Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Anak Tidak Bisa Berhenti Bermain Game Online

Pola saraf yang ditunjukkan pada pecandu video game menunjukkan bahwa ada ketidakseimbangan di bagian otak yang mengontrol sistem penghargaan. Ini mirip dengan gangguan adiktif lainnya.
anak-tidak-bisa-berhenti-bermain-video-game

Lebih umum dari sebelumnya untuk mendengar orang tua yang berkata, "Anak saya tidak bisa berhenti bermain video game atau game online." Ini adalah seruan yang semakin putus asa dari orang tua yang mengalami kesulitan membuat anak-anak mereka melepaskan barang elektronik mereka dan menjalani kehidupan yang lebih sehat dan lebih kekinian.

Jumlah anak-anak dan remaja yang kecanduan video game juga meningkat. Mengambil tindakan sebelum situasi menjadi tidak terkendali.

Apakah Video Game Aman untuk Anak-Anak?

Roblox, platform video game populer untuk anak-anak dan remaja, telah mengalami beberapa insiden yang mengganggu karena pengguna tertentu meretas sistem. Sayangnya, salah satu contohnya adalah pemerkosaan karakter avatar ketika seorang gadis berusia 7 tahun bermain game oleh dua pengguna lain.

Ibu gadis itu, Amber Petersen, mengatakan kepada Facebook bahwa suatu pagi dia melihat putrinya bermain di tabletnya dengan ekspresi terkejut. Saat dia mendekat, dia melihat dua avatar lain memperkosa karakter wanita putrinya. Meski merasa jijik, ia berhasil melakukan screenshot kejadian tersebut untuk segera mengajukan pengaduan.

Roblox memungkinkan pengguna untuk membuat avatar, dunia virtual, dan game mereka sendiri. Selain itu, ia menjamin bahwa ia memiliki filter ketat yang melindungi banyak anak yang memainkan game ini di seluruh dunia. Namun, pembuat game tersebut mengakui bahwa dalam kasus ini, para pelaku dapat membobol sistem keamanan.

Platform, yang memiliki lebih dari 40 juta game online, menjadi favorit lebih dari 60 juta anak-anak dan remaja di seluruh dunia. Meskipun platform ini diakui keamanannya, kisah ini membawa pelajaran penting: Game internet tidak pernah bisa dijamin 100% aman.

Efek Video Game pada Anak

American Academy of Pediatrics bahwa anak-anak tidak boleh bermain video game lebih dari dua jam per hari.

Yang terpenting, waktu yang didedikasikan untuk video game tidak boleh menghabiskan waktu yang digunakan untuk aktivitas fisik, istirahat, atau tidur.

Namun, masalahnya adalah ketika mereka tidak dapat mengendalikan keinginan mereka untuk bermain video game, dan itu menjadi lebih dari kecanduan daripada hobi atau aktivitas.

Pola saraf yang ditunjukkan pada pecandu video game menunjukkan bahwa ada ketidakseimbangan di bagian otak yang mengontrol sistem penghargaan. Ini mirip dengan gangguan adiktif lainnya.

Selain itu, dalam kasus di mana ada paparan terus-menerus terhadap konten kekerasan dari video game tertentu, desensitisasi terjadi. Proses ini mempengaruhi daerah otak yang terkait dengan kontrol emosi, perhatian, dan konsentrasi.

Tanggung jawab orang tua

Kenyataannya, anak-anak abad 21 dikelilingi oleh teknologi.

Namun, ini tidak berarti bahwa kita tidak memiliki kendali atas penggunaan teknologi mereka. Kita dapat mengontrol pada usia berapa anak-anak kita memiliki akses ke perangkat elektronik tertentu. Kami juga dapat mengontrol sebagian besar konten apa yang mereka lihat dan berapa jam yang mereka habiskan di depan layar.

Jika sejak usia muda mereka menggunakan smartphone atau tablet setiap hari, lalu bagaimana kita bisa terkejut jika mereka mengembangkan kecanduan?

Saat mereka tumbuh dewasa, jam harian yang dihabiskan di depan layar hanya meningkat. Seringkali, kami juga tidak tahu game mana yang mereka mainkan atau situs web mana yang mereka kunjungi. Hal ini dapat menimbulkan kekhawatiran bagi banyak orang tua, dan masuk akal jika anak-anak ini tidak ingin membatasi waktu mereka di depan layar.

Orang tua bertanggung jawab untuk mencegah anak-anak mereka mengembangkan kecanduan yang tidak sehat terhadap video game dan segala jenis teknologi pada umumnya. Bagaimanapun, kecanduan video game dapat memengaruhi kehidupan anak Anda.

Sejak mereka memiliki perangkat pertama, penting untuk menetapkan aturan yang jelas dan tegas. Aturan-aturan ini harus mencakup aspek-aspek seperti berapa lama teknologi harus digunakan, teknologi apa yang dapat digunakan, dan jenis konten apa yang diizinkan.

Namun, bukan hanya tentang menetapkan aturan dan mengawasi anak Anda, Anda juga harus memberi contoh yang baik. Misalnya, jika setiap kali anak Anda perlu memberi tahu Anda sesuatu atau ingin bermain dengan Anda dan dia menemukan Anda asyik dengan ponsel atau tablet Anda, ini bukan contoh yang baik.

