Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Perbedaan Utama Antara Cerdas dan Pintar

Kecerdasan sering dikaitkan dengan kemampuan kognitif, sedangkan pintar dikaitkan dengan memanfaatkan peluang. Tetapi apakah ini benar-benar perbedaan antara kedua sifat ini?
perbedaan-utama-antara-cerdas-dan-pintar
Foto: freepik.com/author/arvstd

Siapa yang cerdas dan siapa yang pintar? Misalnya, apakah seseorang yang mendapat nilai tinggi dalam suatu tes, cerdas atau pintar? Bagaimana dengan seseorang yang tahu bahwa teman bermainnya akan berbuat curang?

Kita sering mengacaukan kedua istilah tersebut, padahal ada perbedaan antara cerdas dan pintar. Mari kita lihat seperti apa perbedaannya.

Apa artinya pintar?

Sering dikatakan bahwa orang pintar itu praktis, operasional, waspada, dan sangat memperhatikan isyarat lingkungan. Oleh karena itu, mereka dapat berpikir, bertindak, dan mengambil keputusan dengan cepat.

Dengan demikian, manfaat utama menjadi orang pintar berkaitan dengan pendaftaran konteks yang mengarah pada pembacaan situasi dan respons yang tepat dan terampil. Ini memungkinkan untuk memanfaatkan peluang.

Apa itu kecerdasan?

Pertama, sebelum mendefinisikan apa artinya kecerdasan, penting untuk disebutkan bahwa ini adalah konstruksi yang sulit. Dalam banyak aspek, masih belum ada konsensus total dalam komunitas ilmiah.

Di sisi lain, penting juga untuk dicatat bahwa, untuk waktu yang lama, kemampuan mental ini diasosiasikan dengan kognitif. Kemudian muncul teori-teori lain yang menekankan berbagai aspek.

Misalnya, teori kecerdasan ganda Gardner, yang berasal dari tahun 1980-an, merupakan perubahan paradigma. Menurut penulis, kecerdasan berikut ada:
perbedaan-utama-antara-cerdas-dan-pintar

1. Kecerdasan Logis

Kecerdasan logis adalah apa yang kita gunakan untuk memecahkan masalah logika dan matematika. Mendefinisikan kemampuan untuk menggunakan angka secara akurat dan alasan dengan benar. Demikian pula, itu umum untuk menonjol di kalangan ilmuwan, ahli matematika, insinyur dan mereka yang menggunakan penalaran dan deduksi (bekerja dengan konsep abstrak, melakukan eksperimen)

2. Kecerdasan Linguistik

Dalam sebuah artikel di majalah Development and Planning of modern education, ada pembicaraan tentang sebuah penelitian yang menunjukkan manfaat bekerja pada kecerdasan linguistik pada siswa. Dengan demikian, dan dalam teori kecerdasan ganda Gardner, jenis kompetensi ini mendefinisikan kemampuan untuk menggunakan kata-kata secara lisan atau tulisan secara efektif.

Tingkat yang menonjol dari kecerdasan ini diamati pada penulis, jurnalis, komunikator, siswa dengan kemampuan belajar bahasa, menulis cerita, membaca, dll.

3. Kecerdasan Tubuh

Dalam teori kecerdasan ganda Garder, kecerdasan tubuh sesuai dengan yang menggunakan seluruh tubuh untuk mengekspresikan ide dan perasaan, serta kemampuan menggunakan tangan untuk mengubah objek. Kapasitas keseimbangan, fleksibilitas, kecepatan, koordinasi, serta kemampuan kinestetik, atau persepsi ukuran dan volume, dimanifestasikan dalam jenis Kecerdasan ini. Atlet, ahli bedah, pengrajin, penari, adalah yang paling representatif.

4. Kecerdasan Musikal

Kecerdasan musikal memiliki ruang tersendiri dalam postulat ini. Ini mengacu pada kemampuan untuk memahami, mengubah, dan mendefinisikan musik dan bentuknya. Sensitivitas, ritme, nada, dan timbre dikaitkan dengan tipe ini. Kecerdasan musik hadir dalam komposer, konduktor, musisi, dll.

Mereka adalah orang-orang yang tertarik pada suara alam atau melodi. Yang sering mengiringi hentakan, memukul atau menggoyangkan suatu benda secara ritmis dengan kaki atau tangan.

Dari teori kecerdasan ganda Gardner juga dikenal sebagai "telinga yang baik". Salah satu poin yang mencirikannya adalah bahwa ia harus dirangsang untuk mengembangkan potensinya secara penuh.

