Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Perbedaan Buah Kiwi Hijau dan Kuning

Dalam beberapa dekade, kiwi telah menjadi buah favorit banyak orang, baik karena khasiatnya maupun rasanya. Varietas yang paling menonjol adalah hijau dan kuning.
perbedaan-buah-kiwi-hijau-dan-kuning
Berikut ini perbedaan kiwi hijau dan kuning.

tosupediacom baru-baru ini telah menerbitkan artikel tentang pisang merah, dan hari ini giliran buah kiwi kuning! Secara garis besar, versi hijau dan kuning (juga disebut emas ) adalah varietas serupa dari buah yang sama, tetapi ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Meskipun ini, mungkin, perbedaan kecil, dapat membantu Anda untuk memilih antara satu dan yang lain pada kunjungan Anda berikutnya ke toko sayur atau supermarket.

Dalam waktu singkat, kiwi telah berubah dari buah yang hampir tidak dikenal dan liar menjadi dieksploitasi secara besar-besaran dan menjadi tanaman komersial internasional yang penting.

Ini tentu buah yang enak dan bergizi. Mengkonsumsi hanya satu buah kiwi berukuran sedang, Anda dapat menelan 85% dari jumlah vitamin C harian yang direkomendasikan. Ini juga sangat membantu bagi orang-orang dengan masalah usus.

Asal dan karakteristik kiwi

Buah kiwi berasal dari Cina, di mana ia tumbuh di hutan beriklim sedang dan perbukitan di barat daya. Anehnya, itu sebenarnya buah jeruk. Di sana dikenal dengan nama yangtao (persik stroberi) dan mihoutao (persik monyet).

Pada awal 1900-an, itu diperkenalkan ke Selandia Baru, dan sejak itu, telah dibudidayakan di daerah iklim hangat lainnya. Di negara inilah ia memperoleh nama kiwi, berkat burung dengan nama yang sama, yang merupakan simbol nasional pulau-pulau tersebut.

Buah kiwi hijau ( Actinidia deliciosa ) paling banyak dibudidayakan di seluruh dunia. Dari semua varietasnya, tipe Hayward adalah yang paling menonjol di atas yang lain. Buah kiwi kuning termasuk dalam spesies Actinidia chinensis, yang merupakan tanaman terpenting kedua.

Perbedaan paling mencolok antara buah kiwi hijau dan kuning

Sepintas, perbedaan terbesar antara kedua buah ini adalah penampilan fisiknya. Setelah dikupas atau diiris, buah kiwi berwarna kuning menonjol dengan warna keemasan yang mencolok dan hampir mulus. Buah kiwi hijau, di sisi lain, memiliki rona kehijauan yang intens dan berbintik-bintik dengan biji hitam.

Secara eksternal, buah kiwi hijau memiliki kulit yang lebih kasar, berbulu, lebih keras, dan lebih gelap daripada buah kiwi kuning. Buah Kiwi kuning, di sisi lain, ditutupi dengan kulit yang lebih tipis dan berwarna lebih terang. Semua bagian buahnya bisa dimakan, meski kulitnya yang kasar dan keras biasanya dibuang.

Saat dicicipi, buah kiwi kuning lebih manis dan lebih lembut dari pada varietas hijau. Untuk alasan ini, yang pertama sangat cocok untuk menambah, dan mendekorasi, hidangan manis dan makanan penutup, seperti kue, es krim, dan kue kering. Ini juga ideal untuk dimakan sendiri sebagai camilan.

Demikian pula, kiwi hijau dapat dimakan sendiri dan merupakan favorit bagi mereka yang tertarik dengan rasa yang sedikit asam. Ini adalah bahan yang populer dalam smoothie dan disajikan dalam banyak hidangan gurih.

Perbedaan nutrisi antara buah kiwi hijau dan kuning

Buah kiwi memiliki konsentrasi nutrisi yang tinggi. Ini termasuk vitamin C, serat makanan, dan folat.

Tetapi mereka juga mengandung komponen bioaktif lain yang sangat penting, seperti enzim, antioksidan, dan berbagai fitokimia. Ini adalah komposisi nutrisi dari 100 gram (4 oz) bagian yang dapat dimakan:
  • Air: 83,90 gram (lebih dari 3 ons)
  • Energi: 58 kilokalori
  • Protein: 1,06 gram
  • Lipid: 0,44 gram
  • Karbohidrat: 44 gram (hampir 2 ons)
  • Serat : 3 gram
  • Kalium: 198 miligram
  • Vitamin C: 92,7 miligram
  • Vitamin E: 1,36 miligram
  • Vitamin B9 (folat): 26 mikrogram
  • Beta-karoten: 52 mikrogram
  • Lutein + zeaxanthin: 122 mikrogram

Tampaknya buah kiwi hijau dan kuning memiliki komposisi yang sangat mirip. Perbedaan utama terletak pada kadar vitamin C, yang jauh lebih tinggi pada warna emas (kuning).

Asam askorbat (atau vitamin C) adalah mikronutrien penting untuk fungsi tubuh kita sehari-hari. Ini memiliki sifat antioksidan yang memungkinkannya untuk melawan aksi berbahaya radikal bebas. Ini diperlukan untuk produksi kolagen dan meningkatkan penyerapan zat besi.

Perannya dalam kesehatan juga telah diketahui sejak lama. Sebuah tinjauan Cochrane menyoroti perannya dalam meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh dan dalam mengurangi gejala flu biasa.

Terlepas dari sifat-sifat ini, kiwi adalah buah yang membantu proses pencernaan, baik untuk serat makanannya dan karena adanya beberapa enzim yang membantu memecah protein. Ini juga sempurna untuk mempromosikan transit usus.
perbedaan-buah-kiwi-hijau-dan-kuning
Buah kiwi menyediakan serat, fitokimia, dan vitamin C dalam proporsi yang besar. Yang terakhir mendominasi dalam varietas kuning.

Buah kiwi hijau dan kuning sangat cocok untuk diet sehat

Makan banyak buah dan sayuran adalah kebiasaan yang bermanfaat dan salah satu dasar dari diet sehat. Buah kiwi, baik versi kuning maupun hijau, memiliki jumlah vitamin, serat, dan antioksidan yang menarik yang baik untuk kesehatan Anda.

Memilih satu atau yang lain hampir merupakan keputusan preferensi pribadi, karena perbedaan paling signifikan adalah dalam rasa dan tekstur. Meskipun demikian, pada waktu-waktu tertentu dan di daerah-daerah tertentu, akan lebih sulit untuk menemukan versi kuning, yang juga lebih mahal.

Keduanya dapat disimpan dengan sangat baik di rumah, di luar lemari es, dan terlindung dari matahari dan panas. Namun, yang terbaik adalah memastikan buah ini tidak terlalu matang.

Setelah mereka mencapai kematangan yang ideal, satu - satunya yang tersisa untuk diputuskan adalah apakah Anda ingin memakannya sendiri atau dengan buah lain, dalam smoothie, atau dalam salad. Tidak masalah kapan Anda memakannya, karena kiwi menawarkan semua khasiatnya, kapan pun Anda memakannya.

Posting Komentar

0 Komentar