Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Emosi yang terpendam Dapat Memiliki Konsekuensi Fisik

Jika Anda mengalami rasa sakit di tempat tertentu, pastikan Anda merenungkan emosi Anda dan mengatasinya untuk mengurangi ketidaknyamanan fisik Anda. Hal ini dikarenakan masalah psikologis dapat menimbulkan gejala fisik pada tubuh kita.
emosi-yang-terpendam-dapat-memiliki-konsekuensi-fisik

Semua emosi yang terpendam menumpuk dan membusuk di tubuh kita, dan ini dapat menyebabkan penyakit fisik. Ya, Anda membacanya dengan benar.

"Apa yang tidak bisa kita ungkapkan dengan kata-kata terungkap dalam bentuk rasa sakit fisik." Ingat kalimat ini karena itu akan membantu Anda ketika Anda perlu membicarakan perasaan dan pikiran Anda.

Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda mengapa emosi yang terpendam dapat membuat kita sakit, dan tentu saja, bagaimana cara menghindarinya.

Tubuh dapat mengirimi kita banyak sinyal meskipun kita tidak memperhatikannya. Ketika kita memendam emosi kita untuk waktu yang lama, mereka mulai menumpuk satu sama lain dan ini dapat menyebabkan penyakit fisik.

Ketakutan, iri hati, kritik… Beberapa orang menyimpan setiap perasaan ini dalam semacam batang emosional. Ini hanya membantu membuat kita merasa tidak sehat secara mental dan fisik.

Penyakit adalah pesan yang dikirimkan tubuh kita sehingga kita tahu bahwa kita sedang mengalami hambatan emosional, atau bahwa kita perlu mengubah atau menyingkirkan beberapa aspek kehidupan kita.

Ketika kita mengambil jalan yang salah, yang berarti kita tidak angkat bicara karena kita tidak ingin menimbulkan pertengkaran atau membicarakan sesuatu yang dapat memutuskan hubungan dengan seseorang, gejala dan rasa sakit mulai muncul.

Banyak penyakit disebabkan oleh menahan emosi. Suatu organ atau bagian tubuh lainnya akan terkena dampaknya, tergantung pada perasaan yang kita tekan.

Rasa sakit adalah sinyal peringatan dan kita tidak bisa menutup mata terhadapnya.

Saat gejala seperti itu muncul, kita harus istirahat dari aktivitas kita dan menentukan pikiran atau keyakinan negatif mana yang begitu tertanam dalam hidup kita sehingga bisa menyakiti kita.

Emosi yang terpendam adalah penyakit

Ada semacam hubungan psikosomatis yang menghubungkan pikiran dengan suatu gejala.

Mungkin sebaiknya Anda tidak puas hanya dengan pergi ke dokter untuk pemeriksaan atau resep. Alih-alih, lebih baik mengambil bagian dalam introspeksi untuk memperbaiki pikiran Anda, dan akibatnya, bagaimana perasaan Anda.

Misalnya, stres dapat menyebabkan maag atau serangan jantung. Selain itu, depresi dapat menyebabkan hilangnya energi dan peningkatan nafsu makan. Berbicara dalam istilah somatik itu mudah. Rasa sakit dan masalah yang paling sering muncul berasal dari emosi kita:

Emosi dan pengaruhnya di kepala

Ini bisa dibilang pusat tubuh kita. Anda dapat mengalami sakit kepala karena peningkatan kecepatan darah Anda berdenyut atau karena penyempitan pembuluh darah.

Penyebab terakhir ini menunjukkan ketidakmampuan untuk berkomunikasi atau mengungkapkan emosi dasar, seperti cinta.

Sakit leher dan emosi

Bagian tubuh ini menghubungkan pikiran dengan tubuh. Ketika sulit untuk menggerakkan leher Anda, hal ini bisa disebabkan lebih dari tidur malam yang buruk. Padahal, itu bisa menjadi indikasi memiliki pandangan hidup yang terbatas dan kaku.

Kebingungan dan pikiran sempit dapat menyebabkan sakit leher. Terlalu banyak stres melakukan hal ini juga.

Nyeri punggung dan emosi

Saat Anda memecahkan masalah, Anda merasa seolah-olah ada beban yang terlepas dari punggung Anda. Beban yang Anda bawa ini terkait dengan perasaan dan pengalaman yang Anda alami di masa lalu, yang masih belum Anda maafkan atau lupakan.

