Notification

×

Iklan

Iklan

20 Benda Paling Berkuman yang Kita Sentuh Tiap Hari

Minggu, 19 Juli 2020 | 11:33 WIB Last Updated 2020-07-19T04:33:52Z
Ditulis Oleh: Toto Sudiyanto | Editor: Artanti TS

20-benda-paling-berkuman-yang-kita-sentuh-tiap-hari
Menggunakan remote control TV (Foto: Freepik)

Tahukah Anda barang-barang berikut dibawah ini pasti sering Anda sentuh setiap hari. Hal-hal yang cenderung Anda anggap bersih (atau yang tidak terpikirkan sama sekali) yang sebenarnya akan sumber kuman dan bakteri yang berpotensi membuat Anda sakit. Barang-barang apa sajakah itu, yuk baca ulasannya sampai selesai.

20 Benda Paling Berkuman yang Kita Sentuh Tiap Hari


1. Talenan


Charles Gerba, profesor mikrobiologi di University of Arizona, dijuluki "Dr. Germ" untuk pekerjaannya di lapangan dan ia memperingatkan bahwa menyiapkan makanan Anda di atas talenan pada dasarnya adalah menimbun limbah bakteri. Dia menjelaskan kepada ABC News bahwa talenan rata-rata memiliki bakteri feses 200 kali lebih banyak daripada tempat duduk toilet.

Mengapa itu terjadi? Karena banyak orang hanya membilas talenan mereka setelah menggunakan bukannya benar-benar mencucinya. Anda dapat menghindari menjadi salah satu dari orang-orang itu dengan menyekanya dengan kain bersih menggunakan baking soda dan air. Cara membuatnya, campurkan satu sendok makan baking soda, satu sendok makan garam, dan satu sendok makan air. Aduk rata pasta ini lalu oleskan pada talenan dan gosok hingga bersih kemudian bilas, Anda juga bisa menggosokan lemon untuk aroma yang segar.

2. Spon dapur


Menurut Reader's Digest, para peneliti di Arizona menemukan bahwa 10 persen spon dapur mengandung salmonella. Faktanya, semua spon menunjukkan rata-rata 134.630 bakteri per inci persegi lebih dari 456 kali lebih banyak daripada dudukan toilet.

Spon juga mengandung lebih banyak E. coli dan bahan tinja daripada permukaan lain di rumah. Kering atau belum kering? Jangan khawatir, ada beberapa solusi. Masukkan spon basah Anda ke dalam microwave selama 30 detik untuk mendisinfeksi (tetapi tidak jika spon Anda mengandung logam) atau melemparkannya ke mesin cuci piring. Ganti lebih sering, atau mulai gunakan tisu disinfektan alih-alih spon.

3. Wadah bumbu


Bumbu di atas meja seperti botol saus, tempat garam, tempat sambal sudah umum kita lihat, baik di rumah atau di restoran, hal ini dimaksudkan untuk menambahkannya sesuai selera kita. Menurut pakar Mikrobiologi Kelly Reynolds, PhD mengatakan bahwa botol restoran kecap, saus, dll adalah sumber kuman. Sebagian besar orang tidak mencuci tangan sebelum makan, artinya jika Anda menambahkan saus tomat saat makan di luar, Anda juga menambahkan kuman ke tangan Anda sendiri. (Ini juga berlaku untuk bumbu meja dan bumbu lainnya !)

Reynolds merekomendasikan untuk menyemprotkan sedikit pembersih tangan di bagian luar botol untuk mencegah infeksi dari bumbu Anda dan selalu ingat untuk mencuci tangan sebelum makan di mana saja.

4. Pegangan pintu kulkas


Birgit Winther berbagi melalui Fox News bahwa pegangan pintu lemari es Anda memiliki kuman yang hampir sama banyaknya dengan bagian dalam kulkas dan Anda mungkin harus membersihkan keduanya lebih sering. "Kami menemukan bahwa area yang biasa disentuh seperti pintu dan pegangan lemari es positif sekitar 40 persen terdapat kuman flu biasa." Inilah cara menjaga lemari es Anda bersih hanya menggunakan air panas dan sabun cuci piring agar Anda tidak jatuh sakit.

5. Handuk piring


Handuk piring bisa sama berbahayanya dengan spon dalam hal menyimpan kuman. Menurut CDC tujuh persen handuk dapur mengandung MRSA, (Staphylococcus aureus yang resisten methicillin), bakteri yang resisten terhadap antibiotik yang sering kali dapat mengancam jiwa dan menyebabkan infeksi kulit dan itu semua di atas tingginya tingkat E. coli dan kuman lainnya.

