Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Kelupaan: Mengapa Itu Terjadi?

Mengapa kita lupa? Faktor-faktor seperti emosi dan perhatian merupakan hal mendasar dalam perkembangan proses ini.
kelupaan-mengapa-itu-terjadi

Pada suatu waktu, Anda mungkin pernah memasuki sebuah ruangan dan bertanya-tanya apa yang Anda lakukan di sana. Ini terkait dengan fenomena yang terjadi di otak Anda. Sebagai aturan, ini membantu, tetapi ini tidak berarti bahwa itu kadang-kadang tidak mempermainkan Anda. Itu namanya lupa.

Sangat penting untuk memahami bagaimana perhatian Anda bekerja, dan bagaimana menggabungkan fungsinya dengan memori sehingga Anda mungkin cukup mengingat satu informasi namun melupakan yang lain. Memang, wajar untuk bertanya-tanya mengapa Anda terkadang lupa data penting.

Bagaimana cara kerja memori?

Memori adalah kemampuan untuk mempertahankan, melestarikan, dan mengambil informasi. Ini sangat penting karena sebagian besar identitas Anda berada di dalamnya. Selain itu, ia berkolaborasi dalam konfigurasi cara Anda bertindak dan memproses informasi. Padahal, pengalaman biasanya menjadi panduan utama Anda saat mengambil keputusan.

Melalui memori, Anda memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk memahami dunia tempat Anda tinggal, memberi Anda kemampuan untuk mengumpulkan informasi baru dan mengaturnya. Dengan demikian, Anda dapat memberikan makna dan mengambilnya kembali bila diperlukan. Memori berfokus pada tiga proses mendasar.

  • Pengkodean. Stimulus diubah menjadi representasi mental.
  • Penyimpanan. Data disimpan sehingga dapat digunakan nanti.
  • Pemulihan. Cara di mana informasi yang disimpan diakses. Proses ini dapat terjadi baik secara sukarela maupun spontan.

Ada beberapa klasifikasi dalam hal memori. Kita akan fokus pada klasifikasi yang menggunakan temporalitas sebagai kriteria. Jadi, kita berbicara tentang memori sensorik atau langsung. Ini mencatat informasi yang secara singkat berasal dari lingkungan.

Kedua, ada memori jangka pendek. Fungsinya untuk menganalisis dan mengatur informasi. Itu juga bertanggung jawab untuk menghubungkannya dengan pengalaman Anda. Namun, kapasitasnya terbatas sehingga dikaitkan juga dengan kelupaan.

Terakhir, ada memori jangka panjang. Ini berisi semua pengetahuan dan pengalaman yang Anda miliki sepanjang hidup Anda. Kapasitasnya tidak terbatas dan diatur untuk akses mudah.

Faktor-faktor yang berhubungan dengan kelupaan

Seperti yang Anda ketahui, lupa mewakili ketidakmampuan untuk secara sukarela mengingat informasi yang diperlukan dalam konteks tertentu. Ini menyiratkan masalah dalam pengembangan beberapa kegiatan. Itu karena Anda sering bergantung pada informasi ini. Misalnya, dalam ujian.

Saat ini, dianggap ada banyak faktor yang terkait dengan kelupaan. Di antara yang utama adalah:

  • Gangguan. Ini terjadi ketika ada persaingan antara pengalaman yang Anda jalani. Ada dua jenis gangguan. Yang pertama berlaku surut. Dalam jenis ini, pembelajaran baru memengaruhi ingatan Anda akan informasi yang telah Anda pelajari sebelumnya. Yang kedua adalah interferensi proaktif. Di sini, informasi yang telah Anda pelajari mempersulit Anda untuk mempelajari informasi baru.
  • Kurangnya Pemrosesan atau Pemulihan. Dalam hal ini, dua situasi dapat terjadi. Salah satunya terjadi ketika Anda awalnya tidak memproses informasi dengan benar, sehingga proses penyimpanan terpengaruh. Juga, jika Anda belum memulihkan informasi dalam beberapa saat, Anda mungkin melupakan semua atau sebagiannya. Ini dikenal sebagai kurva melupakan.
  • Konteks yang tidak sesuai. Informasi terkadang lebih sulit untuk diingat jika Anda mempelajarinya di lingkungan yang berbeda. Sebagai aturan, informasi lebih mudah diingat jika upaya pengambilan Anda terjadi dalam konteks yang sama di mana Anda menyimpannya. Misalnya, Anda membuat daftar belanjaan sebelum meninggalkan rumah, tetapi Anda meninggalkan sesuatu. Anda tiba di toko dan merasa ada sesuatu yang hilang, sesuatu yang hanya Anda ingat ketika Anda kembali ke rumah karena di situlah Anda berada ketika Anda memasukkannya ke dalam daftar mental Anda.