5. Kecerdasan Spasial

Kecerdasan spasial adalah kemampuan berpikir dalam tiga dimensi. Kapasitas yang memungkinkan kita untuk melihat gambar eksternal dan internal, mengubah atau memodifikasinya, dan menghasilkan atau memecahkan kode informasi grafis. Pilot, pematung, pelukis, pelaut, dan arsitek adalah contoh yang jelas. Subjek yang suka membuat peta, tabel, gambar, skema, denah.

6. Kecerdasan Naturalistik

Ini adalah kemampuan untuk membedakan, mengklasifikasikan dan menghargai lingkungan. Orang-orang ini menonjol karena kepekaan dan kemampuannya untuk memahami alam, serangga, mamalia, burung, serta elemen apa pun yang terkait dengan tumbuhan, hewan, atau mineral.

Mereka juga menunjukkan keterampilan observasi dan refleksi yang jelas dan menunjukkan inisiatif hebat tentang lingkungan kita. Itu dimiliki oleh orang desa, ahli botani, pemburu, ahli ekologi, orang yang pada dasarnya mencintai tumbuhan dan hewan.

7. Kecerdasan Interpersonal

Kecerdasan interpersonal menyiratkan kemampuan untuk berempati dengan orang lain, karena memungkinkan kita untuk memahami mereka, terhubung dengan perspektif orang lain. Dengan cara ini, kami mengadopsi kepekaan khusus untuk memahami ekspresi wajah (suara, gerak tubuh, postur tubuh), dan kemampuan untuk merespons. Itu hadir di politisi terkenal, vendor dan guru.

Kecerdasan interpersonal melengkapi yang lainnya. Karena di sebagian besar aktivitas yang kita lakukan sehari-hari, orang-orang di sekitar kita ditemukan. Oleh karena itu, penting bagi kita semua untuk mempromosikan kompetisi ini. Pendidik serta pemimpin harus lebih mengembangkan jenis keterampilan ini.

Setiap manusia memiliki kombinasi kecerdasan yang unik. Inilah tantangan pendidikan yang mendasar.  -Howard Gardner-

8. Kecerdasan Intrapersonal

Ini adalah kecerdasan untuk membangun penilaian harga diri yang akurat dan kemampuan untuk mengarahkan hidup Anda sendiri. Ini termasuk refleksi, pemahaman diri dan harga diri. Itu dihargai di antara para teolog, psikolog, sosiolog, dan filsuf.

Kecerdasan intrapersonal memungkinkan kita untuk memahami apa kebutuhan dan karakteristik kita, apa perasaan kita dan bagaimana kita setiap saat. Jenis keterampilan ini memungkinkan kita untuk terhubung dengan diri kita sendiri, menyadari sensasi dan emosi kita.

Teori kecerdasan majemuk/ganda Gardner menganggap bahwa semua manusia memiliki kedelapan kecerdasan pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, tetapi mengklarifikasi bahwa tidak ada gaya murni. Ini adalah visi pluralistik, di mana kecerdasan adalah kemampuan yang berubah sepanjang hidup.

Gardner, yang didukung oleh teori kecerdasan majemuknya, berpendapat bahwa pengajaran harus memungkinkan siswa dibimbing sesuai dengan kapasitas dan gaya kecerdasan yang paling mendominasi masing-masing. Kita harus memanfaatkan kekuatan mereka dan melatih generasi muda untuk menghadapi dunia yang semakin kompetitif.

Tantangan besar, baik bagi guru maupun siswa, adalah menemukan keseimbangan antara tingkat tantangan suatu kegiatan dan tingkat keterampilan orang yang melakukannya. -Howard Gardner-

Bagi Gardner, semua orang memiliki campuran dari kecerdasan-kecerdasan ini, yang memiliki perkembangan potensial ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

Pada gilirannya, Daniel Goleman mendalilkan pentingnya kecerdasan emosional, yang melibatkan penggunaan keterampilan sosial, serta pengetahuan dan pengelolaan emosi. Bagi psikolog ini, IQ saja tidak cukup.
perbedaan-utama-antara-cerdas-dan-pintar
Gagasan tentang otak kognitif semata-mata tidak berlaku saat ini dalam sains. Karena itulah konsep multiple intelligences muncul.

Perbedaan antara menjadi pintar dan menjadi cerdas

Terlepas dari definisi mereka, kami dapat menentukan dua perbedaan utama antara menjadi pintar dan cerdas.

