Inilah Cara Otak Belajar Dari Rangsangan Bawah Sadar

Notification

×

Iklan

Iklan

Inilah Cara Otak Belajar Dari Rangsangan Bawah Sadar

Selasa, Maret 16, 2021 | 14:49 WIB Last Updated 2021-03-16T07:49:46Z
Sebuah studi baru mengungkap untuk pertama kalinya apa yang terjadi di otak ketika belajar dari rangsangan visual bawah sadar, peneliti menyebut wawasan berguna dalam situasi seperti trauma, penuaan atau masalah onkologis.
Inilah cara otak belajar dari rangsangan bawah sadar. (Foto: freepik.com/ipopba)

Para peneliti di Katholieke Universiteit Leuven (KU Leuven) mengungkap untuk pertama kalinya apa yang terjadi pada otak hewan ketika mereka belajar dari rangsangan visual bawah sadar.

Belakangan, pengetahuan ini dapat mengarah pada pengobatan baru untuk sejumlah kondisi. Studi yang merupakan kolaborasi antara KU Leuven, Rumah Sakit Umum Massachusetts, dan Harvard ini dipublikasikan di Neuron.

Seorang pengamat burung yang berpengalaman mengenali lebih banyak detail pada bulu burung daripada orang biasa. Berkat pelatihan ekstensif, dia dapat mengidentifikasi fitur-fitur spesifik pada bulu tersebut. Proses pembelajaran ini tidak hanya bergantung pada proses sadar. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa ketika orang diberi penghargaan selama presentasi rangsangan visual yang tidak dapat dilihat secara sadar, mereka masih dapat merasakan rangsangan ini setelahnya.

Meskipun ini adalah fenomena yang diketahui, para peneliti tidak yakin bagaimana sebenarnya pembelajaran persepsi bawah sadar ini muncul. Untuk mengetahuinya, Profesor Wim Vanduffel dan rekannya mempelajari otak dua monyet rhesus sebelum dan sesudah mereka terpapar rangsangan visual bawah sadar.

Para peneliti mengaktifkan bagian dari sistem penghargaan di dasar batang otak, area tegmental ventral. Ini termasuk sel yang menghasilkan dopamin, molekul yang juga dilepaskan saat Anda menerima hadiah.

"Dopamin adalah molekul pembawa pesan penting dari motorik dan sistem penghargaan kita, dan sangat penting untuk pembelajaran dan kesenangan," kata Vanduffel. Mengaktifkan daerah tegmental ventral melepaskan dopamin, antara lain. "Dengan menstimulasi area otak secara langsung, kami secara kausal dapat menghubungkan aktivitas di area tersebut dengan persepsi atau perilaku kognitif yang kompleks," jelas Vanduffel.

Saat area otak diaktifkan, monyet diperlihatkan gambar yang hampir tidak terlihat dari wajah dan tubuh manusia. Karena gambarnya sangat kabur dan monyet harus melakukan tugas yang sangat berbeda dan sulit pada saat bersamaan, mereka tidak dapat secara sadar melihat gambar ini.

Proses yang sama diikuti selama tes kontrol, tetapi otak tidak distimulasi.

Ketika monyet menerima rangsangan visual bawah sadar sementara daerah tegmental ventral dirangsang, mereka mengetahui detail tentang gambar-gambar itu sesudahnya. Misalnya, mereka tahu apakah jenazah yang ditampilkan dibalik ke kiri atau ke kanan. Ini tidak terjadi ketika tidak ada stimulasi otak.

"Berkat eksperimen ini, kami dapat mendemonstrasikan untuk pertama kalinya hubungan sebab-akibat langsung antara wilayah otak ini dan, sebagai hasilnya, juga kemungkinan hubungan antara dopamin dan pembelajaran bawah sadar dari rangsangan visual yang kompleks."

Bagian-bagian yang warnanya lebih gelap mengatur antara lain produksi dopamin. Gangguan di wilayah ini dapat menyebabkan penyakit Parkinson dan kondisi lainnya.

Para peneliti juga melakukan pemindaian otak hewan sebelum dan sesudah tes. "Kami dapat melihat aliran darah di otak, yang memberikan indikasi neuron mana yang aktif. Semakin banyak aliran darah, semakin banyak aktivitas," jelas Vanduffel.

Pemindaian menunjukkan bahwa tugas tersebut menyebabkan aktivitas di korteks visual otak dan di area yang penting untuk memori. "Dengan data ini, kami dapat memperbesar untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada tingkat saraf di area otak ini, dalam eksperimen di masa mendatang."

"Sejak wawasan Freud di abad ke-20, komunitas ilmiah telah bertanya-tanya bagaimana sensasi bawah sadar dapat memengaruhi kita. Berkat kesadaran saat ini bahwa ada kemiripan yang kuat antara manusia dan monyet, serta teknologi baru dan canggih, kami akhirnya dapat memetakan proses tersebut. secara fisiologis. "

Gangguan pada sistem dopaminergik dapat menyebabkan berbagai gangguan kejiwaan dan motorik, seperti depresi, kecanduan, dan penyakit Parkinson. Pemahaman yang lebih baik tentang cara kerja sistem ini, dalam berbagai bentuk pembelajaran, sangat penting untuk mengembangkan terapi yang ditargetkan untuk kondisi ini.

"Parkinson adalah gangguan motorik dan disebabkan oleh neuron penghasil dopamin yang sekarat. Namun, pengobatan dopamin saat ini dapat menghasilkan efek samping karena mereka juga memicu seluruh sistem penghargaan, yang tidak hanya mengurangi gejala motorik tetapi juga dapat menyebabkan perilaku adiktif." Penelitian mendasar tentang fungsi area otak ini pada akhirnya akan mengarah pada perawatan yang lebih bertarget dengan efek samping yang lebih sedikit.

Wawasan ini juga berguna dalam situasi seperti trauma, penuaan atau masalah onkologis di mana peningkatan plastisitas otak, yaitu kemampuan untuk berubah, bisa sangat berguna. “Dengan merangsang area otak yang memproduksi dopamin, kita bisa, misalnya, memungkinkan orang untuk bisa berbicara lebih cepat atau meningkatkan keterampilan motoriknya setelah kecelakaan atau sakit. Ini bahkan bisa dilakukan melalui pengobatan, meski kita masih lama jauh dari itu, "jelas Vanduffel.

Oleh karena itu, wawasan tentang otak kita dan kondisi di mana kita dan primata lain secara visual membentuk dunia kita sangat penting, karena, seperti yang disimpulkan Vanduffel: "Anda harus tahu cara kerja mesin mobil sebelum Anda dapat memperbaiki kerusakan mesin mobil tersebut."
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update