WHO Kumpulkan Lebih dari 300 Ilmuwan untuk Mencoba Cegah Pandemi di Masa Depan

Kelompok ilmuwan yang dibentuk oleh WHO ini akan bertanggung jawab memperbarui daftar patogen prioritas yang dapat menyebabkan wabah dan pandemi baru. Cari tahu semua detail pertemuan di sini.
who-kumpulkan-lebih-dari-300-ilmuwan
Ilustrasi: GettyImages

Badan pers Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengumumkan dalam siaran pers bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumpulkan lebih dari 300 ilmuwan untuk mengidentifikasi patogen yang dapat memicu pandemi baru. Apakah mungkin untuk mencegah pandemi di masa depan?

Para profesional ini memiliki tugas mempelajari pengetahuan yang mereka miliki sejauh ini tentang lebih dari 25 keluarga virus dan bakteri yang berpotensi berbahaya. Proyek tersebut merupakan bagian dari apa yang dikenal sebagai penyakit X. Ini adalah cara untuk menetapkan, sebagai hipotesis, patologi apa pun yang memiliki jangkauan global dalam bentuk epidemi.

Tentang apa proyek ilmiah WHO ini?

Menurut dokumen yang diterbitkan pada Jumat, 18 November 2022, WHO sedang mencari para ilmuwan ini untuk memeriksa bukti yang tersedia pada 25 keluarga virus dan bakteri yang berbeda. Idenya adalah, berdasarkan temuan tersebut, mereka dapat melaporkan informasi baru yang berguna untuk menghadapi pandemi di masa depan.

Proyek kelas dunia ini bertujuan untuk memperbarui daftar patogen prioritas yang dapat menyebabkan wabah. Di dalam daftar ini, ada satu item yang cukup memprihatinkan, tapi itu hanya sebuah nama: penyakit X. Ini akan menjadi patogen prioritas yang dapat menyebabkan wabah. Itu akan menjadi patogen prioritas yang membutuhkan penyelidikan cepat karena tingkat ketidaktahuannya di tengah epidemi internasional.

Daftar pendek patogen berbahaya pertama kali diterbitkan pada tahun 2017. Daftar itu termasuk virus corona. Selain itu, ada antara lain Ebola, demam Lassa, sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS), dan sindrom pernapasan akut parah (SARS).

Sangat penting untuk fokus pada patogen prioritas dan keluarga virus sehingga mereka dapat diselidiki dan tindakan pencegahan yang diperlukan dikembangkan untuk memberikan respons yang cepat dan efektif terhadap epidemi dan pandemi. Tanpa investasi signifikan dalam penelitian dan pengembangan yang dilakukan sebelum pandemi COVID-19, tidak mungkin mengembangkan vaksin yang aman dan efektif dalam waktu singkat.

~ Michael Ryan, direktur eksekutif Program Darurat Kesehatan WHO. ~

Ini akan menjadi peta jalan yang diikuti oleh lebih dari 300 ilmuwan

Proses pemutakhiran daftar patogen prioritas mencakup kriteria ilmiah dan kesehatan masyarakat. Ini juga mempertimbangkan kriteria lain yang terkait dengan dampak sosial ekonomi, akses, dan kesetaraan.

Berdasarkan kriteria tersebut, roadmap penelitian dan pengembangan akan dikembangkan untuk mikroorganisme yang teridentifikasi berbahaya dalam jangka pendek. Ini akan menguraikan kesenjangan pengetahuan saat ini dan bidang penelitian yang tidak boleh diabaikan.

Yang terpenting adalah, berdasarkan hasil yang disampaikan oleh tim ilmuwan WHO, spesifikasi yang diinginkan untuk vaksin, perawatan, dan tes diagnostik akan diputuskan.

Proyek R&D (penelitian dan pengembangan) epidemi WHO ini juga akan berupaya membuat katalog, meringkas, dan memfasilitasi uji klinis yang diperlukan untuk mendapatkan produk ini. Pada saat yang sama, kemungkinan memperluas kegiatan ke masalah etika dan peraturan sedang dipertimbangkan.

Menurut pengumuman tersebut, daftar tersebut diharapkan akan diterbitkan setelah peninjauan menyeluruh selama kuartal pertama tahun 2023. Versi pertama akan tersedia dalam bahasa Inggris.

Perjanjian WHO untuk mencegah pandemi di masa depan sedang berlangsung

Juga telah diumumkan bahwa pertemuan ketiga akan diadakan pada tanggal 5 dan 7 Desember 2022, untuk menyusun dan merundingkan konvensi WHO atau jenis perjanjian internasional lainnya untuk mempersiapkan, dan memberikan tanggapan terpadu terhadap pandemi.

Tujuannya agar perjanjian ini akan menetapkan peta jalan dan peraturan bagi negara-negara untuk mempersiapkan, dan menanggapi, ancaman di masa depan. Laporan kemajuan dari proses ini akan disampaikan ke negara-negara anggota WHO tahun depan. Dokumen final akan diserahkan untuk dipertimbangkan pada tahun 2024.

Dalam hal ini, Panel untuk Konvensi Kesehatan Masyarakat Global (koalisi independen negarawan dan pemimpin) menyatakan bahwa, untuk mencegah pandemi, dunia membutuhkan Konvensi Kerangka Kerja baru tentang Kesiapsiagaan dan Respons Pandemi dengan ketentuan yang mengikat.

Sifat mengikat berupaya memberikan kewenangan untuk koordinasi respons global terhadap pandemi. Pada gilirannya, mekanisme verifikasi dan kepatuhan dengan suara bulat akan diusulkan.
who-kumpulkan-lebih-dari-300-ilmuwan
Foto: pexels.com/@pavel-danilyuk

Para ahli mengatakan perlindungan satwa liar adalah kuncinya

Meskipun WHO tidak mengumumkan apapun mengenai pengaruh satwa liar, para ahli mengatakan perlindungannya sangat penting untuk mencegah pandemi di masa depan. Misalnya, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa penggundulan hutan di Australia menyebabkan virus pernafasan yang mematikan berpindah dari kelelawar buah ke manusia.

Menurut surat kabar tersebut, kontak antara manusia dan hewan liar, akibat invasi habitat alami mereka, merupakan penyebab di balik beberapa epidemi. Kekurangan pangan akibat fenomena El Niño di wilayah yang sama juga dianggap sebagai pemicunya.

Para ahli yang terlibat dalam penemuan tersebut menyatakan bahwa kelelawar rubah terbang merupakan reservoir alami dari virus Hendra. Patogen ini dipindahkan ke kuda dan kemudian ke manusia. Virus Hendra menyebabkan infeksi pernafasan parah yang dilaporkan memiliki tingkat kematian 75% pada kuda dan 57% pada manusia.

Temuan ini menunjukkan bahwa hubungan antara lingkungan, masyarakat manusia, dan mikroorganisme sangat erat. Ketidakseimbangan kecil sudah cukup untuk menyebabkan epidemi.

Mas Tosu

"Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Recent in tosupedia

Ads