Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Perbedaan Narsisme dan Egosentrisme

Siapa yang lebih bermasalah? Si narsistik atau egosentris? Meskipun mereka mungkin tampak serupa, mereka tidak sama. Bahkan, ada nuansa tertentu yang membedakan keduanya. Mereka berguna untuk diketahui. Berikut adalah perbedaannya.
perbedaan-narsisme-dan-egosentrisme
Narsis. (Shutterstock)

Narsis, egois, egois… Kita sering mengacaukan istilah-istilah ini atau menggunakannya secara sewenang-wenang, berpikir bahwa kita sedang membicarakan hal yang sama. Namun, ada perbedaan yang jelas antara narsisme dan egosentrisme. Faktanya, narsisme dapat memanifestasikan dirinya sebagai gangguan kepribadian.

Beberapa istilah digunakan begitu luas dalam bahasa kita sehari-hari. Kami biasanya melabeli orang sebagai egosentris ketika mereka memprioritaskan kebutuhan dan keinginan mereka sebelum orang lain. Di sisi lain, kami melabeli orang yang melihat dan menafsirkan sesuatu hanya dari sudut pandang mereka sendiri tanpa mempertimbangkan orang lain sebagai narsistik.

Kesewenang-wenangan yang kami tunjukkan dalam terminologi yang kami gunakan sebenarnya melemahkan arti asli dari istilah-istilah ini sehingga kami sering salah menerapkannya. Oleh karena itu, menemukan garis tipis yang memisahkan kedua alam semesta psikologis ini akan sama penasarannya dengan memperkayanya. Mari lihat.

Perbedaan antara narsisme dan egosentrisme

Sebelum mengeksplorasi perbedaan antara narsisme dan egosentrisme, kita harus merenungkan satu aspek. Kita semua menghuni alam semesta internal kita sendiri dari mana kita melihat dan menafsirkan dunia. Lebih jauh lagi, kita semua, dalam beberapa cara, terintegrasi ke dalam persepsi egosentris yang bergerak dari dalam ke luar. Dengan kata lain, dari pikiran kita ke dunia yang mengelilingi kita.

Beberapa orang menganggap ini ekstrem. Misalnya, mereka yang jarang keluar dari cangkangnya untuk berhubungan dengan orang lain, dan menolak untuk belajar dari pendekatan lain atau berbagi ide yang sama. Memang, ada tingkat narsisme dan egosentrisme. Mereka termasuk dalam spektrum yang berkisar dari yang dapat diterima hingga yang patologis. Mari kita lihat apa yang mendefinisikan setiap realitas psikologis.

Narsisme: Gaya kepribadian yang bisa menjadi gangguan

Gaya kepribadian, atau masalah pengasuhan dan pendidikan? Ini sering kali menjadi pertanyaan pertama yang diajukan para ahli pada diri mereka sendiri ketika mempelajari narsisme. Dalam banyak kasus, perilaku tersebut berawal dari pendidikan yang buruk. Satu di mana kurangnya batasan akhirnya membentuk pengeksploitasi emosional dan psikologis. Mari kita lihat karakteristik yang mendefinisikan narsisme.

  • Narsisme dapat memanifestasikan dirinya sebagai gangguan kepribadian. Namun, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, perilaku ini dapat dibuktikan dengan cara yang lebih tereduksi atau, sebaliknya, termasuk dalam kategori klinis. Itu dari gangguan kepribadian narsistik.
  • Sebagai aturan, narsistik menunjukkan kebutuhan yang luar biasa untuk memonopoli semua perhatian. Bahkan, mereka berbatasan dengan megalomania dan mengalami delusi keagungan. Namun demikian, ada satu sifat yang membedakan mereka dari egosentris. Fakta bahwa narsisis perlu memiliki orang-orang di sekitar mereka untuk memperkuat perasaan hebat mereka. Mereka menggunakan orang lain untuk menjadi seseorang. Di sisi lain, egosentris tidak.
  • Narsistik tidak terhubung dengan atau peduli tentang perasaan orang lain. Memang, salah satu karakteristik mereka yang paling mencolok adalah kurangnya empati.
  • Salah satu perbedaan paling umum antara narsisis dan egosentris adalah bahwa yang pertama akan selalu menunjukkan perasaan superioritas yang jelas. Namun, egosentris tidak mencari atau membutuhkannya.
  • Narsistik membangun nilai-nilai mereka sendiri dan rasa moral mereka sendiri. Mereka menetapkan aturan mereka sendiri, yang mengarahkan mereka untuk melakukan tindakan yang tidak etis. Faktanya, Dr. Victoria Blinkorn, dari University of Liverpool, melakukan penelitian yang menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara narsisme dan perilaku kriminal.

