Notification

×

Iklan

Iklan

Kapan Mengganti Sikat Gigi Dan Loofah

Kamis, 16 Juli 2020 | 12:36 WIB Last Updated 2020-07-16T05:38:58Z
kapan-mengganti-sikat-gigi-dan-loofah
Foto: freepik.com/tatianakim
Jika Anda terakhir mengganti sikat gigi dan loofah lebih dari enam bulan lalu, Anda pasti perlu membaca ini.

Tidak berkat lingkungan yang hangat dan basah di kamar mandi Anda, sikat gigi dan loofah lama Anda penuh dengan bakteri dan dapat menyebabkan infeksi kulit.

Sikat gigi

Menurut dokter kulit Dr Low Chai Ling dari The Sloane Clinic, penelitian telah menemukan bahwa rata-rata sikat gigi mengandung sekitar 10 juta kuman, termasuk persentase tinggi bakteri berbahaya yang dapat membuat Anda sangat sakit, seperti stafilokokus, streptokokus, E. coli dan candida.

Bayangkan saja: jika Anda jatuhkan sikat gigi Anda atau simpan dalam 1,8 m dari mangkuk toilet (partikel dan kuman menjadi udara dan menempel ke sikat gigi Anda!), Sikat gigi Anda juga terkontaminasi.

Anda mungkin tidak dapat melihat penumpukan kuman, tetapi bulu yang terdistorsi dan rusak cenderung menjadi tempat bakteri ini.

Kapan mengganti sikat gigi Anda: Lakukan ini setiap tiga atau empat bulan. Selain itu, bulu yang aus atau rusak tidak akan membersihkan gigi Anda secara efektif.

Loofah

Spon dan loofah sintetis perlu diganti secara berkala, karena penuh dengan jamur dan bakteri. Organisme ini tumbuh dan berkembang dengan cepat di celah-celah, dan dapat menyebar ke kulit Anda, menyebabkan ruam serta infeksi kulit lainnya, tambah Dr Low.

Setelah menggunakan spon, peras untuk menghilangkan kelebihan air, kemudian gantung di tempat yang berventilasi baik agar kering.

Kapan mengganti loofah Anda : Ganti loofah Anda setiap tiga hingga empat minggu dan spon jala setiap delapan minggu.

Referensi: asiaone
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update