Selain itu, tulang belakang menopang punggung Anda, dan memungkinkan Anda melakukan semua aktivitas Anda. Rasa sakit di area ini adalah peringatan bahwa ada sesuatu yang tidak beres, dan mungkin Anda harus melepaskan sebagian dari emosi yang terpendam itu.

Masalah hati dan emosi

Orang mengasosiasikan organ ini dengan cinta, tetapi juga dengan emosi lain seperti kebencian. Itu adalah pusat dari perasaan kita. Inilah sebabnya komplikasi jantung dapat muncul karena tenggelam dalam situasi yang kompleks atau tanpa harapan.

Mungkin Anda sudah melangkah terlalu jauh dengan suatu hubungan atau memperhatikan hal-hal yang tidak membawa kebaikan bagi hidup Anda.

Kaki dan emosi

Kaki kita memungkinkan kita untuk bergerak maju, tetapi juga memberi kita stabilitas. Selain itu, mereka memberi kami keamanan. Oleh karena itu, masalah kaki menandakan bahwa Anda mungkin merasa tidak aman, bahwa Anda tidak tahu rute mana yang harus diambil atau bagaimana memikirkan masa depan dan proyek Anda.

Tahukah Anda bahwa alergi adalah tanda mengalami ketakutan tingkat tinggi, dan bahwa tekanan darah tinggi disebabkan terlalu lama waspada? Tahukah Anda juga bahwa ISK adalah hasil dari perasaan negatif tentang hubungan pribadi kita?

Tips cara menyalurkan emosi dan mencegah penyakit

Mungkin Anda berpikir bahwa hanya emosi negatif yang bisa membuat kita sakit, tetapi tidak sepenuhnya demikian. Misalnya, terlalu banyak kegembiraan dapat menyebabkan hipereksitasi yang dapat membahayakan jantung.

Beberapa anjuran yang membantu menyalurkan emosi dan menghindari penyakit adalah:

Bebaskan diri Anda dari emosi yang tidak proporsional

Cara yang baik untuk memulai adalah mengidentifikasi emosi Anda yang paling sering dan berlebihan. Apakah itu positif atau negatif, emosi yang terpendam dapat menimbulkan konsekuensi yang berbahaya.

Misalnya, kepahitan dan kebencian adalah emosi yang tidak sehat. Bagaimana kita melepaskan diri dari mereka? Melalui pengampunan.

Ini adalah teknik yang sangat berani, karena memungkinkan Anda menyingkirkan apa yang menyiksa Anda. Ini juga membantu membiarkan Anda meninggalkan beban berat yang telah Anda pikul.

Jauhkan diri Anda dari situasi pemicu

Setelah Anda menemukan emosi mana yang menyakiti Anda dan Anda bekerja keras untuk menghilangkannya dari hidup Anda, langkah selanjutnya adalah menghindari kekambuhan.

Jika, misalnya, Anda menyadari bahwa kurangnya toleransi adalah masalah besar bagi Anda, jangan tertarik pada situasi yang membuat Anda tidak toleran.

Sampai Anda yakin bahwa Anda telah melenyapkan akar dari perasaan tersebut, singkirkan diri Anda dari situasi pemicu.

Bertemu dengan anggota keluarga dan teman

Menghabiskan waktu bersama orang yang kita cintai adalah obat yang ampuh untuk kesedihan jiwa. Mungkin inilah saatnya untuk memberi tahu mereka segalanya tentang apa yang Anda rasakan, dan yang Anda simpan sendiri selama ini.

Tidak masalah jika Anda percaya bahwa yang terbaik adalah tidak menodai kenangan lama; memaafkan dan menyembuhkan itu baik untuk Anda dan orang lain di sekitar Anda.

Berhubungan dengan alam

Berjalan-jalan di sekitar taman, pergi berlibur ke gunung, berlatih yoga atau meditasi di pantai, berenang di sungai, dan berolahraga di luar adalah aktivitas luar biasa yang memungkinkan Anda melepaskan emosi terpendam yang negatif dan tidak sehat.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Emosi yang terpendam Dapat Memiliki Konsekuensi Fisik. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar