Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Cara Mencukur Tanpa Mengiritasi Kulit Anda

Bosan dengan kulit yang teriritasi setelah bercukur? Dalam artikel hari ini, kami akan memberi Anda rekomendasi terbaik untuk bercukur tanpa mengiritasi kulit Anda.
cara-mencukur-tanpa-mengiritasi-kulit

Mencukur tanpa mengiritasi kulit Anda mungkin tampak seperti misi yang mustahil. Entah itu karena Anda sangat sensitif, sedang berjerawat, atau tidak menggunakan teknik atau instrumen yang tepat, sangat umum bahwa kemerahan, bintik-bintik dan benjolan muncul setelah bercukur.

Akibatnya, menghilangkan rambut yang tidak diinginkan dari janggut, kumis, kaki, ketiak, atau area bikini Anda bisa menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Meskipun ada pilihan lain (seperti waxing atau laser hair removal), seringkali mahal dan memakan waktu.

Untuk menghindari ketidaknyamanan ini saat bercukur, perlu mempertimbangkan beberapa rekomendasi yang berkaitan dengan hidrasi dan produk kosmetik, di antara aspek lainnya. Inilah yang harus Anda lakukan sebelum, selama, dan setelah mencukur kulit Anda tanpa membuatnya iritasi.

Sejarah singkat hair removal
cara-mencukur-tanpa-mengiritasi-kulit
Sangat penting untuk merawat kulit Anda dengan menggunakan elemen yang tepat dan meningkatkan teknik Anda.

Sejak zaman kuno, manusia telah prihatin dengan menghilangkan rambut tubuh dari area tertentu. Hal ini dapat disimpulkan dari temuan instrumen tertentu, seperti batu atau kerang yang tajam.

Kemudian, selama kekaisaran Mesir, serta dengan kemegahan peradaban Hellenic dan Romawi, teknik untuk tujuan tersebut ditingkatkan dengan penggunaan pinset, pisau cukur, dan krim.

Perlu dicatat bahwa, pada awalnya, mencukur terbatas pada janggut pada pria, dan hanya dalam budaya tertentu. Bahkan, menurut buku Depilaciondefinitif: Un repaso por las técnicas depilatorias (Hair removal: Sebuah perjalanan melalui teknik hair removal), wanita tidak memiliki kebiasaan ini dan hanya memutuskan untuk melakukannya ketika mereka mulai menunjukkan lebih banyak area dari tubuh.

Jadi, pada abad keenam belas, di Inggris, kebiasaan menghilangkan alis pada wanita diadopsi. Selanjutnya, pindah ke ketiak, kaki (dengan munculnya rok mini), dan akhirnya (pertengahan abad ke-20), ke hair removal area bikini, karena penggunaan bikini.

Namun, bahkan hari ini, meskipun teknologi lebih baik, konsekuensi yang tidak diinginkan terus diamati setelah hair removal. Tapi mengapa ini terjadi?

Mengapa mencukur mengiritasi kulit?

Sebelum kita berbicara tentang cara mencukur kulit tanpa membuat iritasi, penting untuk mengetahui alasan mengapa bintik-bintik atau kemerahan muncul setelah bercukur. Ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah konsekuensi yang tidak diinginkan.

Area sensitif

Ada area sensitif di tubuh. Secara umum, area yang paling sensitif adalah ketiak dan area bikini, diikuti dengan kaki.

Selain itu, rambut juga lebih tebal di beberapa bagian, sehingga menghilangkannya membutuhkan lebih banyak usaha dan ini meningkatkan kemungkinan iritasi.

Jerawat dan alergi

Pada orang yang menderita jerawat, biasanya akan muncul kemerahan, rasa terbakar, atau benjolan, serta bahkan sedikit luka setelah bercukur. Juga, alergi kulit dapat terjadi karena kontak dengan instrumen atau reaksi terhadap produk yang digunakan.

Kurang perawatan

Mencukur kulit tanpa iritasi adalah mungkin jika Anda mengambil tindakan tertentu mengenai perawatan area sebelumnya. Jika kotoran dan residu tidak dibersihkan terlebih dahulu, tidak hanya dapat terjadi iritasi, tetapi bahkan infeksi jika terjadi luka.

Teknik yang buruk

Menempatkan pisau cukur atau pisau cukur pada posisi yang salah, tidak menggerakkannya ke arah tumbuhnya rambut, membuat terlalu banyak lintasan ini tentu bukan cara terbaik untuk menghindari iritasi pada kulit.

Instrumen yang tidak memadai

Instrumen yang lebih baik untuk menghilangkan rambut dapat mengoptimalkan hasilnya, baik dari sudut pandang estetika maupun perasaan yang tersisa saat prosedur dilakukan. Untuk mencukur kulit tanpa menyebabkan iritasi, sebaiknya gunakan pisau cukur bermata banyak yang baru dan tajam. Jika tidak, Anda harus memberikan lebih banyak tekanan.

