Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Cara Mendidik Anak Anda Dengan Disiplin Positif

Disiplin positif memberikan kerangka acuan yang sangat kokoh bagi anak-anak untuk menjadi mampu mengatasi ketakutan dan frustrasi mereka.
cara-mendidik-anak-anda-dengan-disiplin
Disiplin positif memungkinkan anak-anak untuk menetapkan batasan tanpa membuat mereka merasa seperti sedang diserang. (Foto: freepik.com/author/pressfoto)

Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah ada cara untuk mendidik anak-anak Anda yang akan Anda nikmati? Atau, jika Anda entah bagaimana bisa memahami apa yang ada di balik perilaku buruk anak Anda dan dapat memahaminya secara konstruktif untuk Anda berdua? Dua pilihan yang bisa Anda pilih adalah mengasuh dengan hormat dan disiplin positif. Yaitu melibatkan mendidik dengan saling menghormati dan kolaborasi.

Sepanjang sejarah, metode pendidikan telah berakar pada penggunaan disiplin hukuman. Ini selalu didasarkan pada hukuman, sesuatu yang memiliki efek negatif. Namun, dalam mencari alternatif, orang tua sering kali mengambil jalan ekstrem yang lain dan memberi anak permisif yang berlebihan.

Sebagai alternatif yang efektif untuk kedua model pendidikan ini, pola asuh yang penuh hormat telah muncul. Hal ini didasarkan pada kerjasama antara orang tua dan anak. Ini didasarkan pada rasa hormat, melibatkan anak dalam tanggung jawab dan otonomi, kasih sayang, empati, dan kebebasan bertindak.

Dari sudut pandang paradigma baru ini, seperti dalam model disiplin positif, tidak ada anak yang baik atau buruk, tetapi hanya perilaku baik dan buruk. Oleh karena itu, itu berarti mengubah ide kita untuk mendidik anak-anak kita dengan cinta dan rasa hormat.

Orang tua yang penuh hormat

Mengasuh dengan hormat adalah posisi etis dalam kehidupan yang melampaui kepedulian dan pendidikan. Faktanya, ini adalah cara hidup dan berhubungan dengan orang lain dengan hormat. Memang, jika kita ingin membesarkan anak-anak kita menjadi orang dewasa yang hormat, rendah hati, bebas, bahagia, dan jujur, kita harus mendidik mereka sesuai dengan nilai dan prinsip ini.

Pengasuhan yang penuh hormat berusaha untuk menanggapi secara empatik kebutuhan anak-anak dan memahami emosi mereka sesuai dengan perkembangan mereka. Artinya mendidik anak dengan rasa hormat, kasih sayang, dan kesetaraan, bukan dengan penindasan, ancaman, teriakan, hukuman, suap dengan hadiah, penghinaan, pelabelan, pengabaian, dll.

Pengasuhan yang penuh hormat mengusulkan batasan yang masuk akal, tidak menghukum dan aturan yang bermakna, sesuai dengan tingkat kedewasaan anak-anak kecil. Namun, bagi banyak orang tua, sulit untuk mempraktikkannya karena kurangnya referensi dari masa kecil mereka sendiri. Itu karena pengasuhan mereka mungkin melibatkan model manajerial atau didasarkan pada hukuman, kepatuhan, dan pelatihan.

Mendidik dengan batasan

Kadang-kadang, kita bingung mengasuh dengan hormat dengan membiarkan anak-anak kita melakukan apa yang mereka inginkan, tetapi disiplin positif tidak berarti mendidik tanpa batas. Itu berarti lebih dekat dengan anak-anak kita untuk mendukung, menerima, dan menghargai mereka. Ini berfungsi sebagai dasar untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Seorang anak membutuhkan kebutuhan mereka untuk dipenuhi. Mereka juga membutuhkan orang tua mereka untuk berhubungan dengan sifat kekanak-kanakan mereka, dan untuk mendekati mereka dengan hormat dan cinta. Memaksa mereka untuk belajar dengan imbalan dan hukuman dan mengendalikan masa kecil mereka bertentangan dengan sifat mereka.

Disiplin positif

Disiplin positif adalah model pendidikan demokratis di mana aturan dan batasan diciptakan bersama dari rasa hormat dan kasih sayang. Pemerasan, hukuman, atau ancaman tidak digunakan. Disiplin positif menempa keterikatan yang aman pada anak-anak.

Itu dibuat oleh Alfred Adler, seorang psikiater anak, bersama dengan Rudolf Dreikurs pada 1920-an. Ini dikembangkan lebih lanjut oleh psikolog Jane Nelsen dan Lynn Lott pada 1980-an.

Disiplin positif membantu orang dewasa memahami perilaku tidak pantas anak-anak. Ini mempromosikan sikap positif dan mengajarkan mereka perilaku yang baik, tanggung jawab, dan keterampilan interpersonal.

Orang tua dan guru tidak dapat terus berfungsi sebagai bos dan harus memiliki kemampuan untuk menjadi pemimpin yang demokratis. Metode pendidikan ini dibingkai dalam etika pengasuhan yang penuh hormat. Ini memberikan teknik untuk orang dewasa yang terlibat dalam pendidikan anak-anak, apakah mereka orang tua, guru, atau profesional di bidang kesehatan dan pendidikan.

Kita mungkin mengatakan bahwa itu adalah disiplin yang efektif yang mencari alasan yang membuat anak-anak bertindak dengan cara tertentu. Ini juga memberi orang dewasa alat untuk mengatasi alasan tersebut.

Kriteria disiplin positif

Pengasuhan yang penuh hormat dipandu oleh prinsip-prinsip cinta tanpa syarat, rasa hormat, kesetaraan, ikatan horizontal, empati, daya tanggap, dan penetapan batas-batas yang sehat. Disiplin positif termasuk dalam prinsip-prinsip ini:

  • Membantu anak-anak memiliki rasa koneksi (memiliki dan penting).
  • Melibatkan bersikap baik dan tegas pada saat yang sama (bersikap hormat dan mendorong). Menjadi murah hati itu mudah bagi sebagian orang tua, tetapi sulit untuk bersikap tegas. Itu karena kita cenderung mengacaukan otoritas dengan dominasi.
  • Efektif dalam jangka panjang (hukuman bekerja dalam jangka pendek, tetapi memiliki hasil negatif dalam jangka panjang).
  • Melibatkan lebih banyak mendorong dan lebih sedikit memuji. Memberi dorongan berarti kurang memperhatikan kekurangan dan menekankan kebajikan. Artinya melihat anak dengan 'mata positif', tanpa membuat mereka bergantung pada pujian.
  • Mengajarkan keterampilan sosial dan kehidupan yang berharga untuk pengembangan karakter yang baik. Misalnya, rasa hormat, kepedulian terhadap orang lain, pemecahan masalah, kerjasama, dll
  • Mengundang anak-anak untuk menemukan nilai-nilai mereka sendiri dan mendorong penggunaan kekuatan dan otonomi pribadi secara konstruktif.
  • Melihat kesalahan sebagai sumber belajar.
cara-mendidik-anak-anda-dengan-disiplin
Mendengarkan secara aktif adalah elemen penting dari disiplin positif. (Foto: freepik.com/author/pressfoto)

Kesalahan sama dengan belajar

Cara seorang pendidik menanggapi kesalahan anak akan mencerminkan kualitas hubungan antara orang dewasa dan anak. Anak-anak harus ditunjukkan bahwa mereka dapat belajar dari kesalahan mereka. Mereka tentu tidak boleh dibuat merasa buruk tentang mereka.

Pendidik dan keluarga perlu menemukan cara untuk memahami perilaku anak-anak sehingga mereka belajar keterampilan yang menjanjikan. Singkatnya, mereka perlu mencapai rasa memiliki dan pentingnya yang membentuk dasar pembelajaran. Ini berarti mereka akan membentuk harga diri dan konsep diri yang sehat untuk pertumbuhan mereka.

Hubungan yang baik antara anak dan orang dewasa membutuhkan waktu dan juga keterampilan komunikasi. Ini memungkinkan pembentukan ikatan kepercayaan dan keamanan emosional. Pengasuhan yang penuh hormat dan disiplin positif memungkinkan kita untuk memeriksa dan meningkatkan lingkungan koeksistensi dan pembelajaran sosio-afektif.

Posting Komentar

0 Komentar