Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

8 Tanda Sudah Saatnya Berhenti Mengemudi

Kondisi kesehatan seperti radang sendi atau masalah pendengaran mengancam keterampilan mengemudi. Seiring berlalunya waktu, faktor-faktor yang menunjukkan sudah waktunya untuk berhenti mengemudi menjadi lebih jelas.
8-tanda-sudah-saatnya-berhenti-mengemudi
Gangguan kognitif yang terkait dengan patologi penuaan tertentu meningkatkan risiko kecelakaan. (Foto: Shutterstock)

Hilangnya keterampilan mengemudi terkait dengan timbulnya usia tua. Orang dewasa yang lebih tua menurunkan kemampuannya untuk bereaksi, tidak melihat dengan jelas, dan bahkan mungkin menderita penyakit yang menyebabkan berkurangnya keterampilan dan memperingatkan bahwa sudah waktunya untuk berhenti mengemudi.

Seiring bertambahnya usia, banyak pengemudi menghindari jalan pada malam hari atau selama situasi yang mereka anggap menantang. Menurut data memperkirakan sekitar 30 juta pengemudi di dunia berusia 60 tahun ke atas. Jadi, kapan mengemudi menjadi sulit, dan kapan sebaiknya Anda memutuskan untuk berhenti?

8 tanda untuk dipertimbangkan apakah akan berhenti mengemudi

Jika penuaan diperparah oleh penyakit yang berkaitan dengan usia, segala sesuatu yang berkaitan dengan penggunaan kendaraan harus dipertimbangkan, Bright Focus Foundation memperingatkan dalam sebuah laporan menyebut mengemudi sebagai masalah kritis, khususnya menyinggung jumlah orang berusia di atas 65 tahun yang memiliki SIM dan dalam pengobatan.

Meskipun usia lanjut tidak secara tegas berarti menjadi pengemudi yang berbahaya, adalah bijaksana untuk tidak mengabaikan keterampilan atau perubahan kognitif yang membahayakan nyawa Anda sendiri dan nyawa orang lain. Berikut ini adalah tanda yang paling relevan bahwa sudah waktunya untuk berhenti mengemudi.

1. Penyakit yang didiagnosis

Radang sendi, Alzheimer, demensia, penyakit Parkinson, dan diabetes yang diobati dengan insulin menonjol di antara kondisi medis yang membuat sulit mengemudikan kendaraan. Kondisi seperti itu mengganggu koordinasi, pendengaran, refleks, gerakan, orientasi, dan bahkan penilaian.

2. Gangguan penglihatan

Penglihatan yang terganggu mengganggu perhatian pada rambu lalu lintas, memengaruhi perhitungan jarak antar mobil, dan juga menyebabkan pengabaian pejalan kaki. Pengemudi yang lebih tua memerlukan pemeriksaan tahunan dengan dokter mata.

3. Stres pada kemudi

Kesehatan orang dewasa yang lebih tua dapat memburuk dalam situasi stres. Jalan cepat, kegelapan, hujan, perjalanan jauh, atau pusat kota yang padat adalah skenario yang meningkatkan ketegangan.

Menghadapi hal ini, tubuh mengeluarkan lebih banyak kortisol, menurut Journal of Academic Integration in Psychology. Beberapa solusinya adalah dengan merencanakan rute atau mempertimbangkan apakah manfaat mengemudi melebihi kecemasan.

4. Kebingungan dan reaksi lambat

Beberapa tindakan membuktikan hilangnya refleks. Ini akan menginjak pedal gas alih-alih rem, mengemudi terlalu lambat, tidak berada di jalur, ragu-ragu di lalu lintas, atau menunda manuver saat dikejutkan oleh pejalan kaki atau pengendara sepeda.

Hal-hal ini dapat Anda perhatikan sendiri, tetapi jika seorang rekan menyaksikan pemandangan seperti itu, akan lebih objektif untuk menanyakan seberapa aman perasaan Anda dengan orang tua di belakang kemudi. Kursus mengemudi atau lembaga perizinan negara juga dapat dimintai penilaian keterampilan.

