Notification

×

Iklan

Iklan

Anda Suka Mendonorkan Darah? Inilah Manfaat dan Efek Samping Donor Darah

Senin, 22 Juni 2020 | 10:42 WIB Last Updated 2020-06-22T04:38:23Z
inilah-manfaat-dan-efek-samping-donor-darah
Foto: shutterstock
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menekankan pentingnya donor darah sukarela, menunjukkan bahwa satu sumbangan dapat menyelamatkan sebanyak tiga nyawa. Selain digunakan sebagai darah utuh, itu juga dapat dipisahkan menjadi komponen yang berbeda sel darah merah, trombosit darah atau plasma, dll. Dan digunakan untuk mengobati beberapa penyakit.

Ada tiga jenis donor darah, sukarela, dibayar dan keluarga atau penggantian. Fakta bahwa Anda merasa lelah dan sakit setelah mendonorkan darah hanyalah perasaan sementara. Namun dalam jangka panjang, ada beberapa manfaat kesehatan yang sangat baik dari mendonorkan darah, dengan yang utama adalah menyeimbangkan kadar zat besi dalam tubuh Anda.

Produk darah dan transfusi darah membantu menyelamatkan jutaan nyawa setiap tahun dan dapat membantu pasien yang menderita penyakit yang mengancam jiwa. Laporan menunjukkan bahwa setiap hari, ribuan orang membutuhkan darah dan produk darah yang disumbangkan agar tetap hidup dan sehat. Usia donor darah harus antara 18-60 tahun dan beratnya harus lebih dari 45 kg untuk dapat menyumbangkan darah. Dan, seseorang harus menunggu selama 56 hari atau 8 minggu antara sumbangan darah lengkap. Terlepas dari tindakan tanpa pamrih menyelamatkan hidup, mendonorkan darah juga dapat memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

Manfaat kesehatan dari mendonorkan darah adalah sebagai berikut: 

1. Meningkatkan Kesehatan Jantung 

Donor darah membantu menjaga kadar zat besi dan mengurangi risiko masalah kardiovaskular dan juga membantu menjaga irama jantung Anda. Dengan menjaga kadar zat besi dalam pengawasan, sumbangan darah membantu mengurangi risiko penyakit jantung juga.

2. Mencegah Hemochromatosis 

Salah satu manfaat kesehatan utama dari mendonorkan darah termasuk mengurangi risiko hemochromatosis. Ini adalah kondisi kesehatan yang timbul karena penyerapan zat besi yang berlebihan oleh tubuh. Kondisi ini dapat diturunkan atau disebabkan oleh alkohol, anemia, dan gangguan lainnya. Donor darah secara teratur akan mengurangi kelebihan zat besi dalam tubuh.

3. Mengurangi Risiko Kerusakan Hati 

Ketika tingkat zat besi dalam tubuh Anda berlebihan, itu meningkatkan risiko gagal hati dan kerusakan pankreas. Karenanya, mendonorkan darah membantu menyingkirkan zat besi tambahan, dan pada gilirannya membantu mengurangi risiko kerusakan hati dan pankreas.

4. Mengelola Tekanan Darah 

Salah satu manfaat penting dari mendonorkan darah adalah dampaknya dalam mengendalikan tingkat tekanan darah tinggi. Ketika Anda menyumbangkan darah, volume darah seimbang, sehingga mencegah peningkatan tekanan darah. Jadi, jantung yang sehat itu baik untuk mencegah penyakit kardiovaskular.

5. Merangsang Produksi Sel Darah 

Salah satu manfaat kesehatan utama dari donor darah adalah membantu menstimulasi produksi sel darah baru, yang menebus kehilangan darah dan dengan demikian membantu menjaga kesehatan Anda secara keseluruhan.

6. Membakar Kalori 

Menurut University of California, seseorang dapat membakar sekitar 650 kalori per sumbangan satu liter darah. Donor darah biasa menurunkan berat badan saat dalam proses dan ini bermanfaat bagi mereka yang mengalami obesitas dan berisiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular dan gangguan kesehatan lainnya. Karena itu mendonorkan darah membantu membakar kalori ekstra dalam tubuh Anda. Namun, donor darah juga tidak dianjurkan sebagai cara untuk menurunkan berat badan.

7. Dapat Mengurangi Risiko Kanker 

Kadar zat besi yang lebih rendah dalam tubuh mengurangi risiko mengembangkan gejala kanker. Peluang menderita kanker terutama kanker usus besar, paru-paru, hati, dan tenggorokan lebih rendah jika Anda menyumbangkan darah. Pengurangan tingkat zat besi dalam tubuh terkait dengan risiko kanker yang rendah.

