Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Inilah Alasan Anak Tidak Boleh Mengkonsumsi Minuman Energi

Minuman energi tidak menghidrasi anak dengan baik dan mempengaruhi sistem saraf dan kardiovaskular mereka. Plus, mereka hanya menawarkan stimulasi sementara.
inilah-alasan-anak-tidak-boleh-mengkonsumsi-minuman-energi
Konsumsi minuman energi telah tumbuh secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir di kalangan anak-anak. Produk-produk ini tidak sehat untuk siapa pun, tetapi pada anak di bawah umur, mereka memiliki konsekuensi yang lebih parah. Sayangnya, diperkirakan sekitar setengah dari konsumen reguler berusia di bawah 18 tahun.

Minuman energi mengandung stimulan. Dengan kandungan termasuk sejumlah besar gula, kafein, dan taurin, penambah kafein itu sendiri.

Zat-zat yang terdapat dalam minuman berenergi dapat membahayakan kesehatan anak dan remaja. Oleh karena itu, dari sudut pandang medis, anak di bawah umur tidak boleh mengonsumsi produk jenis ini.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan alasannya.

Apa itu minuman energi?

Hal pertama yang harus dikatakan adalah bahwa minuman energi tidak sama dengan minuman olahraga atau isotonik. Atlet menggunakan yang terakhir untuk rehydrate dan mengisi gula dan mineral setelah aktivitas fisik yang menuntut.

Minuman energi, di sisi lain, memiliki kandungan zat stimulan yang tinggi. Secara khusus, minuman energi memiliki kafein. Faktanya, setiap botol mengandung antara 27 dan 164 miligram kafein.

Minuman ini juga mengandung senyawa seperti taurin dan guarana, yang meningkatkan efek kafein. Mereka juga telah dikreditkan dengan kemampuan untuk meningkatkan fungsi kognitif atau kinerja atletik. Namun, tidak ada bukti ilmiah yang kuat untuk menguatkan hal ini.

Hal lain adalah bahwa efek stimulan dari produk ini menghasilkan sensasi ini. Bagaimanapun, minuman energi mengandung kafein dan suplemen herbal yang tidak aman yang juga dapat memiliki efek stimulan.

Efek kesehatan yang merugikan dari minuman energi

Minuman ini memiliki efek buruk pada sistem saraf dan sistem kardiovaskular. Secara umum, konsekuensi langsung biasanya adalah pola tidur yang terganggu dan, secara paradoks, peningkatan rasa lelah.

Taurin telah dikaitkan dengan peningkatan denyut jantung dan agitasi. Juga, jika ada gangguan cemas atau manik sebelumnya, gejalanya diperburuk. Di sisi lain, kadar gula yang tinggi dalam minuman energi dapat meningkatkan resistensi insulin.

Mengapa minuman energi tidak dianjurkan untuk anak-anak?

Anak-anak dan remaja adalah individu yang sedang berkembang. Sehingga, efek dari minuman tersebut bisa lebih parah bagi mereka. Secara umum, kelompok usia ini lebih berisiko mengalami efek samping dari konsumsi produk ini dan konsekuensi jangka panjangnya.

Mari kita lihat apa saja.

Efek samping langsung

Efek buruk dari minuman ini lebih sering terjadi pada anak-anak dan remaja. Ini termasuk sakit kepala, jantung berdebar, mual, muntah, diare, masalah tidur, dan kejang.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Australia oleh Telethon Kids Institute, ditetapkan bahwa 55,4% anak-anak yang menjadi konsumen reguler minuman energi memiliki efek samping yang memerlukan perhatian medis.

Masalah perilaku

Studi lain yang diterbitkan dalam Neuroscience Biobehavior melaporkan masalah perilaku pada anak-anak dan remaja yang mengonsumsi minuman energi secara teratur. Secara umum, mereka cenderung hiperaktif dan cenderung terlibat dalam perilaku berisiko.

Plus, mereka juga memiliki lebih banyak masalah dengan regulasi perilaku dan mengembangkan perilaku merusak diri sendiri. Di sisi lain, mereka lebih cenderung mengonsumsi alkohol dan zat psikoaktif sebagai teman atau campuran.

Akhirnya, mereka cenderung makan makanan yang kurang bergizi dan lebih banyak mengalami gangguan mood. Mereka mungkin juga berprestasi kurang baik di sekolah dan memiliki keterampilan sosial yang lebih buruk.

Kesehatan jantung

Penelitian yang diterbitkan oleh American Heart Association (AHA) menunjukkan bahwa konsumsi minuman energi yang sering mengubah aktivitas listrik jantung. Hal ini meningkatkan kemungkinan mengembangkan kelainan yang disebut takikardia ventrikel.

Efek berbahaya dari gula

Minuman ini mengandung kadar gula yang tinggi. Pada prinsipnya, ini memfasilitasi perkembangan kerusakan gigi. Namun, ini bukan efek yang paling berbahaya.

Faktanya, senyawa ini membuat anak lebih rentan terkena diabetes dan obesitas. Diperkirakan saat ini ada sekitar 158 juta anak dan remaja obesitas di dunia.

Keracunan

Tingginya konsumsi minuman berenergi pada anak membuat keracunan kemungkinan terjadi. Konsekuensinya bisa parah, dengan kehilangan kesadaran, halusinasi, kejang, stroke, dan bahkan kematian mendadak. Dalam banyak kasus, menghentikan minuman ini menyebabkan gejala gangguan mood.

Minuman alternatif

Banyak anak-anak dan remaja serta sejumlah orang tua yang salah mengartikan minuman energi dengan minuman isotonik. Hal pertama adalah memahami perbedaan dan menyadari bahwa minuman olahraga hanya boleh digunakan setelah atau selama aktivitas fisik yang intens.

Konon, setiap atlet muda harus bisa sembuh dengan air murni. Jika dikonsumsi dalam jumlah yang benar, tidak ada risiko dehidrasi. Yang terbaik adalah minum air setiap 15 hingga 20 menit selama aktivitas fisik.

Namun, jika anak Anda ingin minum sesuatu yang berbeda, ini bisa menjadi alternatif yang baik:

  • Minuman isotonik atau olahraga: Ini adalah minuman yang mengandung karbohidrat dan elektrolit, dan sejumlah besar kalori.
  • Air vitamin: Minuman ini juga sering mengandung kalori ekstra, kafein, pemanis buatan, dan herbal. Minuman jenis ini tidak direkomendasikan, tetapi merupakan alternatif yang sedikit lebih baik daripada minuman energi.
  • Jus alami adalah pilihan yang baik, asalkan rendah gula.
  • Buah-buahan segar juga membantu menjaga keseimbangan hidrasi tubuh.
  • Namun, air masih merupakan alternatif yang paling sehat.

Hindari iklan minuman energi untuk anak-anak

Terakhir, penting untuk berkonsultasi dengan dokter anak Anda tentang minuman yang biasanya dikonsumsi anak-anak dan remaja. Informasi yang baik adalah dukungan terbaik untuk membuat keputusan yang baik di bidang ini.

Produsen minuman ini sering menggunakan iklan yang sangat persuasif yang ditujukan untuk anak-anak. Jika undang-undang tidak mengontrol hal ini, hal terbaik yang harus dilakukan adalah berbicara dengan anak-anak sehingga mereka mendapat informasi yang baik dan tidak membiarkan diri mereka dimanipulasi oleh pesan-pesan menyesatkan ini.

Posting Komentar

0 Komentar