengan makan makanan yang sehat dan mengonsumsi suplemen vitamin C. Karena tubuh tidak membuat vitamin C sendiri, makan makanan kaya vitamin C dan suplemen vitamin C secara teratur adalah solusi yang tepat untuk mencegah kekurangan vitamin C dan membangun kekebalan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update