Terlepas dari manfaat kesehatan utama ini, mendonorkan darah dapat membantu mengurangi stres, meningkatkan kesehatan emosional, memberi manfaat bagi kesehatan fisik Anda, membantu menghilangkan perasaan negatif, memberikan rasa memiliki dan mengurangi keterasingan.

Efek samping dari mendonorkan darah 

Prosedur donor darah aman untuk orang dewasa yang sehat. Namun, ada beberapa efek samping minor yang bisa terjadi. Seperti: 
  • memar 
  • terus berdarah 
  • pusing-pusing 
  • mual 
  • rasa sakit, dan 
  • kelemahan fisik 

Efek samping ini hanya akan berlangsung selama beberapa menit. Tetapi, jika Anda mengalami hal-hal berikut bahkan setelah beristirahat dengan benar, Anda harus segera menghubungi pusat donor darah atau pergi ke rumah sakit. 
  • Sakit kepala ringan, pusing dan mual bahkan setelah makan dan minum. 
  • Benjolan yang terangkat atau terus berdarah di lokasi jarum 
  • Nyeri, mati rasa atau kesemutan di lengan

Apa yang harus dilakukan sebelum donor darah 

Setidaknya beberapa minggu sebelum Anda menyumbangkan darah, pastikan bahwa Anda mengonsumsi makanan kaya zat besi yang sehat seperti makanan laut, daging, bayam, kacang-kacangan, dan kentang manis. Ini akan mencegah risiko memiliki kadar hemoglobin yang rendah. 

Sebelum menyumbangkan darah, Anda akan diminta mengisi formulir yang memiliki pertanyaan tentang riwayat kesehatan Anda. Ini termasuk apakah Anda memiliki risiko infeksi yang ditularkan melalui darah, jika Anda minum obat apa pun, atau jika Anda kekurangan gizi dan sebagainya. 

Setelah ini, sampel darah akan dikumpulkan dari Anda untuk mengesampingkan kondisi yang tidak diinginkan seperti anemia atau tekanan darah. Jika sampel darah Anda ternyata positif, dokter akan mengizinkan Anda untuk menyumbangkan darah.

Apa yang harus dilakukan selama donor darah

inilah-manfaat-dan-efek-samping-donor-darah
Foto: shutterstock
 
Anda akan diminta untuk duduk atau berbaring dengan nyaman. Solusi antiseptik akan digunakan untuk membersihkan lengan Anda dan manset tekanan darah akan ditempatkan di sekitar lengan atas Anda untuk mengisi pembuluh darah Anda dengan lebih banyak darah dan membuatnya terlihat. 

Kemudian, jarum steril dimasukkan ke dalam vena di lengan Anda, yang memiliki tabung plastik yang melekat padanya yang akan membantu menarik darah ke dalam kantung darah. Hanya sekitar 400 ml darah yang diekstraksi dari tubuh dan seluruh proses ini memakan waktu sekitar 15 menit. Setelah selesai, jarum dilepaskan dan perban kecil ditempatkan di daerah tersebut.

Apa yang harus dilakukan setelah donor darah 

Setelah Anda menyumbangkan darah, jaga agar lengan Anda tetap menghadap ke atas untuk menghindari memar, bengkak, bekuan darah dan rasa sakit. Anda dapat makan makanan ringan jika Anda mau dan menghindari melakukan aktivitas fisik apa pun dalam 24 jam ke depan. 

Kadar darah Anda akan kembali normal setelah 2-3 minggu. Jadi, oleh karena itu untuk membantu tubuh Anda pulih dengan cepat di sini adalah beberapa tips untuk diikuti setelah menyumbangkan darah. 
  • Minum banyak air 
  • Hindari makanan berlemak 
  • Pakailah pakaian yang nyaman 
  • Hindari merokok dan minum alkohol 
  • Jika Anda merasa pusing, tidak nyaman atau sakit, segera konsultasikan dengan dokter

Perlu untuk diperhatikan 

Saat mendonorkan darah, pastikan Anda menyumbangkannya di pusat perawatan medis khusus (misalnya PMI) yang menerapkan metode sangat aman untuk memastikan bahwa Anda aman dalam proses donasi. Semua produk darah yang disumbangkan diperiksa untuk HIV, Hepatitis B, Hepatitis c dan sifilis sebelum transfusi. 

Referensi:
https://www.boldsky.com/health/wellness/blood-donation-benefits-side-effects-how-to-donate-blood/articlecontent-pf219864-133644.html 
×
Berita Terbaru Update