Notification

×

Iklan

Iklan

Hubungan Ransel Sekolah dan Nyeri Punggung

Minggu, 12 Juli 2020 | 10:30 WIB Last Updated 2020-07-12T03:30:01Z
hubungan-ransel-sekolah-dan-nyeri-punggung
Foto: bcparent.ca
Meskipun ada hubungan antara ransel sekolah dan sakit punggung, solusinya bukan dengan menghindari ransel, tetapi menggunakannya dengan benar. Juga, sangat penting bagi anak-anak melakukan olahraga untuk memastikan otot dan tulang yang lebih kuat.


Saat ini, banyak orang percaya bahwa ransel sekolah dan sakit punggung berkaitan erat. Ini benar, tetapi ini adalah kenyataan yang memiliki nuansa berbeda.

Pertama, masalahnya bukan ransel itu sendiri, tetapi penggunaannya. Jelas bahwa ketika anak-anak salah membawa banyak berat jenis apa pun, ini dapat memengaruhi otot dan tulang mereka. Meskipun ransel sekolah dan sakit punggung adalah kenyataan yang sering dikaitkan, yang benar-benar fatal adalah faktor distribusi berat dan beban.

Selain itu, Anda harus ingat bahwa ransel adalah barang yang digunakan orang setiap hari. Ini terus digunakan membutuhkan langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi tubuh. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi hubungan antara ransel sekolah dan sakit punggung seperti yang dilaporkan oleh Step to Health.

Ransel sekolah dan sakit punggung


hubungan-ransel-sekolah-dan-nyeri-punggung
Foto: Shutterstock

Beberapa penelitian berbicara tentang ransel sekolah dan sakit punggung. Hampir semua setuju bahwa sekitar setengah dari anak-anak di bawah 15 tahun merasa tidak nyaman terkait dengan penggunaan ransel sekolah mereka.

Ada juga fakta bahwa tidak sehat bagi anak untuk membawa berat lebih besar dari kisaran antara 10 dan 15% dari berat badan mereka. Bahkan di luar negeri yaitu Austria, Kementerian Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Penelitian Federal Austria melarang anak-anak membawa ransel yang melebihi 10% dari berat badan mereka. Di Jerman, juga ada peraturan serupa.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa penelitian membangun hubungan antara ransel sekolah dan berbagai jenis cedera leher dan bahu, sakit punggung, kelengkungan tulang belakang, postur, dan fungsi paru-paru. Masalah ini menjadi penting karena prevalensi masalah ini pada anak-anak, yang sangat tidak biasa di masa lalu.

Namun, beberapa ahli telah memperingatkan bahwa munculnya masalah ini pada anak-anak bukan hanya karena penggunaan ransel. Faktor-faktor lain juga berpengaruh. Dalam hal ini, yang paling menonjol dari mereka adalah gaya hidup menetap anak-anak, yang melemahkan sistem otot-kerangka mereka.

Data untuk dipertimbangkan


Sebuah studi yang dilakukan di Belanda menemukan hubungan terbalik antara praktik beberapa olahraga dan sakit punggung pada anak-anak. Dengan kata lain, semakin banyak jam anak-anak untuk berolahraga, semakin sedikit sakit punggung.

Studi lain, juga dilakukan di Belanda, menunjukkan fakta yang sangat menarik: pada banyak anak-anak dengan sakit punggung, tanda-tanda masalah psikosomatik juga ditemukan. Faktor emosional, keluarga atau individu cenderung dihubungkan dengan anak-anak yang lebih sering menderita sakit punggung.

Terlepas dari ini, kelebihan berat di ransel sekolah dan penggunaannya yang tidak tepat memang dapat menyebabkan masalah yang berbeda. Beberapa di antaranya adalah:
  • Ketegangan otot di daerah punggung bawah. Ini terjadi karena anak mencondongkan tubuh ke depan ketika ranselnya terlalu berat.
  • Misalignment tulang belakang, terutama pada tingkat serviks. Ini terjadi karena alasan yang sama seperti pada kasus sebelumnya.
  • Peningkatan lordosis lumbal (kondisi tulang punggung bagian bawah (lumbal) melengkung ke dalam secara berlebihan).
  • Bahu tidak rata. Ketika seorang anak membawa ransel mereka di satu bahu, risiko mereka untuk kelengkungan tulang belakang atau skoliosis meningkat.

Rekomendasi


Rekomendasi pertama yang perlu dipertimbangkan adalah untuk membiasakan latihan olahraga pada anak-anak. Ketidakaktifan fisik tidak baik untuk siapa pun, apalagi pada anak-anak, karena mereka berkembang. Selain itu, Anda harus mengambil beberapa langkah pencegahan terkait ransel sekolah, seperti:
  • Beli ransel dengan dimensi yang sesuai. Ransel tidak boleh di bawah pinggang dan lebarnya tidak boleh melebihi lebar bahu.
  • Pastikan ada tali yang cocok. Ransel harus empuk dan harus disesuaikan untuk memastikan bahwa ransel tetap melekat pada punggung. Para ahli merekomendasikan ransel dengan pegangan agar bisa diangkat dari lantai.
  • Pertimbangkan interior yang terkotak. Ketika bagian dalam ransel terkotak, benda-benda bergerak lebih sedikit, dan ini memberikan stabilitas.
  • Hindari beban berlebih pada ransel. Anak-anak harus sepenuhnya menghindari kelebihan beban. Itu faktor yang paling berbahaya.
  • Mendistribusikan dan mengangkut barang dengan benar. Barang-barang terberat harus lebih dekat ke tubuh. Anak-anak harus membawa ransel mereka di kedua bahu.
×
Berita Terbaru Update