Notification

×

Iklan

Iklan

Apa itu Kodependensi Emosional?

Senin, 26 Oktober 2020 | 15:26 WIB Last Updated 2020-10-26T08:26:59Z
apa-itu-kodependensi-emosional
Orang yang kodependen akan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membuat pasangannya bergantung padanya. Oleh karena itu, kepedulian dan perhatian mereka tidak serta merta altruistik, melainkan tidak sehat. Hari ini, kami akan memberi tahu Anda lebih banyak tentang kodependensi emosional. (Foto: freepik.com/drobotdean)

Hubungan kodependen secara emosional tidak sehat atau seimbang. Faktanya, beberapa bahkan mungkin beracun. Oleh karena itu, penting untuk menyadari gejalanya dan memperbaikinya sesegera mungkin. Dengan pemikiran tersebut, pada artikel kali ini tosupediacom akan memberi tahu Anda apa saja yang termasuk dalam ketergantungan emosi, serta beberapa gejala dan bagaimana penanganannya. 

Apakah kodependensi emosional? 

Meskipun istilah-istilah tersebut sangat saling terkait, ketergantungan kodependensi tidak sama dengan ketergantungan emosional. Memang, dalam kasus ketergantungan emosional, ditemukan individu yang kepribadian disfungsional mendorong mereka untuk bergantung pada orang lain agar bahagia. 

Orang-orang ini mampu menjalankan hubungan yang sangat beracun dan merusak karena mereka bergantung sepenuhnya pada pasangannya. Dengan kata lain, mereka menganggap pasangannya sebagai bagian tak terpisahkan dari hidup mereka, kondisi yang diperlukan, tidak peduli seberapa buruk hubungannya. Jadi, individu-individu ini tidak otonom dan mereka biasanya memiliki harga diri yang rendah. 

Kodependensi emosional, di sisi lain, berbeda. Dalam hal ini, kami menemukan orang-orang yang bergantung pada ketergantungan orang lain pada mereka. Dengan kata lain, mereka kecanduan ketergantungan orang lain padanya. 

Jenis hubungan disfungsional ini dapat terjadi dalam konteks relasional apa pun (orang tua / anak, pertemanan, dll). Namun, ini sangat umum di antara pasangan. 

Bagaimanapun, dalam hubungan yang bergantung dan saling bergantung, kita berbicara tentang individu yang bergantung satu sama lain. Namun, kami melihat dua dinamika yang berbeda. 

Di satu sisi, individu yang bergantung tidak tahu bagaimana bergaul tanpa pasangannya. Di sisi lain, mereka yang mengalami kodependensi emosional kecanduan orang lain yang bergantung padanya. 

Oleh karena itu, hal ini dapat menyebabkan mereka terlalu memperhatikan pasangannya. Meski terdengar tulus, motif mereka tidak altruistik, melainkan manipulatif. Oleh karena itu, kontrol yang berlebihan, kecemburuan, dan manipulasi dapat muncul dalam hubungan yang tidak seimbang dan beracun. Akibatnya, kedua belah pihak menderita. 

Gejala kodependensi emosional 

Tingkat percaya diri yang rendah 

Individu kodependen memiliki harga diri yang rendah, seperti halnya pasangan dependen mereka. Namun, dalam hal ini, mereka bertujuan untuk mengisi kekosongan atau ketidakseimbangan ini dengan mencoba merasa berguna bagi orang yang mereka yakini membutuhkannya. 

Kontrol atas mitra 

Mengingat bahwa kestabilan mereka sendiri didasarkan pada orang lain yang membutuhkannya, individu kodependen cenderung melakukan apa pun yang mereka bisa untuk mempertahankan ketergantungan ini. 

Oleh karena itu, wajar bagi mereka untuk terus-menerus mengendalikan pasangan ahli waris, memanipulasi mereka, dan bahkan merusak harga diri mereka. Dengan melakukan itu, mereka memastikan bahwa pasangannya terus membutuhkannya dan bergantung padanya. 

Butuh persetujuan 

Individu kodependen menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menjadi berguna bagi pasangan mereka. Oleh karena itu, ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan atau tidak dihargai atas upaya mereka, mereka dapat merasa benar-benar frustrasi. 

Ketakutan bahwa pasangan mereka akan berhenti bergantung pada mereka meningkat ketika mereka tidak mendapatkan ucapan terima kasih yang mereka cari. Dengan kata lain, mereka mulai merasa ragu dan tidak aman. Oleh karena itu, mereka perlu mendengar pasangan mereka mengatakan betapa hebatnya mereka dan mengakui semua yang mereka lakukan untuk mereka. Mereka perlu mendengar betapa pentingnya mereka dalam kehidupan pasangan mereka. 