5. Agresivitas dan kemurungan di jalan

Perubahan suasana hati menjadi lebih buruk saat mengemudi mungkin terjadi dalam lalu lintas padat. Namun, jika agresi muncul karena Anda mendengar klakson atau lalu lintas tidak bergerak, mungkin sudah waktunya untuk mendelegasikan mengemudi. Demikian pula, jika tindakan Anda di jalan memicu keluhan dan meminta perhatian dari pengemudi lain, Anda harus mempertimbangkan apakah akan tetap berada di belakang kemudi.

6. Gangguan dan kantuk

Kurangnya konsentrasi atau keinginan untuk tidur saat mengemudi merupakan bahaya bagi Anda dan orang lain. Kasus yang paling ringan dapat berakhir dengan peringatan atau denda, tetapi dalam skenario terburuk, bisa berakibat fatal.

7. Sering terjadi kecelakaan

Ini bukan hanya tentang mengalami kecelakaan. Menyelamatkan diri Anda dari mereka juga penting. Lingkaran dekat Anda harus berterus terang jika mereka telah menyaksikan situasi berisiko saat bepergian sebagai penumpang.

8. Penumpang Anda merasa takut

Jika kerabat atau teman Anda merasa tidak nyaman sebagai penumpang, anggap itu sebagai tanda untuk memeriksa ada apa dengan mengemudi Anda. Jika seseorang merasa tidak aman dengan orang tua di belakang kemudi, mereka mungkin memperhatikan kekurangan yang diabaikan oleh pengemudi.

Kemungkinan risiko mengemudi di usia tua

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa dunia melebihi satu miliar orang yang berusia 60 tahun atau lebih. Meskipun tidak ada usia rata-rata untuk berhenti mengemudi, namun penuaan membawa serta bahaya yang terkait dengan aktivitas ini.

Misalnya sendi dan otot menjadi kaku, mengurangi kelenturan dan kekuatan saat berkendara. Hal serupa terjadi pada mereka yang didiagnosis menderita radang sendi.

Dengan hilangnya kemampuan, nyawa pengemudi, orang yang menemaninya, dan orang-orang di jalan raya terancam. Terkadang tidak mudah bagi orang dewasa yang lebih tua untuk melepaskan lisensinya. Namun, tidak mengemudi bukan berarti dibiarkan tanpa pilihan mobilitas.

Keluarga dan teman adalah dukungan dasar dan mereka menunjukkannya dengan meluangkan waktu untuk membawa mereka kemanapun mereka ingin pergi. Transportasi umum juga merupakan cara untuk berkeliling dengan cepat dan tanpa mengeluarkan banyak uang.

Ingatlah untuk melakukan pemeriksaan rutin

Pemeriksaan kesehatan berkala penting bagi manula yang mengemudi. Pemeriksaan mata dan pendengaran tidak boleh diabaikan. Dan jika Anda minum obat apa pun, penting untuk menyadari efek sampingnya.

Tindakan pencegahan lain untuk mempertahankan keterampilan mengemudi adalah berolahraga, karena meningkatkan kekuatan dan fleksibilitas. Selain itu, membeli polis asuransi memberikan kepercayaan diri saat berkendara.

Begitu orang tersebut merasakan perubahan dalam keterampilannya di dalam kendaraan, inilah saatnya untuk mempertimbangkan untuk berhenti melakukan perjalanan sebagai pengemudi atau membatasi mereka ke tempat-tempat yang sudah dikenal, pada siang hari, dan di perusahaan. Berhenti mengemudi tidaklah mudah, tetapi mengusahakannya dari waktu ke waktu dapat membuat transisi menjadi lebih mudah.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: 8 Tanda Sudah Saatnya Berhenti Mengemudi. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar