Tidur malam yang nyenyak dapat membantu otak Anda pulih dari cedera traumatis

Notification

×

Iklan

Iklan

Tidur malam yang nyenyak dapat membantu otak Anda pulih dari cedera traumatis

Rabu, Maret 17, 2021 | 13:49 WIB Last Updated 2021-03-17T06:49:12Z
Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang yang tidur nyenyak cenderung pulih lebih cepat dari cedera otak traumatis seperti gegar otak.
tidur-malam-yang-nyenyak-dapat-membantu-otak-pulih-dari-cedera-traumatis
Tidur yang nyenyak berarti kesehatan otak yang lebih baik (Foto: freepik.com/yanalya)

Tidak dapat disangkal bahwa tidur nyenyak di malam hari sangat penting untuk kesehatan kita secara keseluruhan. Bagaimanapun, tidur tidak hanya membantu pikiran dan tubuh kita pulih, tetapi juga membantu metabolisme, kekebalan, dan fungsi jantung kita bekerja secara efisien.

Tapi ada manfaat lain dari tidur malam yang nyenyak yang terungkap. Sebuah studi baru menemukan bahwa tidur nyenyak memainkan peran penting dalam penyembuhan cedera otak traumatis.

Temuan studi tersebut dipublikasikan di 'Journal of Neurotrauma'. Studi ini menggunakan teknik baru yang melibatkan pencitraan resonansi magnetik yang dikembangkan di Oregon Health and Science University.

Tidur yang nyenyak sama dengan kesehatan otak yang lebih baik

Peneliti menggunakan MRI untuk mengevaluasi pembesaran ruang perivaskular yang mengelilingi pembuluh darah di otak. Pembesaran ruang-ruang ini terjadi saat penuaan dan berhubungan dengan perkembangan demensia.

Di antara para veteran dalam penelitian ini, mereka yang kurang tidur memiliki lebih banyak bukti tentang ruang yang membesar ini dan lebih banyak gejala pasca gegar otak.

“Ini memiliki implikasi besar bagi angkatan bersenjata serta warga sipil,” kata penulis utama Juan Piantino, MD, MCR, asisten profesor pediatri (neurologi) di Sekolah Kedokteran OHSU dan Rumah Sakit Anak Doernbecher.

Piantino menambahkan, "Studi ini menunjukkan bahwa tidur mungkin memainkan peran penting dalam membersihkan limbah dari otak setelah cedera otak traumatis dan jika Anda tidak tidur nyenyak, Anda mungkin tidak membersihkan otak Anda secara efisien."

Piantino, seorang dokter-ilmuwan di OHSU's Pape Family Pediatric Research Institute, mempelajari efek kurang tidur pada pemulihan setelah cedera otak traumatis.

Studi baru ini memanfaatkan metode analisis MRI yang dikembangkan oleh rekan penulis studi Daniel Schwartz dan Erin Boespflug, Ph.D., di bawah arahan Lisa Silbert, MD, MCR, profesor neurologi di OHSU School of Medicine. Teknik ini mengukur perubahan di ruang perivaskular otak, yang merupakan bagian dari sistem pembuangan limbah otak yang dikenal sebagai sistem glymphatic.

“Kami dapat mengukur struktur ini dengan sangat tepat dan menghitung jumlah, lokasi, dan diameter saluran,” kata Piantino.

Pola tidur dapat membantu memprediksi masalah kognitif

Selama tidur, jaringan otak yang luas ini membersihkan protein metabolik yang seharusnya terbentuk di otak.

Kata Piantino: “Bayangkan otak Anda menghasilkan semua pemborosan ini dan semuanya bekerja dengan baik. Sekarang Anda mengalami gegar otak. Otak menghasilkan lebih banyak limbah yang harus dibuang, tetapi sistem menjadi tersumbat. ”

Piantino mengatakan studi baru menyarankan teknik yang dikembangkan oleh Silbert dapat berguna untuk orang dewasa yang lebih tua.

“Dalam jangka panjang, kita bisa mulai berpikir untuk menggunakan metode ini untuk memprediksi siapa yang berisiko lebih tinggi mengalami masalah kognitif termasuk demensia,” katanya.

Studi ini adalah yang terbaru dalam penelitian yang sedang berkembang yang menyoroti pentingnya tidur dalam kesehatan otak.

Memperbaiki tidur adalah kebiasaan yang dapat dimodifikasi yang dapat ditingkatkan melalui berbagai metode, kata Piantino, termasuk kebiasaan kebersihan tidur yang lebih baik seperti mengurangi waktu layar (menatap gadget) sebelum tidur.

“Studi ini menempatkan tidur di episentrum pemulihan cedera otak traumatis,” Piantino menyimpulkan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update