Tetap gunakan tisu atau handuk kertas disinfektan saat membersihkan tumpahan atau permukaan, hanya gunakan handuk dapur untuk mengeringkan piring yang baru dicuci. Pastikan untuk mencuci linen atau handuk dapur, ganti setidaknya dua kali seminggu.

6. Kereta atau keranjang belanja


Coba pikirkan: balita dengan hidung meler dan popok yang kotor mungkin dibawa orang tuanya saat belanja di supermarket atau minimarket kemudian didudukan pada kereta belanja sambil orang tuanya meletakan belanjaannya juga di kereta atau keranjang belanja. Apakah nanti belanjaannya steril? Tentu tidak.

Dilansir dari ABC News bahwa hampir setengah dari gerobak belanja dinyatakan positif E. Coli. Jadi, pastikan Anda menggosok diri sendiri dengan pembersih tangan dan menggunakan pembersih desinfektan pada pegangan gerobak, sebelum menuju lorong belanja.

7. Keset dan sepatu Anda


Keset di depan pintu untuk menyambut tamu seperti halnya sarang kuman. "Area di dekat pintu depan adalah salah satu yang paling kotor di rumah," kata Dr. Reynolds kepada Prevention. Mengapa? Luangkan waktu sebentar untuk memikirkan ke mana pun Anda dan sepatu Anda melangkah dalam sehari: kereta MRT, trotoar, genangan air, mungkin tanpa sengaja menginjak kotoran anjing cukup kotor, bukan?

Begitu bakteri dari sepatu Anda mendarat di keset, Dr. Reynolds menjelaskan, setiap kali Anda melakukan kontak dengannya, Anda menyeretnya ke seluruh bagian rumah Anda. Anda dapat tetap aman dengan meninggalkan sepatu di dekat pintu dan menyemprot keset dengan desinfektan setiap minggu. Dan berhati-hatilah untuk tidak meletakkan barang lain seperti tas belanjaan di atas keset.

8. Dompet dan uang Anda


Peter Barrat dari Initial Hygiene mengatakan via Medical Daily , "Dompet atau Tas tangan melakukan kontak teratur dengan tangan dan berbagai permukaan, sehingga risiko memindahkan berbagai kuman ke dalamnya sangat tinggi, terutama karena dompet atau tas jarang dibersihkan. Sekali kuman-kuman ini ada di dompet, kuman dapat dengan mudah dipindahkan melalui tangan ke permukaan lain. Cuci tangan teratur sangat penting untuk mencegah keberadaan bakteri sejak awal dan pembersihan dompet secara menyeluruh dianjurkan untuk mencegah penumpukan kontaminasi. "

Penelitian juga menunjukkan bahwa empat dari lima dompet menunjukkan tingkat kontaminasi yang berbahaya, terutama karena Anda mungkin memiliki riasan seperti maskara dan lipstik yang bersentuhan dengan mata dan mulut Anda kemudian “nongkrong” di tas tangan Anda yang penuh kuman.

ABC News melaporkan bahwa selain dompet, uang yang terselip di dalamnya juga adalah sumber kuman dari transfer ke dan dari begitu banyak tangan. Dan jika Anda menyimpan dompet di saku dekat dengan tubuh Anda, suhu yang hangat itu menciptakan sarang untuk pertumbuhan bakteri.

9. Tombol lift


Dr. Gerba mengatakan bahwa tombol ATM, atau mesin kartu kredit di kasir itu sangat kotor, tetapi tombol lift di lantai pertama itu sama kotornya sebagai sumber kuman. Mengapa? "Karena semua orang harus pergi ke lantai satu."

Dia mengatakan kepada ABC News bahwa untuk menghindari mengambil kuman, gunakan buku-buku jari Anda yang cenderung tidak bersentuhan dengan wajah dan mulut Anda nanti untuk menekan tombol lift.

10. Mesin cuci


Mencuci pakaian dalam Anda adalah penting, tetapi metode yang benar juga sama pentingnya jika Anda ingin mencegah kuman menyebar ke seluruh tubuh Anda. Reader's Digest melaporkan bahwa pakaian dalam dapat mentransfer 100 juta bakteri E. coli ke mesin cuci Anda, yang dapat mencemari pakaian lainnya, karena mesin cuci Anda hangat dan lembab lingkungan yang sempurna bagi kuman untuk berkembang.

