Jepang Memiliki Alasan Sendiri Untuk Tidak Bertransisi Ke Kendaraan Listrik

Notification

×

Iklan

Iklan

Jepang Memiliki Alasan Sendiri Untuk Tidak Bertransisi Ke Kendaraan Listrik

Senin, Maret 15, 2021 | 12:17 WIB Last Updated 2021-03-15T05:18:24Z
jepang-memiliki-alasan-sendiri-untuk-tidak-bertransisi-ke-kendaraan-listrik
Nissan Leaf

Produsen mobil besar sekarang beralih ke mobil listrik. Tetapi perilaku perusahaan Jepang tampaknya berlawanan dengan tren arus utama saat ini. Ada dua alasan utama untuk ini. Salah satunya adalah produsen mobil Jepang telah banyak berinvestasi di bidang mobil listrik hibrida. Jadi mereka tidak ingin meninggalkan ide ini. Kedua, mereka mengkhawatirkan kendala teknis yang melekat pada mobil listrik. Hal tersebut akan menyebabkan rusaknya ekosistem industri otomotif tradisional.

Lebih dari satu dekade yang lalu, Nissan Motor Co. menjadi produsen mobil pertama di dunia yang memproduksi mobil baterai murni secara massal. Setidaknya menurut standar kendaraan listrik, hatchback Leaf-nya (Nissan Leaf) adalah model listrik yang sangat populer, dengan lebih dari 500.000 terjual pada akhir tahun 2020. Namun seiring jejak yang dirintis Nissan menjadi semakin ramai, industri otomotif Jepang yang perkasa terancam tertinggal. Sementara pemerintah dan pembuat mobil di seluruh dunia mempertaruhkan janji berani untuk beralih ke kendaraan khusus listrik, perusahaan mobil dan regulator Jepang sedang melakukan lindung nilai atas taruhan mereka.

Produsen mobil Jepang masih mendominasi pasar global saat ini untuk kendaraan ramah lingkungan (kendaraan listrik hybrid). Dan mereka berharap dapat menggunakan investasi besar mereka dalam teknologi ini selama mungkin untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. Namun, kepala desainer asli Nissan Leaf, Masato Inoue, mengatakan bahwa pencapaian jangka pendek ini membawa risiko bahwa industri terpenting negara itu akan kehilangan momen transformatif.

Dia menambahkan bahwa 'ketika menyangkut gangguan, selalu ada ketakutan. Gelombang besar kendaraan listrik benar-benar datang. '

Namun, saat ini, penjualan mobil listrik kurang dari 3% dari penjualan global. Ada banyak alasan dibalik ini. Tetapi tampaknya alasan yang paling mengganggu adalah harga yang tinggi, jangkauan yang terbatas, dan waktu pengisian yang lebih lama. Harus kita akui bahwa hanya beberapa model mewah yang memberikan performa terbaik.

Produsen Mobil Jepang Memiliki Transformasi Lambat

Tesla adalah salah satu pembuat mobil listrik paling aktif. Jadi masuk akal untuk melihat perusahaan ini di bagian atas daftar. Pada bulan Januari tahun ini, General Motors menjadi produsen mobil besar pertama yang mengumumkan akan menghilangkan semua emisi gas buang kendaraan dan berjanji untuk mencapai tujuan ini pada tahun 2035. Baru-baru ini, Volvo berjanji untuk hanya memproduksi mobil listrik pada tahun 2030 untuk mengungguli pesaing yang lebih besar. Selain pembuat mobil tradisional, perusahaan rintisan seperti Weilai Automobile, serta raksasa di industri lain seperti Apple, semuanya berusaha untuk mengambil bagian di pasar yang berkembang pesat ini.

Produsen mobil di Amerika Serikat, Cina, Eropa, dan Korea Selatan sudah melampaui pesaing Jepang dengan cepat. Toyota tidak meluncurkan mobil listrik murni pertama di pasar konsumen hingga awal tahun 2020. Dan Honda mengandalkan General Motors untuk memproduksi mobil listrik untuk pasar AS.

Menurut data dari EV-volumes.com, mobil Jepang menyumbang kurang dari 5% dari penjualan kendaraan listrik murni global pada tahun 2020. Bagian ini terutama disebabkan oleh popularitas Nissan Leaf yang bertahan lama, yang menyumbang hampir 65% dari baterai listrik. penjualan kendaraan di Jepang.

