Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Bisakah Saya Mewarnai Rambut Saya Saat Hamil? Bagaimana Melakukannya?

Semua yang perlu kamu ketahui tentang keamanan bayi kamu sebelum mewarnai rambut kamu.
bisakah-saya-mewarnai-rambut-saya-saat-hamil
Foto: Shutterstock

Jika pertanyaannya, 'Bolehkah saya mewarnai rambut saat hamil?' mengganggumu, kamu tidak sendirian. Pertanyaan seperti ini sering menyusahkan ibu hamil. Namun, kamu tidak perlu khawatir lagi. Pada artikel ini, kami menjawab semua pertanyaan tentang mewarnai rambut kamu saat hamil dan masalah terkait.

Mewarnai rambut memang menyenangkan, dan itu meningkatkan kepercayaan banyak orang. Tapi, karena pewarna komersial mengandung bahan kimia berbahaya, lebih baik mengetahui efeknya terhadap kesehatan sebelum menggunakannya. Sebagai gantinya, kamu bisa menggunakan warna natural karena aman digunakan. Lanjutkan membaca untuk mengetahui lebih banyak.

Bisakah Saya Mewarnai Rambut Saat Hamil?

Organisasi Layanan Informasi Teratologi/ The Organization of Teratology Information Services (OTIS) adalah sumber informasi paling tepercaya tentang risiko paparan zat apa pun selama kehamilan.

Menurut OTIS, mewarnai rambut selama kehamilan aman karena dua alasan:

  1. Sedikit atau tidak ada pewarna rambut yang diserap oleh kulit kepala dan masuk ke aliran darah, apalagi sampai mencapai janin.
  2. Hewan bunting yang terkena pewarna rambut tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan reproduksi.

Namun, sebuah penelitian yang dilakukan di University of North Carolina menemukan bahwa penggunaan pewarna rambut oleh ibu dapat meningkatkan risiko neuroblastoma pada keturunannya. Mengejutkan juga bahwa pewarna rambut temporer meningkatkan risiko perkembangan kanker, dan bukan pewarna rambut permanen.

Studi lain menemukan bahwa paparan ibu terhadap pewarna rambut selama menyusui meningkatkan risiko tumor sel kuman masa kanak-kanak, terutama pada anak perempuan. Namun, sebuah penelitian kontradiktif menunjukkan tidak adanya hubungan antara penggunaan warna rambut ibu selama kehamilan dan perkembangan tumor masa kanak-kanak.

Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian dengan ukuran sampel yang lebih besar dan kategorisasi yang lebih besar dari berbagai kondisi ibu selama kehamilan.

Yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter kandungan kamu sebelum mewarnai rambut kamu. Juga, pertimbangkan poin-poin ini sebelum kamu mewarnai rambut selama kehamilan.

  • Konsultasikan dengan dokter kulit untuk mengetahui apakah ada pewarna rambut yang aman untuk kehamilan.
  • Bicaralah dengan ginekolog kamu untuk mengetahui apakah kamu harus menunggu beberapa minggu sebelum mengecat rambut kamu.
  • Periksa label untuk melihat bahan kimia apa yang terkandung dalam pewarna rambut. Jika kamu tidak yakin mana yang harus dihindari dan mana yang aman, baca bagian selanjutnya.

Berikut adalah daftar bahan kimia beracun dalam pewarna rambut yang harus kamu hindari.

Apa Bahan Kimia Dalam Pewarna Rambut?

  • Amonia - Ini adalah iritasi pernapasan dan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon.
  • P-phenylenediamine – Ini menyebabkan toksisitas hati, cacat lahir, dan mengiritasi kulit.
  • Coal Tar – Bersifat karsinogenik (menyebabkan kanker) dan dapat menyebabkan cedera mata.
  • Toluene – Neurotoxin ini dapat mengakhiri kehamilan dan menyebabkan cacat lahir atau reaksi alergi.
  • Resorcinol – Ini adalah racun saraf dan menyebabkan ketidakseimbangan hormon.
  • Bahan Kimia Lainnya – Peroksida, methylisothiazolinone, DMDM ​​hydantoin, dan wewangian.

Hindari pewarna rambut yang mengandung bahan kimia beracun tersebut. Sebagai gantinya, gunakan pewarna rambut yang dibuat dengan bahan alami dan teruji logam berat.

Ada beberapa pilihan pewarnaan rambut alami yang bisa kamu coba di rumah tanpa khawatir! Kamu akan menemukan warna rambut alami untuk kehamilan di dapur kamu atau di toko kelontong. Juga, hasil warna mereka sangat menakjubkan. Mari kita lihat apa saja di bagian berikut.