Anda dapat mencegah semua itu terjadi dengan mencuci pakaian dengan urutan yang benar: cuci pakaian dengan warna putih Anda terlebih dahulu, gunakan pemutih, kemudian pakaian berwarna lainnya, termasuk pisahkan mencuci pakaian dalam. Anda juga harus mendisinfeksi mesin cuci Anda secara berkala (setidaknya sebulan sekali) dengan menuangkan 2 gelas pemutih ke kompartemen deterjen, kemudian menjalankan mesin kosong pada siklus terpanas diikuti dengan menyeka bagian dalam mesin hingga kering dan membiarkan pintu terbuka untuk mengeluarkan udara.

11. Remote control


Anda terus-menerus menyentuh, menggenggam, dan terkadang berkeringat di seluruh remote TV dan pengontrol video game. Tetapi seberapa sering kita membersihkannya? Studi menunjukkan bahwa remote TV sering merupakan permukaan paling sering disentuh di kamar hotel atau ruang tamu kita sendiri.

Untuk membersihkan kuman dari remote TV lap dengan tisu disinfektan atau alkohol yang hanya sedikit lembab, berhati-hati agar tidak benar-benar membuatnya basah. Dan, tentu saja untuk selalu cuci tangan Anda secara teratur.

12. Dasbor mobil


Bahkan ketika Anda melakukan perjalanan jauh untuk menghindari semua itu, Anda tidak akan menjauh dari semua kuman. Prevention melaporkan bahwa ketika udara, yang seringkali mengandung uap air, spora jamur, dan bakteri, tersedot ke dalam ventilasi mobil, seringkali kita dapat menyimpan semua barang di seluruh dasbor hal ini mengakibatkan dasbor menjadi kotor dan banyak kuman.

Terlebih lagi, dasbor Anda mendapatkan sinar matahari paling banyak dari permukaan mana pun di mobil Anda, membuatnya tempat yang nyaman untuk kuman yang ingin bersarang dan berkembang di sana. Para ahli merekomendasikan menyeka permukaan interior mobil Anda dengan tisu desinfektan, terutama selama musim alergi.

13. Lengan sofa


Jangan terlalu nyaman: Penelitian Unicef ​​dan Domestros (via Express.co.uk) melaporkan bahwa lengan sofa rata-rata menampung 12 kali bakteri daripada kursi toilet! Sering mencuci tangan akan membantu meredamnya, dan begitu juga menjaga sofa Anda tetap bersih. Periksa instruksi pabrik Anda sebelum membersihkan, terutama untuk sofa berbahan kain dan kulit.

14. Ponsel


Ponsel Anda mungkin mengandung banyak kuman. Yep, sebuah studi dari London School Of Hygiene dan Tropical Medicine melaporkan bahwa ponsel dipenuhi bakteri karena orang kerap membawanya ke toilet dan lupa untuk membersihkan tangan mereka dengan sabun setelahnya.

Semua hal kotor itu dapat menyebabkan infeksi E. coli, serta jerawat di area di mana ponsel Anda menyentuh wajah Anda. Cuci tangan Anda, dan bersihkan ponsel Anda secara teratur. Perlu beberapa tips? TOSUTEKNO memiliki panduan hebat tentang cara melakukan itu tanpa merusak perangkat Anda.

15. Sikat gigi


Mulut Anda penuh dengan kuman, dan meskipun sikat gigi Anda seharusnya membantu menyingkirkannya, sebenarnya kuman itu bisa menempel dimana saja jika Anda tidak berhati-hati. Bayangkan: sikat gigi Anda masuk ke mulut Anda yang panas dan basah, lalu dibiarkan kering di kamar mandi yang lembab, sering di sebelah toilet Anda. Jika Anda menyiram tanpa menutup tutup toilet, coba tebak jenis partikel apa yang dapat terbang ke sikat gigi Anda? Ya. E. coli, listeria, dan strep dapat menyerang Anda dari sikat gigi.

Tetap aman dengan mengganti sikat gigi Anda setiap tiga bulan, menutup tutup toilet saat Anda menyiram, dan menyimpan sikat gigi di tempat yang tegak jauh dari toilet.

16. Pancuran


Kelembaban hangat yang tetap hidup setelah mandi air panas dapat menampung banyak kuman di dalam pancuran Anda. Sebuah penelitian dari University of Colorado-Boulder (via Medical Daily) melaporkan bahwa sekitar 30 persen showerhead mengandung tingkat Mycobacterium avium yang berbahaya, yang sangat berbahaya bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Untuk mendisinfeksi showerhead (kepala pancuran) Anda dengan mudah, para ahli merekomendasikan untuk melepasnya, dan kemudian merebusnya dalam panci penuh cuka.

17. Dispenser sabun


Dispenser sabun bisa sama kotornya dengan barang yang seharusnya dibersihkan oleh sabun. Dua puluh lima persen dispenser sabun bahkan memiliki masalah feses. Uh, astaga!