Mencukur kulit tanpa mengiritasinya: Apa yang harus dilakukan sebelum bercukur?
cara-mencukur-tanpa-mengiritasi-kulit

Tujuan mencukur adalah untuk membuat kulit terlihat lebih menarik atau bersih. Namun, jika Anda mendapatkan jerawat seperti jerawat atau area kulit yang memerah sesudahnya, Anda tidak menyelesaikan pekerjaan. Untungnya, Anda dapat mencegah hal ini terjadi pada Anda.

Perhatikan, karena di bawah ini kami memberi tahu Anda apa yang harus Anda lakukan sebelum, selama, dan setelah mencukur kulit Anda untuk menghindari iritasi.

Perhatikan lingkungan untuk mencukur tanpa mengiritasi kulit Anda

Meskipun mungkin tampak aneh bagi Anda, hal pertama yang harus Anda perhatikan sebelum bercukur adalah tempat Anda melakukan tindakan tersebut. Artinya, ruang rumah tempat Anda bercukur.

Sangat penting bahwa itu adalah lingkungan yang cukup terang dan tenang. Yang pertama adalah karena, jelas, Anda harus melihat apa yang Anda lakukan dengan sangat baik. Dan, tentu saja, Anda harus memiliki cermin yang bagus jika Anda ingin mencukur bagian wajah Anda.

Sekarang, sehubungan dengan kedamaian dan ketenangan: ini diperlukan karena ini adalah aktivitas yang rumit dan berpotensi berbahaya. Ingatlah bahwa Anda sedang memegang benda tajam dan Anda bisa melukai diri sendiri.

Pilih waktu yang tepat untuk bercukur tanpa mengiritasi kulit Anda

Mengenai tempat dan waktu, kebanyakan orang lebih suka melakukannya di kamar mandi dan setelah mandi. Ini adalah waktu yang ideal. Jika Anda sudah mandi air panas, itu lebih baik, karena kulit tidak hanya akan bersih, tetapi juga lebih rileks.

Namun, jika Anda ingin bercukur tanpa membuat kulit iritasi, sebaiknya jangan bercukur tepat saat bangun tidur. Kecuali sangat mendesak, sebaiknya dihindari. Perlu diingat bahwa saat itu Anda mungkin sedikit mengantuk dan tidak berkoordinasi dengan baik.

Sebaliknya, jika Anda belum mandi atau tidak punya waktu untuk mandi, disarankan untuk melembabkan kulit dengan mengoleskan kain dengan air hangat selama beberapa menit. Ini membantu melembutkan folikel rambut dan membuat rambut sedikit lebih mudah dipotong.

Lakukan pembersihan dan pengelupasan kulit sebelum bercukur

Seperti disebutkan, Anda harus mencuci muka dengan baik untuk menghilangkan semua jejak kotoran untuk mencegah iritasi dan kemungkinan infeksi. Orang dengan kulit berminyak harus mengambil tindakan tambahan, seperti menggunakan sabun netral untuk menghilangkan keringat berlebih. Jika Anda ingin mencabuti alis, misalnya, Anda juga harus menghapus semua sisa riasan.

Secara umum, dianjurkan untuk melakukan eksfoliasi kulit terlebih dahulu dengan lotion. Ini membantu menghilangkan akumulasi sel-sel mati yang menghalangi folikel. Ini juga merupakan tindakan yang baik untuk mencegah rambut tumbuh ke dalam.

Produk pengelupasan kulit dengan asam retinoat, glikolat, atau salisilat semuanya dapat digunakan. Yang terakhir, selain membantu menghilangkan sebum dan penyumbatan kulit mati, juga anti-inflamasi. Ingatlah untuk menggosok dengan lembut atau menggunakan sarung tangan untuk menghilangkan semua rambut lepas dan kulit mati di sekitar area yang ingin Anda cukur.

Pangkas sebelum Anda bercukur untuk mencegah iritasi

Jika janggut Anda sangat panjang atau tebal dan Anda telah memutuskan untuk mencukurnya sepenuhnya, pertama- tama Anda harus mulai memotong dengan gunting dan kemudian gunting sebelum melanjutkan menggunakan pisau cukur.

Kiat teratas saat bercukur

Sekarang setelah Anda siap, saatnya untuk mulai bekerja. Kulit Anda bersih dan terkelupas, siap untuk memulai prosedur, tetapi bagaimana Anda mencukur tanpa mengiritasi kulit Anda?

Gunakan gel cukur

Anda tidak dapat berharap untuk mencukur kulit Anda kering tanpa mengiritasinya. Oleh karena itu, perlu diterapkan beberapa jenis produk, seperti krim atau gel cukur. Ini, selain menjaga kelembapan kulit, membantu pisau cukur meluncur dengan mudah.

Di sisi lain, gel atau busa membantu Anda melihat dengan lebih baik area yang telah dicukur. Dengan cara ini, Anda menghindari mencukur ke tempat yang sama beberapa kali dan juga mencegah iritasi.

