Notification

×

Iklan

Iklan

Membangun 'Kekebalan Emosional' Di Masa COVID-19

Jumat, 07 Agustus 2020 | 12:39 WIB Last Updated 2020-08-07T05:42:00Z
Penyunting | Editor: Mas Tosu
membangun-kekebalan-emosional-di-masa-covid-19
Ilustrasi: Tekanan emosional (Foto: Freepik)
 
Sistem kekebalan yang baik tidak hanya akan melindungi Anda dari patogen, tetapi juga menciptakan cara untuk memperbaiki kondisi Anda saat Anda sakit.

Saat krisis ini telah memengaruhi kebahagiaan kita bersama dengan kedamaian mental dan fisik karena berbagai alasan seperti krisis keuangan, kehilangan pekerjaan, kekhawatiran kesehatan, dan masalah lainnya. Saat ini, seseorang harus menjaga jarak fisik yang memadai dari orang lain untuk mengurangi penyebaran virus. Hal ini juga dapat meningkatkan masalah kesepian pada beberapa orang yang, pada gilirannya, dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental. Bahkan jika Anda tidak mengalami sinyal stres yang parah, COVID-19 masih memengaruhi orang-orang dengan cara tertentu seperti orang merasa lebih lelah dari biasanya, atau lebih stres tentang berbagai hal.

Mengapa kesehatan emosional?

Kesehatan emosional adalah kemampuan individu untuk mengakui dan mengawasi perasaan melalui tantangan dan transformasi. Seseorang dapat menilai sentimen mereka secara rasional jika mereka sehat secara emosional. Itulah sebabnya, kesejahteraan emosional itu penting. Kesehatan individu secara keseluruhan menyebabkan banyak faktor seperti fisik, emosional, intelektual, sosial, dan aspek spiritual. Orang berkembang ketika ini seimbang dan selaras karena masing-masing mempengaruhi yang lain.

Menilai kekebalan emosional

Emosi itu menular karena terhubung secara sosial. Jika kita melihat sejarah, ketika tidak ada bahasa, tampilan emosional menjadi alat komunikasi. Emosi adalah hal yang membuat kita tetap bersama, baik di masa lalu atau bahkan hari ini.

Para ahli, bagaimanapun, mengatakan bahwa ini tidak berarti bahwa menjadi manusia sama dengan perasaan bahagia sepanjang waktu. Sebaliknya, perasaan keras memberi lebih banyak kesempatan untuk bertahan hidup. Jika Anda khawatir atau kesal, kekuatan emosional Anda berfungsi untuk pikiran dan indera untuk menghitung situasi dan lingkungan.

Lebih penting memperhatikan apa yang terjadi di dalam otak kita. Terkadang kita lupa bagaimana pikiran dan tubuh kita menghadapi informasi baru yang kita konsumsi untuk menjaga diri kita tetap aman dan diperbarui.

Cara untuk membangun dan memelihara sistem kekebalan emosional Anda
  • Berikan energi pada pikiran Anda setiap pagi. Setelah bangun tidur, hindari menggunakan smartphone atau membaca koran setidaknya selama satu jam. Hargai hal-hal di sekitar Anda.
  • Renungkan selama 20 menit. Kemudian selama 30 menit berikutnya, baca atau lakukan apa pun yang memberi otak Anda harmoni, cinta, kepuasan, kepercayaan diri, dan wawasan.
  • Fokus pada pikiran Anda dengan menghabiskan setidaknya 30 menit untuk olahraga, yoga, jogging, atau gym. Saat berolahraga, fokuslah pada olahraga Anda, dan hindari bergosip atau menonton TV.
  • Saat ini semua berita dan media sosial penuh dengan informasi terkait COVID-19. Meskipun sangat penting untuk diperbarui, cobalah untuk menghindari penggunaan berlebihan dengan membatasi konsumsi berita Anda. Berita yang berulang akan menambah rasa sakit dan kekhawatiran. Tetapkan garis waktu untuk menerima pembaruan.
  • Setiap orang menyesuaikan diri dengan pendekatan yang lebih baik untuk hidup dan bekerja. Mereka bisa marah, stres, frustrasi, cemas, tidak aman, dll., Jadi gunakan perasaan harmoni dan empati Anda dalam setiap situasi untuk mengomunikasikannya.
  • Kebugaran Anda akan tergantung pada jenis makanan dan minuman Anda. Makanan dan air mempengaruhi vitalitas dan kekebalan emosional. Saat ini, jika Anda merasa kesulitan, inilah yang dapat Anda lakukan.
  • Masak makanan untuk keluarga Anda dan makan makanan buatan sendiri. Tunjukkan cinta dan perhatian saat memasak karena ini akan membantu membuat makanan lebih energik dan lebih lezat.
  • Doa-doa memainkan wacana spiritual, atau musik instrumental lembut karena membantu untuk membilas emosi negatif dan menenangkan pikiran.
  • Nikmati makan sambil memusatkan perhatian pada makanan Anda dan cobalah untuk menghindari penggunaan ponsel atau TV Anda.
  • Tidur lebih cepat dari jadwal untuk bangun tepat waktu. Hentikan korespondensi pekerjaan, perangkat, dan waktu layar, satu jam sebelum waktu tidur. Dan sebelum tidur, coba selesaikan masalah di pikiran Anda.
  • Masukkan pikiran bawah sadar Anda dengan penegasan dan ulangi selama berhari-hari untuk mengajari otak Anda cara-cara baru dalam berpikir dan berbicara.

Referensi: Sumit Mittal (founder and CEO, VentAllOut) platform kesehatan mental dan tempat melampiaskan perasaan secara anonim.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update