Egosentris, bias kognitif

Salah satu perbedaan antara narsisme dan egosentrisme adalah, sementara yang pertama mendefinisikan gaya kepribadian, yang terakhir memanifestasikan dirinya dalam bentuk bias kognitif. Selain itu, egosentrisme tidak diakui sebagai gangguan klinis yang dapat didiagnosis. Ini adalah cara berpikir, menafsirkan realitas.

Anda mungkin masih berpikir bahwa perbedaan antara kedua dimensi ini sangat tipis. Namun, ketika Anda membacanya di bawah, Anda akan menyadari bahwa ada perbedaan yang mencolok.

  • Psikolog Swiss, Jean Piaget mendefinisikan egosentrisme sebagai cara berpikir yang mendefinisikan anak-anak di bawah usia delapan tahun. Pemikiran seperti ini berarti bahwa mereka hanya menafsirkan dan melihat dunia dari sudut pandang mereka sendiri. Secara bertahap, saat mereka mencapai kedewasaan, mereka belajar menerima sudut pandang orang lain.
  • Namun demikian, beberapa orang terus memanifestasikan gaya berpikir ini ketika mereka mencapai usia dewasa. Mereka cenderung dianggap tidak dewasa dengan ketidakmampuan untuk terhubung dengan perspektif orang lain. Bahkan, mereka hanya fokus pada pendapat dan pemikiran mereka sendiri.
  • Dengan egosentrisme, jenis bias lain biasanya muncul. Ini adalah kesamaan. Itu membuat orang-orang ini percaya bahwa orang lain berpikir seperti mereka.
  • Egosentrisme pada dasarnya adalah kultus diri, tetapi tanpa delusi keagungan, atau kebutuhan untuk menjadi pusat perhatian. Selain itu, orang-orang ini tidak menunjukkan kurangnya moral atau kecenderungan perilaku kriminal seperti narsisis.
perbedaan-narsisme-dan-egosentrisme
Kenapa Orang Bisa Narsis?


Bagaimana Anda tahu jika Anda menghadapi seorang narsisis atau egosentris?

Seperti yang telah kami sebutkan, inilah perbedaan antara narsisme dan egosentrisme. Namun, beberapa orang bisa membingungkan. Oleh karena itu, bagaimana Anda tahu jika Anda sedang menghadapi seorang narsisis atau seseorang yang tidak mampu melihat perspektif lain selain mereka sendiri?

  • Orang narsistik itu manipulatif dan selalu mencari sesuatu sebagai balasannya. Egosentris hanya bercita-cita menjadi benar, memaksakan sudut pandangnya sendiri.
  • Narsisme menggunakan emosi orang lain untuk mengendalikan. Untuk melakukan ini, mereka mungkin ramah dan menawan pada awalnya, tetapi secara bertahap, Anda akan melihat bagaimana kepribadian dan niat mereka berubah.
  • Perilaku orang yang egosentris kurang canggih. Mereka bisa tampak sangat tidak dewasa dan bahkan kekanak-kanakan. Selain itu, mereka tidak memanipulasi dan mereka menunjukkan diri mereka dengan cara yang sama sejak awal. Akibatnya, apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan. Mereka adalah orang-orang yang hanya memperhitungkan perspektif, pendapat, dan kebutuhan mereka sendiri.

Kedua jenis perilaku ini dapat menjadi masalah meskipun narsisislah yang selalu bertindak dengan cara yang lebih merusak. Ini sangat berharga untuk diingat.

Posting Komentar

0 Komentar