Seseorang harus berurusan dengan fakta bahwa kecerdasan telah menjadi objek studi selama bertahun-tahun dan itulah mengapa sekarang ada definisi atau standar untuk apa artinya menjadi cerdas dan bahkan ada tes psikometri. Yang pertama dikembangkan oleh Binet dan Simon. Sebenarnya, ada beberapa instrumen, meski sebagian besar terfokus pada pengukuran pemahaman verbal, penalaran perseptual, memori kerja, dan kecepatan pemrosesan.

Di hadapan model kecerdasan yang berbeda, mungkin atau mungkin tidak dipertanyakan apakah konseptualisasi ini memadai. Sebenarnya, sebagai aturan umum, seseorang dengan IQ di atas rata-rata biasanya dianggap cerdas. Jika melebihi IQ 130, mungkin untuk berbicara tentang bakat atau kemampuan tinggi.

Untuk menjadi pintar, tidak ada konstruk ilmiah atau terukur seperti itu. Menjadi pintar sesuai dengan ide sehari-hari yang masuk akal. Ini lebih terkait dengan gagasan tentang seseorang yang tahu bagaimana memanfaatkan peluang, yang belajar dari situasi, dan yang tahu bagaimana menyelesaikan masalah umum.

Perbedaan lain berkaitan dengan perkembangannya. Sementara kecerdasan akan menjadi sesuatu yang tetap dan bawaan, fakta menjadi pintar dapat dikembangkan. Dengan kata lain, kecerdasan dapat diperkaya, tetapi IQ tidak dapat ditingkatkan, sedangkan kecerdasan dapat berkembang seiring waktu.

Namun, tidak semua posisi ilmiah memvalidasi gagasan ini. Beberapa menganggap bahwa, meskipun ada kondisi tertentu yang tidak dapat diubah mengenai kecerdasan, benar juga bahwa otak dicirikan oleh neuroplastisitas, sehingga kecerdasan kita memang dapat berubah.

Beberapa kunci untuk meningkatkan kecerdasan Anda

Jika kita memikirkan implikasi dari satu dan konsep lainnya, masing-masing memiliki sesuatu untuk disumbangkan di bidang yang berbeda. Itu sebabnya bagus untuk menganggap mereka sebagai kemampuan bersama.

Beberapa rekomendasi untuk merangsang keduanya adalah sebagai berikut:
  • Jaga kesehatanmu. Selalu rawat tubuh Anda dengan baik untuk menggunakan keterampilan dan bakat Anda dengan lebih baik. Istirahat, waktu luang, nutrisi, dan olahraga dianjurkan untuk melakukan ini.
  • Berpartisipasi dalam pengalaman baru. Melakukan aktivitas yang berbeda dari yang sering kita lakukan membuat kita bisa bertemu dengan orang lain, memperluas wawasan, dan mengubah cara pandang kita. Selain itu, kita harus ingat bahwa semakin beragam pengalaman ini, semakin kita mendiversifikasi cara berpikir dan bertindak kita.
  • Memiliki kontak sosial. Ini memungkinkan kita untuk meningkatkan keterampilan interaksi, serta mulai memperhatikan emosi kita dan orang lain.
perbedaan-utama-antara-cerdas-dan-pintar
Tindakan yang mungkin tampak sepele bagi kita, seperti tidur nyenyak, ternyata bisa membuat perbedaan besar pada fungsi otak. (Foto: freepik.com/author/tirachardz)

Menjadi cerdas dan pintar… atau keduanya

Untuk fungsi atau kinerja yang baik di berbagai bidang kehidupan, penting untuk memiliki dosis kedua jenis "kecerdasan". Memiliki pengetahuan dan mampu bernalar dan memahami tetapi juga memiliki kecerdikan untuk memecahkan situasi praktis dan membaca sinyal kontekstual adalah kuncinya.

Mengenai menjadi cerdas atau pintar, kedua kualitas tersebut dapat bekerja dengan cara yang saling melengkapi. Mungkin strategis untuk menggunakan satu atau yang lain tergantung pada situasinya.

Kecerdasan emosional datang untuk menunjukkan kepada kita bahwa tidak ada satu konsep kecerdasan melainkan banyak, dan bahwa emosi kita memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan kita. Contohnya adalah program intervensi pendidikan baru, yang mencakup pekerjaan pada komponen emosional, selain penggabungan pengetahuan.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Perbedaan Utama Antara Cerdas dan Pintar. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar