Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Bagaimana Berhenti Mengambil Tanggung Jawab atas Masalah Orang Lain

Terlepas dari keausan yang terlibat, beberapa orang tidak dapat menghindari tanggung jawab atas masalah orang lain. Pada artikel ini, kami mengeksplorasi apa yang ada di baliknya.
bagaimana-berhenti-mengambil-tanggung-jawab-masalah-orang-lain
Foto: freepik.com/author/user21473825

Pernahkah Anda bertanya pada diri sendiri mengapa Anda bertanggung jawab atas masalah orang lain? Jika Anda merasa bahwa Anda terlalu terlibat dalam apa yang terjadi pada orang lain tetapi terlalu sedikit dalam kekhawatiran Anda sendiri, Anda mungkin menderita kompleks penyelamat.

Kami memberi tahu Anda terdiri dari apa kondisi ini dan alasan lain apa yang tersembunyi di balik kecenderungan atau kebutuhan bawah sadar untuk selalu membantu orang lain (sampai menjadi sangat bertanggung jawab).

Penyebab utama mengambil tanggung jawab atas masalah orang lain

Mungkin Anda bertanggung jawab atas masalah orang lain karena rasa empati yang berlebihan, atau karena sulit bagi Anda untuk mengatakan tidak, karena sikap suka menolong Anda. Namun, mungkin juga ada hal lain di balik pertolongan yang berlebihan, terutama jika itu membuat Anda merasa tidak nyaman.

Di luar apa yang telah kami sebutkan, ada kemungkinan penyebab lain yang dapat menjelaskan mengapa Anda bertanggung jawab atas masalah orang lain padahal, pada kenyataannya, itu bukan tempat Anda untuk melakukannya.
bagaimana-berhenti-mengambil-tanggung-jawab-masalah-orang-lain
Foto: Freepik

1. Kompleks penyelamat dan kurangnya kepercayaan pada orang lain

Kompleks penyelamat digunakan untuk merujuk pada individu yang cenderung bertanggung jawab atas masalah orang lain. Mereka menempatkan diri mereka dalam posisi ayah atau ibu dengan rekan-rekan mereka, apakah mereka pasangan, teman, atau kolega.

Namun, sikap ini seringkali menyembunyikan kurangnya kepercayaan pada kemampuan orang lain untuk menghadapi dan memecahkan masalah mereka sendiri. Mereka seringkali adalah tipe orang yang menganggap bahwa hanya mereka yang memiliki kapasitas, sumber daya, atau alat untuk mengatasi masalah orang lain.

Mungkin juga ada dasar traumatis dalam asal mula sindrom ini. Misalnya, jika orang tua mereka tidak bertanggung jawab atas mereka di masa kanak-kanak, atau jika mereka harus 'bertanggung jawab' atas orang tua mereka sejak usia sangat muda. Bisa jadi karena situasi kelalaian, atau jika orang tua atau kerabat lainnya sakit.
bagaimana-berhenti-mengambil-tanggung-jawab-masalah-orang-lain
Foto: Shutterstock

2. Keterikatan yang tidak aman di masa kecil

Jenis keterikatan yang dibangun pada masa kanak-kanak juga memengaruhi munculnya sindrom ini. Jika Anda mengembangkan keterikatan yang tidak aman dengan tokoh utama Anda, yang secara langsung memengaruhi cara Anda berhubungan dengan orang lain saat dewasa, Anda bisa mengembangkan kompleks penyelamat.

Jika ini masalahnya, Anda mungkin merasa bahwa, karena mereka tidak ada di sisi Anda saat Anda membutuhkannya, sekarang adalah tempat Anda untuk mengimbangi fakta itu dan menjaga orang lain. Tentu saja, ini adalah perasaan yang tidak disadari.

3. Ketergantungan

Seperti yang kami katakan sebelumnya, cara Anda menjalin ikatan sebagai orang dewasa menunjukkan banyak hal tentang bagaimana Anda membangun keterikatan dengan orang tua sebagai seorang anak. Faktanya, ini terkait dengan apakah mereka memenuhi kebutuhan fisik dan emosional Anda atau tidak.