Bagaimana Cara Mewarnai Rambut Kamu Secara Alami Selama Kehamilan?
bisakah-saya-mewarnai-rambut-saya-saat-hamil
Shutterstock

Henna : Pewarna alami ini dibuat dengan cara menumbuk daun tanaman henna. Bubuk Henna mudah tersedia di toko India atau Timur Tengah mana pun. Campur bubuk henna dengan rebusan teh dan jus lemon (tambahkan sedikit minyak kelapa jika rambut kamu kering). Oleskan ke rambut kamu dan bilas setelah 60 menit. Bahan ini memberikan warna merah-oranye atau kemerahan yang indah pada rambut kamu.

Jus Bit : Jus bit memberi warna merah halus pada rambut kamu yang menjadi hidup saat kamu melangkah ke bawah sinar matahari. Beetroot memiliki sifat antioksidan, yang membantu mencegah rambut beruban prematur. Jika kamu menginginkan warna yang lebih jingga, cobalah jus wortel. Kamu juga dapat menyesuaikan pewarna rambut dengan mencampurkan kedua jus. Oleskan pewarna nabati murni ini ke rambut kamu dan bersihkan dengan sampo yang aman untuk kehamilan setelah 60 menit.

Teh : Rebusan teh pekat dapat membantu menggelapkan rambut dan menutupi uban. Teh hitam terbukti memiliki senyawa yang hampir sama dengan henna. Di sisi lain, teh kamomil memiliki efek memutihkan dan dapat mencerahkan rambut jika kamu duduk di bawah sinar matahari setelah mengoleskannya.

Kopi : Jika kamu ingin menggelapkan surai kamu atau menambahkan kedalaman dan dimensi padanya, kopi adalah cara yang tepat. Campuran secangkir kopi espresso yang kuat, kondisioner tanpa bilas, dan bubuk kopi bekerja sangat baik dalam menambahkan warna gelap pada rambut kamu. Cuci bersih setelah 60 menit.

Jus Lemon : Beberapa highlight di seluruh rambut kamu bisa sangat membantu dalam mengubah rambut kamu. Cara termudah untuk melakukannya secara alami adalah dengan jus lemon. Jus lemon digunakan sebagai pencerah, terutama untuk mendapatkan warna pirang. Oleskan jus lemon segar pada bagian tipis rambut dan biarkan selama beberapa jam untuk mencerahkan rambut dan membuat highlight.

Lakukan tindakan pencegahan berikut sebelum menggunakan pewarna atau pewarnaan rambut alami di rumah menggunakan bahan-bahan alami.

Tindakan Pencegahan Untuk Mewarnai Rambut kamu Selama Kehamilan
bisakah-saya-mewarnai-rambut-saya-saat-hamil
Foto: Shutterstock

Periksa label pewarna rambut untuk mengetahui apakah mengandung bahan kimia berbahaya.
  • Kenakan sarung tangan sebelum mewarnai rambut kamu.
  • Oleskan Vaseline atau minyak zaitun pada tangan, leher, dan dahi kamu untuk mencegah noda pewarna rambut pada kulit kamu.
  • Oleskan warna rambut di ruang terbuka.
  • Bilas rambut kamu secara menyeluruh dengan sampo yang aman untuk warna dan ikuti dengan kondisioner.
  • Pertimbangkan untuk menggunakan pewarna rambut yang aman untuk kehamilan yang terbuat dari bahan organik.

Tips Mewarnai Rambut Untuk Ibu Hamil

Menjadi hamil tidak menutup kemungkinan memiliki rambut indah. Namun, akan lebih baik untuk lebih berhati-hati saat mewarnai atau mewarnai rambut kamu saat hamil. Berikut adalah 5 tips untuk mendapatkan warna rambut yang kamu inginkan tanpa membahayakan janin kamu.
  • Tunggu sampai Anda berada di trimester kedua
  • Memilih layanan yang paling aman
  • Gunakan warna lembut
  • Oleskan pewarna rambut, biarkan kering selama sesingkat mungkin
  • Jika memungkinkan, uji pada untai tunggal terlebih dahulu

Studi telah menghasilkan hasil yang kontras tentang efek pewarna sementara dan permanen selama kehamilan. Oleh karena itu, selalu lebih baik berkonsultasi dengan dokter kandungan jika kamu bertanya-tanya apakah kamu boleh mewarnai rambut saat hamil. Selalu gunakan pewarna yang bebas dari bahan kimia beracun seperti resorsinol, toluena, dan amonia. Bahan kimia ini dapat memengaruhi kehamilan kamu dan menyebabkan cacat lahir. Sebagai gantinya, gunakan bahan-bahan alami seperti inai, teh, jus bit, atau jus lemon. Kamu juga dapat berdiskusi dengan dokter kandungan kamu dan mengetahui warna rambut aman kehamilan terbaik yang dapat kamu gunakan.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Bisakah Saya Mewarnai Rambut Saya Saat Hamil? Bagaimana Melakukannya?. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar