Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Video Diet TikTok: Mengapa Bisa Berbahaya?

Video diet TikTok sedang populer akhir-akhir ini, tetapi bisa berbahaya bagi kesehatan Anda. Pelajari alasannya di artikel ini.
video-diet-tiktok-mengapa-bisa-berbahaya
TikTok (Foto: pexels.com/id-id/@olivier-bergeron-3216298)

Jejaring sosial memiliki pengaruh yang kuat pada orang-orang. Bagaimanapun, medsos adalah media massa. Itu sebabnya video diet TikTok tidak terkecuali. Dalam percobaan yang dilakukan oleh surat kabar Wall Street Journal mengenai jejaring sosial, ditemukan temuan yang menyebabkan perubahan dalam kebijakan platform ini karena potensi risikonya.

Secara khusus, surat kabar itu membuat lebih dari 100 bot yang menjelajahi jejaring sosial. Beberapa dari mereka tercatat berusia di bawah 13 tahun. Dengan melakukan itu, mereka dapat mengamati bahwa akun semacam itu direkomendasikan untuk berbagai video penurunan berat badan, perjudian, dan minuman beralkohol. Selain itu, sekitar 32 ribu jenis konten ditandai dengan "penurunan berat badan" dan sekitar 11 ribu ditandai dengan "gangguan makan".

Apa itu TikTok?

TikTok adalah jejaring sosial asal Tiongkok tempat video pendek vertikal dibagikan. Diluncurkan pada 2016, tetapi mencapai kesuksesan terbesarnya selama pandemi, terutama di kalangan penonton anak muda.

Seperti halnya jejaring sosial lainnya, TikTok memiliki "influencer", atau orang-orang yang memiliki banyak pengikut dan yang memberikan semacam pengaruh pada perilaku pengikut mereka. Jadi, apa pun yang mereka lakukan atau katakan dapat diulang ribuan kali.

Kekurangannya adalah algoritme platform ini merekam data pengguna individu dan menyarankan video yang menarik perhatian mereka. Dengan cara ini, video dari siapa saja dan tidak hanya dari akun yang diikuti muncul di saran.

Oleh karena itu, jika pengguna melihat video anoreksia saat memulai dan mencari video serupa, algoritme terus menunjukkan jenis konten ini kepadanya. Sebagian besar video ini tidak memiliki kriteria profesional dan menyebarkan informasi yang dapat menjadi sangat berbahaya.

Pengaruh jejaring sosial pada kaum muda

Media selalu memiliki pengaruh besar pada citra tubuh. Dari televisi hingga jejaring sosial, masyarakat telah menjual gagasan tentang "tubuh yang ideal".

Saat ini, di era digital, Internet adalah sarana utama komunikasi, hiburan, dan interaksi. Dalam hal ini, sebuah studi di International Journal of Developmental and Educational Psychology melaporkan bahwa dari 2.371 anak muda, 96% menggunakan jejaring sosial untuk berkomunikasi.

Yang mengkhawatirkan dari situasi ini adalah bahwa jaringan telah menjadi sarana utama untuk menyebarkan informasi yang salah atau hoaks, terutama dalam hal kesehatan dan gizi. Banyak influencer berbagi diet, rencana olahraga, dan produk "ajaib" yang menjanjikan untuk membantu orang mencapai berat badan ideal mereka.

Namun, fakta bahwa setiap proses harus disesuaikan dengan karakteristik individu dan memerlukan pendampingan profesional yang berkualitas. Belum lagi iklan adalah mekanisme psikologis yang berperan sebagai pengaruh eksternal terhadap makanan dan kebiasaan makan.

Dalam banyak kasus, orang mungkin memiliki kebiasaan sehat bahkan disarankan oleh ahli gizi mereka dan mengubahnya setelah menonton video di jejaring sosial. Juga, beberapa anak muda akhirnya terlibat dalam perilaku yang mengarah pada gangguan makan seperti bulimia, anoreksia, atau gangguan makan berlebihan.

Mengapa video diet TikTok bisa berbahaya?

Video diet TikTok berlimpah. Sementara beberapa dibuat oleh para profesional di bidangnya, yang lain hanyalah saran yang diberikan oleh influencer yang tahu sedikit atau tidak sama sekali tentang nutrisi.

Apa masalah besarnya? Banyak dari rekomendasi tersebut tidak ilmiah dan dapat membahayakan kesehatan seseorang.

Faktanya, dalam sebuah penelitian terhadap 881 orang, 82% mengatakan mereka mengikuti akun nutrisi. Pada gilirannya, 65,70% menyatakan minatnya untuk mendapatkan resep, sementara 71% menempatkan nilai tinggi pada saran dari para profesional. Namun, diputuskan bahwa akun yang paling populer adalah yang bukan dari profesional di bidangnya.

Dalam studi terbaru lainnya, di mana survei virtual diterapkan, ditemukan bahwa ada risiko yang signifikan antara frekuensi penggunaan jejaring sosial dan risiko menderita gangguan makan.

Selain itu, diamati bahwa jaringan sosial dengan risiko tertinggi untuk mempengaruhi masalah ini adalah mereka yang tidak memiliki kontrol publikasi yang sulit. Ini bisa terjadi dengan TikTok sebelum filter video dipasang.
video-diet-tiktok-mengapa-bisa-berbahaya
Ilustrasi: video diet (iStock Photo)

Cara menggunakan jejaring sosial dengan aman

Untuk menghindari masalah dengan video diet di TikTok dan jejaring sosial lainnya, ada beberapa rekomendasi yang patut diikuti dan diingat:

  • Selalu teliti apa yang Anda lihat di video TikTok sebelum menggunakan saran apa pun.
  • Cari tahu siapa yang mempostingnya. Ketahui profesi apa yang dimiliki orang yang merekomendasikan diet dan tentukan apakah dia benar-benar spesialis di bidang tersebut. Masukkan profil mereka dan cari di jejaring sosial lain.
  • Jika tujuan Anda adalah menurunkan atau menambah berat badan, selalu penting untuk meminta saran dari ahli gizi. Setiap proses berbeda, dan mengikuti tren diet cenderung berbahaya.
  • Dalam kasus memiliki gejala atau kecurigaan memiliki gangguan makan, yang terbaik adalah mencari bantuan profesional.

Ini bukan untuk menjelekkan semua video diet di TikTok atau jejaring sosial apa pun. Beberapa dari mereka pasti memiliki informasi menarik. Namun, penting untuk mengetahui siapa orang yang memberikan nasihat tersebut dan apakah mengikuti nasihat mereka membawa risiko.

Apa pun yang berhubungan dengan makanan adalah hal yang sensitif dan memengaruhi kesejahteraan kita. Untuk itu perlu diperhatikan kriteria orang yang ahli dalam bidang tersebut . Hal yang sama berlaku untuk video tentang rutinitas olahraga atau kesehatan.

Posting Komentar

0 Komentar