Notification

×

Iklan

Iklan

Jangan anggap enteng hidung meler! Bisa jadi tubuh Anda berteriak minta tolong melawan alergi

Jumat, 20 November 2020 | 12:10 WIB Last Updated 2020-11-20T05:15:25Z
jangan-anggap-enteng-hidung-meler
Bersin dan pilek adalah tanda-tanda alergi yang harus diwaspadai. (Foto: freepik.com/evening-tao)

Dengan perubahan musim, inilah saatnya untuk memberi perhatian ekstra pada gejala seperti bersin terus menerus, hidung meler / tersumbat, mata berair, hidung atau tenggorokan gatal karena bisa menjadi tanda peringatan reaksi alergi. 

Kebanyakan orang bahkan tidak sadar bahwa mereka memiliki alergi. Gejala seperti bersin terus menerus, hidung berair / tersumbat, mata berair, hidung atau tenggorokan gatal adalah tanda-tanda alergi dan sering kali diabaikan. Bahkan, Anda bisa alergi terhadap banyak hal seperti debu, serbuk sari, cat, kelembapan, bulu hewan peliharaan, dan parfum. Dan setiap alergi ini memiliki tanda atau gejala awal yang menyertainya. 

Siapapun bisa memiliki alergi. Faktanya, kebanyakan orang yang Anda tanyai akan memiliki cerita berbeda tentang bagaimana mereka menemukan tanda dan gejala alergi mereka. Sederhananya, ketika sistem kekebalan kita mengidentifikasi benda halus (seperti debu, serbuk sari, atau bulu) sebagai berbahaya, sistem itu meresponsnya dengan gejala reaksi alergi. 

Biasanya, reaksi alergi berkembang dalam beberapa menit setelah terpapar. Terkadang, bisa berkembang secara bertahap selama beberapa jam. Reaksi alergi bisa ringan sampai berat. Meskipun demikian, penting untuk mengetahui apa itu sehingga Anda dapat waspada dan melaporkannya ke dokter jika diperlukan. 

Pada artikel kali ini tosupedia mencantumkan enam tanda reaksi alergi pernapasan teratas secara rinci sehingga Anda dapat mencari bantuan pada waktu yang tepat: 

1. Hidung berair 

Ini adalah salah satu tanda alergi yang paling umum. Dan setiap kali ada perubahan musim, itu menjadi lebih menonjol. Alasannya? Debu, serbuk sari, atau bahkan spora di udara. Juga dikenal sebagai rinitis alergi, ini terjadi ketika hidung Anda mulai menetes atau tersumbat, dan Anda kesulitan bernapas. 

Gejala ini juga bisa merupakan reaksi dari bau menyengat tertentu seperti deterjen, bensin, pembersih, dan alkohol. Ini berarti Anda juga alergi terhadap bau ini. 

2. Bersin terus menerus 

Orang yang memiliki alergi pernafasan juga rentan bersin. Itu karena alergen membuat iritasi di hidung yang akhirnya membuat Anda bersin terus menerus. Bersin adalah cara tubuh kita mengeluarkan alergen dari sistem. 

3. Tenggorokan gatal 

Saluran hidung dan tenggorokan kita saling terhubung Itulah alasan ketika Anda mengalami alergi pernafasan, hal itu juga mempengaruhi tenggorokan Anda. Jika Anda mengalami reaksi alergi, Anda mungkin merasa sulit menelan dan mungkin juga mengalami sakit di tenggorokan. 

4. Mata berair dan gatal 

Alergi pernafasan juga bisa menyebabkan mata berair dan gatal. Hal ini umumnya terjadi karena hidung meler mirip dengan saat Anda masuk angin. 

Untungnya, gejala ini tidak parah dan Anda bisa menghilangkannya dengan mencuci mata secara berkala. Tetapi jika Anda tidak merasakan kelegaan dari mata berair dan gatal, maka Anda harus mengunjungi dokter karena dapat memperburuk masalah. 

5. Sesak dada 

Banyak orang dengan asma akhirnya mengalami pengencangan dada saat bersentuhan dengan alergen. Hal ini karena reaksi alergi dapat menyebabkan hidung tersumbat dan sesak, sehingga mungkin terasa sesak di dada. 

6. Sakit kepala 

Kenal seseorang yang sakit kepala setelah mencium parfum? Nah, ini adalah tanda alergi lainnya. Alergen tertentu atau bau menyengat dapat menyebabkan iritasi pada hidung dan bersin terus-menerus, yang kemudian dapat menyebabkan sakit kepala yang parah. 

Tanda-tanda di atas adalah beberapa reaksi alergi yang sangat umum yang dihadapi banyak orang secara teratur. Jika gejala ini terus berlanjut, silakan berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan pengobatan alergi yang tepat.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update