Notification

×

Iklan

Iklan

5 Kebiasaan yang Dapat Memicu Serangan Migrain

Sabtu, 11 Juli 2020 | 17:20 WIB Last Updated 2020-07-11T10:20:53Z
5-kebiasaan-yang-dapat-memicu-serangan-migrain
Serangan migrain dapat dipicu oleh peristiwa, makanan, atau perubahan tertentu dalam tubuh Anda. Peristiwa ini dikenal sebagai pencetus atau pemicu. Meskipun pemicu tidak benar-benar menyebabkan migrain, mereka dapat membuat Anda lebih rentan terhadap serangan migrain.

Akan sangat berguna untuk mengetahui kebiasaan berisiko ini untuk memperhitungkannya dalam kehidupan sehari-hari dan dengan demikian Anda dapat mencoba menghindari serangan migrain. Pada artikel ini tosupedia akan memberi tahu Anda 5 kebiasaan yang bisa Anda lakukan yang bisa memicu migrain. Yuk, scroll down dan baca hingga akhir!

Apa itu migrain?


Tidak semua sakit kepala adalah migrain, juga tidak semua migrain menyebabkan sakit kepala. Migrain adalah sakit kepala yang berulang, berdenyut, dan intens yang biasanya memengaruhi satu sisi kepala, meskipun dapat memengaruhi keduanya.

Nyeri datang tiba-tiba dan dapat didahului atau disertai dengan gejala visual, neurologis, atau gastrointestinal lainnya.

Kebiasaan yang jadi memicu serangan migrain


Dalam sebuah penelitian terhadap 200 pasien migrain, lebih dari 90% pasien mengidentifikasi setidaknya satu pencetus yang terkait dengan migrain mereka: stres fisik atau emosi yang paling umum (77%), menstruasi (72%), paparan cahaya terang atau berkedip-kedip (65%) dan berbagai bau (61%).

1. Minum alkohol


Sebuah survei terhadap lebih dari 2.000 orang di Belanda menentukan bahwa banyak orang yang menderita migrain menghindari alkohol karena dapat memicu sakit kepala parah. 78% pasien yang minum alkohol menyebut anggur merah sebagai minuman spesifik yang dapat memicu serangan.

Para penulis penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Neurology menunjukkan bahwa alkohol adalah pemicu migrain, karena itu mempengaruhi sekitar sepertiga dari mereka yang rentan terhadap migrain, dan jumlah alkohol dan waktu yang diperlukan untuk menyebabkan sakit kepala juga bervariasi.

2. Stres


Stres adalah pemicu paling umum dari serangan migrain. Setiap orang merasakan stres dan kecemasan pada titik tertentu. Stres adalah respons terhadap rangsangan emosional (sebagian besar merupakan ancaman) dalam situasi apa pun. Kecemasan adalah reaksi terhadap stres.

Tanpa ragu, mereka yang menderita serangan migrain mengalami kesulitan beradaptasi dengan masa perubahan. Juga, mereka lebih cenderung menderita kecemasan. Orang yang menderita migrain seringkali perfeksionis dan banyak menuntut. Oleh karena itu, ada hubungan yang jelas antara migrain dan stres atau kecemasan.

3. Tidur


Ada hubungan yang jelas antara tidur dan migrain, yang juga berhubungan dengan berbagai aspek. Salah satu pemicu migrain adalah perubahan ritme tidur, baik karena kelebihan atau kurang tidur.

Sekitar setengah dari pasien migrain mengalami kesulitan tidur atau tertidur : 38% tidur rata-rata 6 jam atau kurang per malam dan, sebagai akibatnya, ada peningkatan frekuensi dan keparahan serangan migrain yang signifikan, dengan 71% sakit kepala terjadi saat bangun.

4. Makanan


Meskipun tidak ada penelitian konklusif yang menunjukkan secara terperinci bagaimana suatu produk dapat menyebabkan migrain atau jenis sakit kepala lainnya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa makanan dengan risiko tertinggi adalah yang mengandung sejumlah besar zat yang disebut amina biogenik.

Dua dari amina ini, tyramine dan histamin, adalah yang paling diduga, dan ditemukan di:
  • Daging olahan
  • Produk kalengan dan asap
  • Kacang kacangan
  • Alpukat
  • Minuman beralkohol
  • makanan laut
  • Keju

5. Merokok


Tembakau bertindak sebagai faktor pemicu sakit kepala, khususnya migrain. Ini ditunjukkan oleh penelitian yang menunjukkan bahwa perokok memiliki lebih banyak serangan migrain. Karya ini telah muncul dalam The Journal of Headache and Pain.

Para peneliti menyoroti peran penting yang dimainkan oleh dosis. Hasil wawancara mengungkapkan bahwa dengan lima batang rokok sehari atau lebih Anda mulai terkena migrain.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru 1 Update