"Sebagian besar wadah ini tidak pernah dibersihkan, sehingga bakteri tumbuh ketika buih sabun menumpuk," Dr. Gerba menjelaskan kepada Prevention. "Dan bagian bawahnya disentuh oleh tangan yang kotor, jadi ada budaya berkelanjutan yang terjadi, memberi makan jutaan bakteri." Anda dapat menjaga kebersihan lebih banyak dengan menyabunkan selama 15 hingga 20 detik, dan jika Anda memiliki pembersih tangan (handsanitizer)? Gunakan itu juga.

18. Keran air


Ini sebenarnya yang bisa dimengerti: Anda tidak bisa membersihkan tangan tanpa menyalakan air terlebih dahulu, bukan? Jadi masuk akal bahwa gagang keran kamar mandi dan dapur Anda memiliki beberapa hal yang benar benar buruk. Sebuah studi oleh NSF International (melalui CBS News) melaporkan 27 persen gagang keran kamar mandi sumber kuman, dan lima persen menampung Staphylococcus aureus.

Membersihkan gagang keran Anda setiap hari dengan pembersih atau tisu desinfektan dapat mencegah kuman-kuman kotor itu, seperti halnya menggunakan pembersih tangan setelah mencuci (seperti yang akan Anda lakukan ketika menggunakan dispenser sabun umum).

19. Kuas rias


Kuas makeup Anda, terutama yang bersentuhan dengan, atau dekat, mata dan mulut Anda, mungkin sarang "kuman" daripada fungsi kecantikannya. "Setiap bakteri di tangan atau wajah Anda mencemari riasan ketika bersentuhan," Dr. Elizabeth Brooks, seorang profesor ilmu biologi di Rowan University di Glassboro, NJ, mengatakan kepada Fitness Magazine. Itu bisa mengakibatkan infeksi seperti konjungtivitis (mata merah muda), ruam kulit, dan jerawat.

Bagaimana cara mengekangnya? Cuci tangan Anda sebelum merias wajah Anda, dan pastikan untuk membuang produk Anda ketika habis. Jangan berbagi riasan Anda, dan sering-seringlah mencuci kuas.

20. Handuk mandi


Sebuah penelitian di Universitas Arizona menunjukkan bahwa handuk tangan dan mandi Anda mungkin sangat kotor.

Barratt menjelaskan mengapa handuk tangan dan handuk mandi Anda mungkin membuat Anda lebih kotor daripada apa pun yang baru saja Anda cuci dari diri Anda sendiri. "Tiga elemen yang diperlukan untuk menyediakan lingkungan yang nyaman bagi bakteri dan mikrofungi adalah kelembaban, kehangatan, dan bahan organik. Jelas, handuk menjadi basah. Mereka juga sering tergantung di kamar mandi, dan kamar mandi yang hangat, lembab, dan mengambil partikel kulit mati selama penggunaan, yang menyediakan bahan makanan organik bagi mikroba untuk hidup. Ini adalah infeksi kulit yang merupakan risiko utama, tetapi jika Anda dapat mencium bau apek di sekitar handuk, kemungkinan besar bakteri dan jamur yang dapat Anda cium, dan inilah saatnya untuk dicuci."

Bagaimana Agar Tetap Aman Dari Kuman


Cara terbesar untuk tetap aman dari kuman adalah mencuci tangan sesering mungkin. CDC merekomendasikan mencuci tangan sebelum, selama, dan setelah menyiapkan makanan, sebelum dan sesudah makan, setelah menggunakan kamar mandi, sebelum dan sesudah merawat orang sakit, setelah mengganti popok atau membantu orang lain menggunakan toilet, setelah bersin, setelah batuk, setelah meniup hidung Anda, setelah menyentuh sampah, dan setelah menyentuh - atau mengambil seekor binatang.

Dan ketika Anda mencuci tangan sama pentingnya dengan cara Anda melakukannya. CDC mengatakan untuk menggunakan air hangat atau dingin, menyabuni setidaknya 20 detik (pastikan untuk mencuci punggung tangan Anda dan di antara jari-jari Anda), dan bilas dengan baik. Gunakan handuk bersih atau udara kering saat Anda selesai.

Untuk menjaga rumah, kantor, dan permukaan lainnya tetap bersih, menggunakan desinfektan, tisu desinfektan, dan handsanitizer untuk mencegah kuman bertahan cukup lama. Jika Anda memasak, pastikan untuk membaca label dengan cermat dan menghindari kontaminasi silang. Dengan baik!
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update