Sebagian alasan ledakan kendaraan listrik adalah karena China, negara-negara Eropa, dan kawasan lain berencana untuk meningkatkan penjualan kendaraan listrik dalam beberapa tahun mendatang, atau melarang kendaraan berbahan bakar bensin. Para ilmuwan mengatakan bahwa meninggalkan penggunaan kendaraan bahan bakar sangat penting untuk perubahan iklim.

Tindakan ini telah menciptakan pasar potensial yang sangat besar untuk kendaraan serba listrik. Dan investor jelas melihatnya sebagai masa depan industri otomotif. Saat ini, kapitalisasi pasar Tesla lebih tinggi daripada gabungan sembilan produsen mobil terbesar, meskipun penjualan mobilnya hanya menyumbang sebagian kecil dari mereka.

Jepang Masih Optimis Dengan Prospek Kendaraan Hibrida

Namun, di Jepang, pembuat mobil dan pemerintah mempertanyakan premis dasar tertentu yang mendorong tren kendaraan listrik. Setidaknya dalam jangka pendek hingga menengah, mereka skeptis tentang potensi keuntungan kendaraan listrik. Pada Desember tahun lalu, Jepang mengumumkan akan menghentikan penjualan kendaraan bahan bakar baru pada pertengahan 2030-an. Meski demikian, pemerintah Jepang tetap menganggap kendaraan hybrid sebagai teknologi penting. Ditambah lagi, mereka tidak berniat mengikuti contoh dari Inggris dan California untuk mengeluarkan larangan. Regulator Jepang mengatakan mereka akan mengumumkan rincian yang relevan tahun ini.

Untuk menolak seruan penghapusan kendaraan hibrida, Akio Toyoda, presiden Asosiasi Produsen Mobil Jepang dan presiden Toyota, pemimpin global dalam penjualan kendaraan hibrida, menemukan dukungan terkuat.

Toyota memimpin tren di seluruh industri mobil Jepang. Perusahaan tersebut memiliki merek Daihatsu. Dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah menjalin kemitraan dengan tiga produsen mobil kecil Subaru, Suzuki, dan Mazda untuk mengembangkan kendaraan hybrid. Ketiga perusahaan ini memproduksi lebih dari separuh mobil Jepang. Selain itu, Toyota juga gencar mempromosikan penggunaan sel bahan bakar hidrogen untuk menggerakkan mobil, meski teknologi ini belum populer di Jepang atau di tempat lain.

Pada Desember tahun lalu, Akio Toyoda mencemooh gagasan mengganti kendaraan hibrida dengan kendaraan serba listrik di Jepang pada konferensi pers. Pada saat yang sama, dia menuduh media Jepang melebih-lebihkan kelayakan komersial dan lingkungan dari kendaraan hibrida.

Sebagai pasar terbesar kedua Toyota, Jepang berencana mencapai netralitas karbon pada tahun 2050. Namun Jepang tetap mengandalkan pembangkit listrik berbahan bakar fosil. Jadi realisasi manfaat lingkungan dari mobil masih jauh.

Jadi, Kapan Jepang Berencana Untuk Bertransisi Ke Kendaraan Listrik?

Selain itu, ia mengatakan bahwa jika Jepang terpaksa beralih ke kendaraan serba listrik yang membutuhkan lebih sedikit suku cadang dan lebih mudah diproduksi, ini dapat menyebabkan jutaan orang kehilangan pekerjaan dan menghancurkan seluruh ekosistem pemasok suku cadang mobil.

IDTechEx menyatakan dalam sebuah laporan bahwa penjualan kendaraan hibrida berbahan bakar bensin-listrik diperkirakan akan terus tumbuh hingga 2027. Analis perusahaan James Edmondson mengatakan bahwa, oleh karena itu, dapat dimengerti bahwa perusahaan dan regulator Jepang ingin menutup investasi besar negara itu dalam hibrida. teknologi dan menunggu untuk melihat bagaimana preferensi konsumen dan rezim peraturan asing berkembang.

Kota Yuzawa, seorang analis industri otomotif di bank investasi AS Goldman Sachs, mengatakan ini bukan pertanyaan apakah pembuat mobil Jepang dapat menyelesaikan transisi. Mereka memiliki teknologi kelas dunia dan telah menginvestasikan banyak sumber daya untuk mengembangkan lebih banyak teknologi. ' Tapi mereka menunggu waktu yang tepat. '
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update