Notification

×

Iklan

Iklan

Donor Darah Membantu Menyelamatkan Kehidupan

Kamis, 10 September 2020 | 06:02 WIB Last Updated 2020-09-09T23:06:00Z
donor-darah-membantu-menyelamatkan-kehidupan
Setiap negara di dunia merayakan Hari Donor Darah Dunia setiap tanggal 14 Juni. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan tanggal untuk menghormati ilmuwan Landsteiner, dan mereka ingin memperkuat pesan donor darah.

Landsteiner adalah seorang ahli biologi Austria yang lahir pada tanggal 14 Juni 1868. Ia menjadi terkenal di bidang ilmiah saat ia menemukan cara menggolongkan golongan darah berdasarkan sistem ABO. Ia menerima Hadiah Nobel untuk Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1930 atas penemuannya.

Selalu ada motto Hari Donor Darah Sedunia, “Darah aman untuk semua” dipilih untuk tahun 2020. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang tindakan biosekuriti yang harus diambil dunia untuk mengekstraksi, menyimpan, dan mentransfer darah dari orang ke orang.

Anda harus ingat bahwa darah adalah elemen yang tidak dapat diproduksi secara artifisial. Jadi, satu-satunya cara untuk dapat memberikan zat ini kepada seseorang yang membutuhkan adalah dengan memperolehnya melalui sumbangan atau donor darah.

Apa artinya mendapatkan darah yang aman?


Hari Donor Darah Sedunia menggarisbawahi tidak hanya komitmen para pendonor, tetapi juga kerja bank darah yang mengelolanya dan mengawetkan sampel. Keamanan darah, agar pasien penerima tidak terinfeksi apapun, adalah kunci dalam proses tersebut.

Darah aman adalah darah yang tidak menampung mikroorganisme patogen dan tidak mengandung zat beracun. Ini termasuk virus, bakteri, jamur, dan parasit.

Beberapa dekade lalu, penularan patogen dalam darah yang disumbangkan merupakan masalah besar. Ada kasus infeksi hepatitis C dan Chagas karena kurangnya biosafety dalam transfusi.

Untungnya, sistem kontrol dan deteksi bakteri dalam darah yang disumbangkan telah meningkat pesat sejak saat itu. Saat ini, teknisi lab dapat menguji berbagai penyakit setelah menerima donor darah. Mereka biasanya menguji hepatitis, human immunodeficiency virus, sifilis, Chagas, dan brucellosis.

Lab membuang darah yang keluar positif untuk suatu penyakit. Pada saat yang sama, protokolnya melibatkan pemberitahuan kepada donor sehingga mereka dapat menerima diagnosis yang sesuai dan perawatan selanjutnya.

Darah yang aman juga gratis

Hari Donor Darah Dunia mengingatkan kita pada sifat sukarela dari donasi. Tidak ada yang dapat memaksa seseorang untuk menyumbang dan juga tidak boleh menerima insentif keuangan untuk melakukannya.

Inilah mengapa keamanan juga bergantung pada kebijakan publik yang diterapkan untuk melindungi privasi donor dan integritasnya. Tindakan tersebut harus sukarela dan altruistik dan tidak tunduk pada pembayaran atau keuntungan.

Ini sulit dalam konteks ekonomi global. Sebagian besar donor darah difokuskan pada negara-negara berpenghasilan tinggi, meninggalkan sisa populasi dengan ketersediaan yang lebih sedikit dan mendukung komersialisasi.

Siapa yang bisa menjadi donor darah?

Meskipun donasi didorong oleh seluruh populasi, pembatasan tertentu berlaku untuk melindungi kesehatan donor. Selain itu, untuk memastikan kualitas sampel yang disimpan, ada kelompok masyarakat yang dilarang mendonor darah, seperti petugas kesehatan. Ini karena mereka secara tidak sadar bisa menginkubasi penyakit akibat terpapar dalam pekerjaan sehari-hari.

Mengenai berat, pendonor harus memiliki berat lebih dari 110 pon atau sekitar 50 kg. Untuk usia, hanya orang yang berusia antara 18 dan 65 tahun yang dapat mendonorkan darah. Hal ini karena alasan hukum dan kemungkinan efek samping, yang meskipun minimal, cenderung muncul pada mereka yang terlalu muda atau terlalu tua.

Seseorang tidak boleh menyumbang lebih dari 3-4 kali selama setahun. Hal ini berdasarkan waktu pergantian sel darah merah, yaitu sekitar 3 bulan. Memberi jarak pada sumbangan memberi sumsum tulang waktu yang cukup untuk pulih.

Umumnya, seseorang dari tim profesional kesehatan melakukan wawancara awal untuk menentukan kelayakan donasi. Seseorang dapat berdonasi segera setelah memenuhi persyaratan.

Hari Donor Darah Sedunia dan kesadaran penyelamatan hidup

Mendonorkan darah mungkin terlihat kecil. Namun, berkat bank jaringan darah atau PMI, tingkat kelangsungan hidup dapat ditingkatkan dalam prosedur pembedahan yang rumit dan mengobati penyakit hematologis bawaan.

Hari Donor Darah Sedunia adalah tentang solidaritas dan pengakuan terhadap mereka yang peduli pada sesama. Banyak dari kita dapat menjadi donor dan membantu di wilayah geografis kita.

Terima kasih sudah membaca.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update