Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

9 Tips untuk Menjernihkan Pikiran Anda dari Pikiran Buruk

Penting untuk menjernihkan pikiran Anda dari pikiran buruk untuk mencegahnya memengaruhi kesehatan dan suasana hati Anda. Pelajari lebih lanjut di sini.
9-tips-untuk-menjernihkan-pikiran-anda

Kita semua memiliki pikiran negatif.

Penyakit orang yang dicintai, kesulitan belajar, hubungan yang buruk di tempat kerja. Spektrum situasi yang dapat menyebabkan pikiran buruk sangat beragam seperti halnya sehari-hari. Memiliki pikiran negatif yang berasal dari situasi ini tidak membuat kita menjadi orang yang lebih baik atau lebih buruk, tetapi itu bisa menjadi hambatan bagi kesejahteraan kita.

Terapkan 9 tips ini untuk menjernihkan pikiran Anda dari pikiran buruk dan mengubah suasana hati Anda. Mari kita lakukan!

1. Identifikasi pikiran yang menyebabkan Anda tidak nyaman

Kita tidak bisa mengerjakan apa yang tidak kita sadari

ya/tidak selalu/tidak pernah

bahwa banyak dari mereka yang bias dan bahwa mereka hanya membuat potongan dari kenyataan yang lebih besar

Dalam psikoterapi, ini dikenal sebagai teknik restrukturisasi kognitif. Anda dapat memulainya dengan tindakan Anda sendiri atau meminta bantuan dari seorang profesional.

2. Lakukan pembersihan mendalam dari pikiran Anda

Renungkan situasi yang menimpa Anda. Berapa banyak sebenarnya realitas dan berapa banyak fantasi dan asumsi?

Pada akhirnya, mungkin Anda berhasil melihat bahwa ada banyak hipotesis dan ketakutan yang merupakan produk imajinasi Anda dan termasuk dalam bidang ketidakpastian. Mereka tidak benar-benar didasarkan pada sesuatu yang benar-benar akan terjadi.

Sebenarnya kita menyadari bahwa itu tidak seserius kelihatannya

3. Belajarlah untuk menetapkan batasan Anda sendiri

Mungkin tidak memiliki solusi di tangan Anda hari ini

Terkadang, hanya masalah menerima bahwa Anda harus berhenti. Mengetahui cara mengalah dan menjauh dari masalah adalah salah satu cara untuk menemukan solusinya.

4. Berlatih teknik relaksasi

Misalnya, Anda bisa mencoba latihan pernapasan. Anda juga dapat melakukan ini dengan peregangan dan relaksasi otot progresif. Semua ini membantu menenangkan pikiran kita.

5. Buatlah hal-hal yang menyenangkan dan menyenangkan terjadi pada Anda di siang hari

Penting bagi Anda untuk melakukan kontak dengan momen-momen menyenangkan setiap hari:

6. Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menambah kepositifan Anda dan tidak menghilangkannya

Telah terjadi pada kita semua bahwa, setelah menghabiskan waktu bersama seseorang, kita merasa seperti kehabisan energi. Banyak orang cenderung hidup dengan cara yang negatif dan tidak sehat, selalu mengeluh dan menjadi bagian dari masalah dan menghindari solusi yang mungkin.

Tapi sikap membuat perbedaan besar dalam kehidupan kita sehari-hari

7. Siapkan daftar kartu atau isyarat visual

untuk membantu Anda menghentikan banjir pikiran

"Akan ada orang di jalan yang dapat menawarkan bantuan," atau "Saya telah keluar dalam banyak kesempatan, dan pada kebanyakan dari mereka, tidak ada hal buruk yang terjadi pada saya."

8. Perkuat pikiran dan pengalaman positif Anda

Jika Anda takut berbicara di depan umum dan Anda berhasil berbicara di depan umum di beberapa titik, akui pencapaian itu pada diri Anda sendiri. Pikirkan tentang hal itu dan emosi positif yang Anda rasakan. Terhubung dengan pengalaman mengatasi rasa takut Anda.

Anda membiasakan koneksi saraf Anda dengan pengalaman yang menyenangkan

9. Beralih ke beberapa kenangan “wildcard”

Kenangan indah dapat bekerja untuk membebaskan pikiran Anda dari pikiran buruk

Terhubung dengan indra Anda di sekitar pengalaman itu dan semua emosi yang muncul. Dengan cara ini, Anda akan berhasil mengalihkan perhatian Anda.

Seiring waktu, penting untuk fokus pada kemungkinan ingatan sehingga mereka tidak kehilangan kekuatannya.

Membersihkan pikiran Anda dari pikiran buruk adalah tentang menjaga kesehatan Anda

Banyak ketidaknyamanan dan banyak penyakit kita berasal dari memberikan begitu banyak kekuatan untuk pikiran buruk : kecemasan, depresi, dan stres adalah beberapa masalah utama, antara lain.

Ini bukan tentang mempromosikan optimisme palsu, tetapi tentang tidak terlalu memikirkan kemalangan kita. Apalagi itu menyiratkan menutup mata dan menyangkal pikiran kita dengan membiarkannya menumpuk dan kemudian meledak.

Itu berarti menghadapinya, dan memberikan ruang untuk pemahaman

Posting Komentar

0 Komentar