Aturan apa pun yang Anda tetapkan tidak akan memiliki efek yang diinginkan jika Anda tidak memberikan contoh yang baik.

Tanda-Tanda Peringatan Kecanduan

Ketika anak Anda tidak ingin berhenti bermain video game, Anda mungkin memperhatikan satu atau lebih dari tanda-tanda berikut. Jika Anda merasa anak Anda menderita kecanduan video game atau bahwa kebiasaan video gamenya dapat menyebabkan kecanduan, inilah saatnya untuk mengambil tindakan sebelum situasi menjadi tidak terkendali dan mungkin memengaruhi stabilitas anak Anda.

  • Anak Anda menunjukkan perhatian yang tidak biasa atau pentingnya video game saat dia tidak bermain. Dia hanya berbicara tentang permainan.
  • Ketika anak Anda tidak bermain, dia mengalami perubahan suasana hati, putus asa, menunjukkan agresi, sedih, atau defensif.
  • Anak Anda mendedikasikan lebih banyak waktu untuk bermain video game.
  • Anak Anda kehilangan minat untuk bermain dengan anak lain, hobinya, atau bersosialisasi dengan teman. Ia menjadi terisolasi dari interaksi sosial.
  • Ketika Anda mencoba untuk menghentikan atau mengurangi waktu yang dihabiskan anak Anda untuk bermain video game, Anda tidak berhasil.
  • Anak Anda tidak menyadari atau berbohong tentang jumlah waktu yang dihabiskan untuk bermain.
  • Anak Anda tidak tidur atau makan atau menjadi tidak higienis untuk menghabiskan lebih banyak waktu bermain.
  • Ada peningkatan nilai buruk dan ketidaktertarikan dalam belajar. Bermain beberapa menit sebelum belajar berubah menjadi berjam-jam bermain tanpa henti.
  • Alih-alih menghadapi sesuatu yang sulit, anak Anda mencurahkan seluruh energinya ke dalam video game. Dia tidak ingin berbicara, berdebat atau menghadapi masalah. Video game menjadi pelarian dari kenyataan.

Apa yang Harus Saya Lakukan jika Anak Saya Tidak Dapat Berhenti Bermain Video Game?

Ketika anak Anda tidak ingin berhenti bermain video game, Anda perlu mengambil tindakan yang tepat.

Namun, perlu diingat bahwa argumen atau pembatasan tidak selalu lebih efektif daripada kompromi atau kesepakatan bersama. Negosiasi adalah cara terbaik untuk menetapkan batasan dan aturan yang jelas. Selain itu, selalu ingat untuk menegaskan kembali aturan dan batasan ini dengan cinta.

Berikut adalah beberapa metode untuk membantu anak Anda membatasi waktu bermain video game:

  1. Lepaskan perangkat atau komputer dari kamar anak Anda. Letakkan di area umum yang dapat Anda pantau dengan mudah.
  2. Pastikan bahwa waktu bermain video game datang hanya setelah menyelesaikan pekerjaan rumah dan pekerjaan rumah tangga lainnya.
  3. Sepakati jumlah waktu per hari yang akan dihabiskan anak Anda untuk bermain video game. Anda dapat memilih untuk memulai dengan periode yang lebih longgar yang dapat Anda kurangi secara bertahap seiring berjalannya waktu.
  4. Beri tahu anak Anda kapan dia punya waktu 15 menit, sisa 10 menit, dan sisa 5 menit. Ini akan memastikan bahwa anak Anda tidak terkejut ketika waktunya habis.
  5. Ajari anak Anda cara menyimpan permainan Setelah menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk melewati bagian tertentu, mungkin sulit bagi anak Anda untuk meninggalkan permainan, jadi menabung di setiap titik akhir sangat penting.
  6. Batasi permainan yang dimainkan anak Anda. Pantau peringkat berdasarkan usia dan kekerasan.
  7. Dorong anak Anda untuk mengambil bagian dalam kegiatan lain. Ini termasuk bermain olahraga, mengambil bagian dalam kegiatan sosial atau klub, melakukan karya seni, dll.
  8. Mulai aktivitas keluarga. Bagikan waktu dengan anak-anak Anda. Anda bisa bermain board game, pergi ke taman, atau bahkan bermain video game bersama. Waktu keluarga yang dihabiskan bersama itu penting.
  9. Nyatakan dengan jelas dan tegas konsekuensi dari kegagalan mematuhi batasan atau aturan apa pun. Misalnya, hukuman bisa berupa satu jam lebih sedikit bermain video game atau sehari tanpa bermain video game sama sekali. Ingatlah untuk bersikap tegas dengan konsekuensi ini.

Refleksi Akhir

Jika- setelah menyetujui dan menetapkan batasan situasinya tidak membaik, anak Anda mungkin mengalami kecanduan video game. Pilihan terbaik dalam hal ini adalah menemui spesialis untuk mendapatkan bantuan.

Ada efek samping serius pada kecanduan video game baik dalam jangka panjang maupun jangka pendek. Hal ini dapat mempengaruhi kesehatan fisik, emosional dan mental seseorang. Sebagai orang tua, kita harus membantu anak-anak kita mengatasi masalah ini. Keselamatan dan kesehatan anak-anak kita sangat tergantung pada pengawasan orang tua yang memadai.

Posting Komentar

0 Komentar