Selain itu, jika persetujuan ini tidak ada, mereka bahkan dapat memasuki dinamika hukuman tidak sehat agar pasangan mereka memahami bahwa mereka penting. 

Orang kodependen merasa bertanggung jawab atas perasaan orang lain 

Orang kodependen juga menderita. Sebenarnya, tidak ada yang bertanggung jawab atas perasaan orang lain. Namun, ketergantungan emosional menyebabkan individu merasa bahwa mereka bertanggung jawab atas apa yang dirasakan pasangannya. 

Oleh karena itu, mereka mungkin merasa memiliki perasaan pasangannya dan merasa benar-benar frustrasi ketika mereka tidak dapat membuat mereka bahagia. Jangan lupa bahwa tujuan mereka adalah menjadi penting dalam kehidupan dan kesejahteraan pasangan mereka. Dalam hal ini, mereka melihat perasaan negatif pada pasangannya sebagai ancaman yang mungkin bagi ketergantungan mereka. 

Terobsesi terhadap pasangannya 

Orang-orang ini bergantung pada ketergantungan orang lain untuk mempertahankan harga diri mereka dan mengisi kekosongan mereka. Akibatnya, mereka terus mencari cara untuk mempertahankan ketergantungan dan kebutuhan ini. Itu berarti mereka mungkin menghabiskan banyak waktu memikirkan cara-cara yang perlu dan berguna, yang dapat mengarah pada obsesi. 

Bahkan, dalam banyak kesempatan, mereka melupakan diri sendiri dan mengabaikan kebutuhannya sendiri. Satu-satunya prioritas mereka adalah membuktikan betapa pentingnya mereka dan membuat pasangan mereka bergantung. 

Pengobatan kodependensi 

Hubungan beracun antara orang yang bergantung dan orang yang kodependen membutuhkan intervensi secepat mungkin. Dalam pengertian ini, kedua belah pihak perlu mempelajari kembali dan mengarahkan kembali cara mereka berperilaku dan berhubungan dengan orang lain. Terlebih lagi, mereka harus berusaha keras untuk meningkatkan ketegasan dan harga diri mereka dan meninggalkan ketakutan dan rasa tidak aman mereka. 

Mereka dapat mencapai ini melalui terapi pribadi serta terapi pasangan. 
  • Langkah pertama dalam proses ini adalah mengenali bahwa ada masalah. Jika seseorang tidak dapat melihat masalahnya, maka tidak mungkin untuk memperbaikinya. 
  • Kemudian, individu kodependen harus mengatasi rasa takutnya akan kesendirian. Mereka harus mengatasi ketakutan mereka akan kebebasan dan tidak dibutuhkan oleh orang lain. Dalam pengertian ini, mereka harus melepaskan keterlibatan dan perhatian mereka yang berlebihan untuk mengubah, mengontrol, dan memuaskan orang lain. 
  • Terlebih lagi, orang yang kodependen harus belajar kembali bagaimana caranya membantu. Mereka perlu memahami bahwa pertolongan dan perhatian harus datang dari altruisme yang tulus dan tidak menjadi alat untuk memanipulasi orang lain untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri (seringkali tersembunyi). Membantu orang lain harus menjadi tindakan pembebasan, bukan upaya tersembunyi untuk membuat orang lain lebih bergantung. 
  • Biasanya, orang dengan kepribadian kodependen mempelajari jenis perilaku dan sikap ini sejak mereka masih anak-anak. Oleh karena itu, mereka harus memulai proses analisis, kesadaran diri, dan koreksi terkait pelajaran keliru yang mereka pelajari sejak dini. 
  • Pada saat yang sama, kedua pasangan harus belajar menetapkan batasan, yang merupakan bagian penting dari hubungan yang sehat. 

Kesimpulan 

Orang dengan kecenderungan kodependen perlu memahami bahwa hubungan harus didasarkan pada ikatan kebebasan dan pilihan pribadi. Mencoba untuk "mengikat" orang lain dengan membuatnya merasa bahwa kita penting untuk kebahagiaan mereka hanya akan menimbulkan masalah. 

Pada saat yang sama, ini bukanlah cara yang sehat untuk meningkatkan harga diri. 

Referensi: Step To Health
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update