Asosiasi dan kelupaan

Kualitas dan kuantitas informasi yang mungkin Anda lupakan sangat bergantung pada bagaimana Anda mempelajarinya. Jika Anda mempelajarinya secara dangkal, jejak yang ditinggalkannya akan jauh lebih rapuh.

Sebaliknya, ketika Anda menghafal pengetahuan baru dengan membangun asosiasi dengan apa yang sudah Anda ketahui, lebih sulit untuk melupakannya.

Perhatian: proses mendasar untuk menghindari lupa

Anda memiliki kemampuan untuk mengontrol perhatian Anda. Di satu sisi, Anda dapat membebaskannya sehingga lingkungan mengarahkannya atau Anda dapat menempatkan diri Anda dalam kendali dan mengarahkan fokus konsentrasi Anda ke tempat yang Anda inginkan.

Karena itu, ketika Anda ingin menghafal sesuatu, Anda memusatkan semua perhatian Anda padanya. Memang, secara tidak sadar, Anda tahu bahwa inilah yang membantu. Sebenarnya, Anda bisa sangat kesal ketika seseorang atau sesuatu mencoba mengalihkan perhatian Anda.

Ini mendasar, karena perhatian, yang dipahami sebagai konsentrasi, sangat penting untuk pengkodean kualitas. Atau, untuk menghasilkan jejak yang kuat terkait dengan memori.

Menunda proses melupakan

Ada beberapa proses yang dapat Anda lakukan untuk memperkuat ingatan Anda dan dengan demikian mengurangi kelupaan Anda. Salah satu strateginya adalah meningkatkan perhatian/konsentrasi Anda pada saat asimilasi. Cara lainnya adalah memisahkan yang relevan dari informasi yang tidak relevan atau membaginya menjadi beberapa lapisan sehingga ingatan tentang apa yang penting memicu pemulihan detail Anda.

Mengulangi dan memahami informasi adalah strategi lain yang dapat Anda gunakan untuk menghindari lupa. Dalam hal ini, memperhatikan dan mengatur informasi dengan benar membantu Anda mempelajarinya. Anda juga dapat menggunakan alat untuk membuat informasi lebih jelas. Misalnya, jika Anda perlu mempelajari nama-nama konsep tertentu, Anda dapat membuat akronim dan membentuk sebuah kata.

Di sisi lain, memahami informasi yang ingin Anda pelajari akan membantu membuat proses encoding dan penyimpanan lebih cepat dan efektif. Juga, ketika terhubung dengan informasi yang telah Anda pelajari, itu akan sangat membantu Anda untuk mengingatnya.

Kesimpulan

Proses melupakan informasi adalah hal yang alami dan vital untuk berfungsinya memori dengan baik. Seringkali, Anda mengingat apa yang dianggap penting dan berguna oleh otak Anda saat melakukan aktivitas tertentu. Meski begitu, penting untuk diingat bahwa motivasi, emosi, dan perhatian adalah aspek mendasar dari proses ini.

Oleh karena itu, jika Anda ingin mengurangi kelupaan Anda, Anda harus memilih informasi yang benar-benar relevan. Demikian pula, mengasosiasikan informasi dengan informasi yang telah Anda pelajari akan membantu Anda menyimpannya dengan lebih baik, sehingga memudahkan pengambilan memori Anda.

Posting Komentar

0 Komentar