Tips penting : Oleskan busa atau gel dan tunggu beberapa menit sebelum melewati pisau cukur.

Pilih pisau cukur atau pencukur yang bagus untuk mencukur tanpa mengiritasi kulit Anda

Ada berbagai model pisau cukur, alat cukur, atau pisau cukur, Anda harus memilih yang paling sesuai dengan kulit Anda dengan mempertimbangkan beberapa variabel:

  • Bilah: Bilah baja tahan karat direkomendasikan.
  • Kepala: Kepala yang fleksibel beradaptasi lebih baik dengan bentuk tubuh, terutama pada wajah, di mana terdapat lebih banyak sudut.
  • Untuk area yang lebih intim atau sensitif, ada alat cukur kecil yang memberikan presisi lebih tinggi.

Di sisi lain, ingatlah bahwa Anda tidak boleh menggunakan pisau cukur yang sama untuk wajah dan seluruh tubuh, karena jika Anda melanjutkan dengan cara ini, kemungkinan besar pisau akan aus. Pisau tumpul menarik rambut alih-alih memotongnya, menyebabkan gesekan.

Juga, Anda harus sering mengganti pisau cukur. Paling-paling, beberapa pisau cukur harus diganti setelah tiga kali bercukur. Namun, jika Anda sering mencukur, rambut akan tumbuh lebih sedikit dan akan lebih mudah untuk dicukur dan masa pakai pisau cukur akan diperpanjang.

Jaga teknikmu

Anda harus terlebih dahulu mencukur ke arah tumbuhnya rambut. Ini biasanya berarti mencukur dari atas ke bawah di area seperti wajah atau kaki. Ini akan secara signifikan mengurangi ukuran rambut.

Kemudian, lanjutkan ke arah yang berlawanan untuk menyelesaikan menghilangkan rambut yang menonjol dan membiarkan rambut rata dengan kulit. Namun, jangan melakukan ke tempat yang sama terlalu sering. Ingatlah bahwa tujuannya adalah untuk mencukur kulit tanpa mengiritasinya.

Dalam kedua kasus tersebut, baik Anda naik atau turun, letakkan pencukur pada sudut 45 derajat ke permukaan yang akan dicukur. Dengan cara ini, bilah akan lebih selaras untuk dipotong. Bantu diri Anda sendiri dengan tangan Anda yang bebas dengan meregangkan kulit dan menyentuh untuk merasakan di mana rambut keras kepala mencuat.

Tips setelah bercukur

Anda mungkin bisa mencukur kulit sejauh ini tanpa terlalu banyak iritasi. Namun, jangan terlalu percaya diri, karena beberapa reaksi dapat terjadi setelah beberapa saat.

Untuk menghindarinya, setelah Anda selesai, cuci area tersebut dengan air hangat, keringkan dengan baik, lalu segarkan dan lembabkan kulit dengan produk. Sebaiknya pilih krim yang tidak mengandung alkohol atau senyawa lain yang dapat mengiritasi, seperti sodium lauryl sulfate.

Alternatif untuk bercukur tanpa mengiritasi kulit Anda

Dengan setiap pencukuran, Anda berisiko menderita luka atau luka kecil, kemerahan, terbakar, benjolan, atau jahitan. Namun, ada cara lain untuk menghilangkan rambut dan mengurangi reaksi ini.

Di antara alternatif tersebut adalah alat penghilang bulu elektrik, yang memiliki beberapa keunggulan dibandingkan alat cukur, karena, misalnya, alat ini lebih sedikit aus dan kepala alat terlindungi dari iritasi.

Dikatakan juga bahwa, dalam jangka panjang, alat cukur listrik dapat menghasilkan penghematan besar bila Anda membandingkan berapa lama alat tersebut bertahan dengan apa yang Anda belanjakan untuk pisau cukur selama setahun. Namun, pisau cukur listrik tidak setepat di area tertentu, jadi Anda juga sering terpaksa harus menggunakan pencukuran manual.

Selain itu, ada pilihan waxing dan intens pulsed light (IPL), di mana folikel rambut disinari untuk menghambat pertumbuhan rambut. Beberapa orang lebih menyukai teknik ini karena hasilnya bertahan lebih lama. Namun, tidak ada yang sempurna: dalam kasus waxing, kerusakan dan cedera juga bisa disebabkan oleh penarikan. Sementara itu, intens pulsed light (IPL) adalah metode penghilangan rambut yang sangat mahal.

Secara umum, mencukur atau waxing adalah yang paling menjengkelkan, meskipun memiliki beberapa keuntungan (terutama menghemat waktu dan biaya). Seperti yang Anda temukan di artikel ini, Anda dapat mengambil beberapa langkah untuk terus menggunakan metode ini dan mencukur kulit Anda dengan baik tanpa membuatnya iritasi.

Posting Komentar

0 Komentar