Keterikatan yang tidak aman muncul ketika keterikatan masa kecil buruk, baik karena orang tua memberikan pesan yang bertentangan atau tidak memenuhi kebutuhan anak mereka. Mungkin mereka tersedia di beberapa waktu tetapi tidak di waktu lain. Itu menyebabkan anak-anak mereka membangun hubungan ketergantungan dengan orang lain.

Dalam dinamika ketergantungan ini, 'kebutuhan' untuk bertanggung jawab atas masalah orang lain juga dapat tercipta. Seolah-olah mereka membutuhkan orang lain untuk membutuhkan mereka agar merasa terpenuhi dan puas. Akibatnya, mereka merasa bahwa jika mereka bertanggung jawab atas masalah orang lain, orang-orang itu akhirnya akan bergantung pada mereka karena mereka selalu menyelesaikan masalah mereka untuk mereka.

4. Ketidakmampuan untuk menetapkan batasan

Kurangnya ketegasan juga bisa menjelaskan fakta mengambil tanggung jawab berlebihan atas masalah orang lain. Memang, mereka yang tidak tahu bagaimana mengatakan tidak atau menetapkan batasan dan dimanfaatkan oleh orang lain akhirnya menganggap masalah orang lain sebagai masalah mereka sendiri.

5. Cara menghindari masalah mereka sendiri

Di sisi lain, mereka yang bertanggung jawab atas masalah orang lain tidak berurusan dengan masalah mereka sendiri. Waktu yang mereka dedikasikan untuk orang lain mengurangi waktu yang seharusnya mereka habiskan untuk diri mereka sendiri dan kehidupan mereka sendiri.

Oleh karena itu, mewujudkan kecenderungan untuk menganggap masalah orang lain bisa menjadi cara secara sadar atau tidak sadar untuk tidak menghadapi masalah mereka sendiri.

Bagaimana berhenti mengambil tanggung jawab atas masalah orang lain
bagaimana-berhenti-mengambil-tanggung-jawab-masalah-orang-lain
Foto: Shutterstock

Mengkhawatirkan orang lain dan mencoba membantu adalah satu hal. Sangatlah berbeda untuk terlalu bertanggung jawab atas masalah orang lain sampai-sampai Anda membebani diri sendiri.

Jika Anda menyadari bahwa Anda bertanggung jawab atas masalah orang lain, itu membuat Anda merasa tidak nyaman, dan Anda ingin mulai melakukan perubahan, kabar baiknya adalah Anda telah memulai dengan menyadari faktanya. Setelah Anda mengidentifikasi perilaku semacam ini, cobalah untuk:

  • Renungkan penyebabnya. Mengapa Anda melakukannya? Penyebab yang dijelaskan dapat membantu Anda lebih memahami situasi Anda.
  • Identifikasi faktor apa yang mempertahankan situasi ini. Apakah itu ketergantungan emosional? Rendah diri? Kebutuhan untuk merasa berguna?
  • Tuliskan masalah Anda di selembar kertas, dalam satu kolom. Di sebelahnya, tuliskan masalah orang lain di sekitar Anda. Mulailah membedakan antara masalah Anda dengan masalah mereka.
  • Tingkatkan ketegasan Anda untuk belajar menetapkan batasan dan mulai mengatakan tidak.
  • Berusahalah untuk memperkuat harga diri Anda melalui tindakan lain yang hanya bergantung pada Anda dan yang hanya terkait dengan Anda.
  • Mulailah dengan perubahan kecil. Mulailah dengan melepaskan tanggung jawab hanya untuk salah satu dari masalah ini. Lepaskan kendali dan lihat bagaimana perasaan Anda.
  • Mintalah bantuan profesional jika Anda merasa membutuhkannya.

Nih buat jajan

Anda sudah membaca: Bagaimana Berhenti Mengambil Tanggung Jawab atas Masalah Orang Lain. Share informasi ini dengan klik pada icon sosial media di bawah ini dan kasih jajan juga jika berkenan dengan klik tombol di atas. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Posting Komentar

0 Komentar