Notification

×

Iklan

Iklan

Kehamilan resiko tinggi? Inilah yang perlu Bunda ketahui

Sabtu, 08 Januari 2022 | 20:56 WIB Last Updated 2022-01-08T13:56:02Z
TRAKTIR VIA PAYPAL Traktir saya secangkir kopi jika artikel ini dirasa bermanfaat yang membuat saya bersemangat menulis artikel keren lainnya di www.tosupedia.com. Terima kasih
Perawatan kehamilan risiko tinggi bervariasi dari kasus ke kasus. Berikut panduan lengkap untuk meningkatkan hasil ibu dan bayi baru lahir.
kehamilan-resiko-tinggi-inilah-yang-perlu-bunda-ketahui
Waspadai kehamilan beresiko tinggi!

Ketika seorang wanita mengetahui bahwa dia hamil, itu bisa menjadi saat yang penuh kegembiraan dan antisipasi. Deteksi dini dan manajemen yang efektif dari kehamilan berisiko tinggi dapat berkontribusi secara substansial dalam pengurangan hasil yang merugikan ibu dan janin. Kehamilan berisiko tinggi memerlukan manajemen oleh tim multi-disiplin untuk membantu memastikan hasil terbaik bagi ibu dan bayi.

APAKAH KEHAMILAN RISIKO TINGGI?

Kehamilan dianggap berisiko tinggi bila ada potensi komplikasi yang dapat mempengaruhi ibu, bayi atau keduanya. Komplikasi ini dapat timbul kapan saja sebelum, selama atau setelah melahirkan.

APA FAKTOR RISIKONYA?

Faktor yang sudah ada sebelumnya:
  • Kondisi jantung yang sudah ada sebelumnya.
  • Hipertensi, Asma, Epilepsi, Penyakit Ginjal
  • Obesitas: BMI 30 atau lebih tinggi.
  • Diabetes tipe 2
  • Infeksi menular seksual tertentu termasuk HIV
  • Penyakit autoimun seperti SLE
  • Gangguan darah seperti penyakit sel sabit
  • Riwayat penyakit genetik dalam keluarga
  • Berusia lebih dari 35 tahun atau lebih muda dari 18
  • Faktor gaya hidup: Merokok, minum, atau menggunakan narkoba

Komplikasi pada kehamilan sebelumnya:

Faktor Risiko yang Dikembangkan Selama Kehamilan :
  • Preeklamsia: Ini adalah gangguan tekanan darah serius yang dapat mempengaruhi semua organ dalam tubuh wanita hamil.
  • Sindrom HELLP: Ini adalah kondisi langka terkait dengan preeklamsia di mana sel darah merah rusak atau hancur, yang dapat menyebabkan hati berdarah dan masalah pembekuan.
  • Kehamilan ganda: Kembar, kembar tiga
  • Diabetes gestasional
  • Komplikasi plasenta seperti plasenta previa, akreta, abrupsi yang dapat menyebabkan perdarahan hebat.
  • Persalinan prematur: Persalinan sebelum 37 minggu

CARA MENGIDENTIFIKASI KEHAMILAN RISIKO TINGGI

Waktu terbaik untuk menilai dampak potensial komplikasi medis atau obstetrik pada hasil kehamilan adalah sebelum kehamilan terjadi. Ini dikenal sebagai konseling prakonsepsi. Ini membantu dalam mengidentifikasi sejumlah besar kehamilan berisiko tinggi. Anamnesis dan pemeriksaan fisik yang cermat dari setiap pasien obstetri juga membantu dalam mengidentifikasi kehamilan berisiko tinggi. Pemeriksaan prenatal secara teratur juga membantu dalam mengidentifikasi risiko pada tahap awal.

BAGAIMANA MENCEGAH KEHAMILAN RISIKO TINGGI?

Tetap sehat mungkin merupakan langkah pertama yang perlu dilakukan seseorang untuk menurunkan risiko mengalami kesulitan kehamilan. Pertimbangkan evaluasi pra konsepsi oleh penyedia layanan kesehatan untuk memastikan kebugaran untuk kehamilan.

Bahkan selama kehamilan, ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengurangi risiko masalah tertentu:
  • Mengkonsumsi setidaknya 400 mikrogram asam folat (sejenis vitamin B) setiap hari sebelum dan selama kehamilan.
  • Mendapatkan imunisasi yang tepat.
  • Mempertahankan berat badan yang sehat; makan makanan yang baik; mendapatkan latihan fisik secara teratur.
  • Merokok, alkohol, atau penggunaan narkoba harus benar-benar dihindari.
  • Janji perawatan prenatal di awal kehamilan dan mengunjungi penyedia layanan kesehatan untuk janji temu yang dijadwalkan secara teratur selama kehamilan harus menjadi perhatian utama.

KAPAN MENCARI PERAWATAN MEDIS SEGERA PADA KEHAMILAN RISIKO TINGGI?
  • Pendarahan vagina
  • Keluarnya cairan dari vagina
  • Buang air kecil yang menyakitkan 
  • Muntah atau mual yang konsisten
  • Penglihatan kabur 
  • Nyeri di daerah perut bagian bawah
  • Demam atau kedinginan
  • Pikiran melukai diri sendiri
  • Pembengkakan tiba-tiba di wajah dan tangan

BAGAIMANA CARA MENGELOLA KEHAMILAN RISIKO TINGGI?

Perawatan prenatal berkualitas dengan pendekatan tim multidisiplin membantu dalam mengelola kehamilan berisiko tinggi

Tujuan utama perawatan prenatal adalah pencegahan dan pengobatan hasil abnormal pada ibu dan bayi. Perawatan prenatal yang berkualitas mencakup perkiraan tanggal yang akurat, riwayat terperinci ibu dan pemeriksaan tertentu untuk menyingkirkan faktor risiko tinggi, tes skrining untuk menyingkirkan kelainan kromosom, pemindaian obstetrik oleh spesialis kedokteran janin, kunjungan antenatal rutin dengan dokter kandungan, pemeriksaan yang diperlukan untuk mengidentifikasi kondisi berisiko tinggi, pendekatan multidisiplin untuk mengelola kehamilan berisiko tinggi, konseling perinatal untuk kondisi janin berisiko tinggi, surveilans janin oleh NST, pemindaian pertumbuhan rutin dan studi doppler dan akhirnya merumuskan lini manajemen untuk meningkatkan hasil ibu dan janin.

Perawatan kehamilan berisiko tinggi bervariasi dari kasus ke kasus. Jenis pengobatan yang ditawarkan tergantung pada jenis penyakit, efeknya pada bayi, kondisi kesehatan pasien secara keseluruhan dan banyak lagi. Sebagian besar komplikasi kehamilan berisiko tinggi dapat diobati secara efektif jika kondisinya disorot pada tahap awal. Inilah sebabnya mengapa lebih penting untuk memiliki perawatan prenatal secara teratur. Manajemen terkadang perlu melibatkan spesialis dari berbagai cabang. Pendekatan tim multidisiplin telah muncul sebagai cara memberikan perawatan medis yang komprehensif dengan menyatukan para profesional dari berbagai disiplin ilmu secara terkoordinasi dan efektif untuk meningkatkan hasil ibu dan bayi. Kehamilan berisiko tinggi perlu dikelola di pusat perawatan tersier di mana pendekatan tim multi disiplin dimungkinkan.
×
Berita Terbaru Update