Notification

×

Iklan

Iklan

Perlu Diketahui: Perokok Pasif Sama Bahayanya Dengan Perokok Aktif!

Sabtu, 18 Juli 2020 | 14:13 WIB Last Updated 2020-07-18T07:13:15Z
Ditulis oleh: Toto Sudiyanto | Editor: Artanti TS

perokok-pasif-sama-bahayanya-dengan-perokok-aktif
Perokok pasif: Semua yang perlu Anda ketahui (foto: Shutterstock)

Asap tembakau memiliki banyak zat berbahaya seperti benzopyrene, timah hitam, arsenik karbon monoksida, dan formaldehida. Merokok berbahaya bagi kesehatan karena kita semua tahu dan membaca setiap hari tentang hal itu. Ada begitu banyak orang yang mengakui fakta ini dan memilih untuk tidak merokok sebagai prioritas dalam hidup mereka. Tetapi mereka tetap terpapar asap tembakau melalui orang lain yang merokok di lingkungan terdekat mereka tanpa menyadari bahwa mereka merugikan orang lain termasuk teman-teman mereka, anggota keluarga dan anak-anak. Inilah yang disebut perokok pasif (Secondhand Smoke / SHS). Ketika non-perokok terpapar SHS itu disebut perokok pasif. Termasuk asap rokok elektrik/vape juga sama berbahayanya dengan rokok konvensional.

Asap bekas adalah campuran dari dua bentuk asap yang berasal dari pembakaran tembakau yaitu asap utama yang merupakan asap yang dihembuskan oleh perokok dan asap sidestream yang berasal dari ujung rokok atau cerutu yang menyala. Jenis asap ini memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dariagen penyebab kanker dan lebih beracun daripada asap utama karena tidak ada filter yang harus dilaluinya. Ini juga memiliki partikel yang lebih kecil dari asap utama.

Semua orang yang tidak merokok, menghirup SHS dan mereka mengambil nikotin dan bahan kimia beracun seperti halnya perokok. Semakin banyak paparan, semakin tinggi kadar bahan kimia berbahaya ini dalam tubuh Anda. Tidak ada tingkat keterpaparan yang aman untuk asap rokok.

Perokok pasif dapat mempengaruhi kesehatannya dalam banyak hal. Ini dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke dengan menyebabkan pengerasan pembuluh darah. Juga meningkatkan penumpukan lemak di pembuluh darah. Di antara kemungkinan lain bagi perokok pasif adalah kanker payudara, limfoma dan leukemia. Ini juga dapat menyebabkan perubahan mental dan emosional dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa paparan SHS terkait dengan gejala depresi. Anak-anak paling terpengaruh oleh SHS karena mereka lebih rentan dan kecil kemungkinan untuk menghindarinya. Anak-anak ini memiliki lebih banyak peluang mengalami infeksi pernapasan seperti bronkitis. Serangan asma lebih mungkin untuk diendapkan pada anak-anak tersebut. Bersamaan dengan itu, iritasi pada mata dan infeksi telinga tengah juga dapat terjadi karena paparan SHS.

Beberapa masalah tidak langsung tetapi sama pentingnya adalah biaya medis, kunjungan dokter, dan kehilangan waktu kerja. Meskipun dapat terjadi di mana saja, tempat-tempat umum terutama yang ramai adalah area khusus yang menjadi perhatian. Penegakan hukum yang ketat untuk mencegah orang merokok di tempat umum dan angkutan umum harus dilakukan oleh pemerintah. Merokok di dalam mobil bisa berbahaya bagi sesama penumpang karena ruangnya terbatas dan racun bisa terhirup walaupun jendela terbuka atau pendingin ruangan menyala. Tempat kerja di mana merokok diizinkan harus memiliki zona merokok terpisah. Karyawan juga harus didorong untuk berhenti merokok.

Cara untuk melindungi non-perokok dari asap rokok adalah dengan melarang merokok di dalam ruangan.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update