Notification

×

Iklan

Iklan

Soft Skill: Apa Itu Dan Mengapa Kita Harus Mengembangkannya

Kamis, 16 Desember 2021 | 11:25 WIB Last Updated 2021-12-16T04:35:15Z
TRAKTIR VIA PAYPAL Traktir saya secangkir kopi jika artikel ini dirasa bermanfaat yang membuat saya bersemangat menulis artikel keren lainnya di www.tosupedia.com. Terima kasih
soft-skill-apa-itu-dan-mengapa-kita-harus-mengembangkannya
Apa itu soft skill? (Foto: freepik.com/tirachardz)

Beberapa orang menyebut soft skill transversal skill. Apa soft skill? Nah, jenis keterampilan ini pada dasarnya berorientasi pada dunia kerja. Kebalikan dari keterampilan atau "Hard Skill".

Hard skill terkait dengan pengetahuan yang diperoleh secara formal, pengetahuan yang mungkin kita dapatkan dari latar belakang pendidikan kita di lembaga-lembaga tertentu. Keterampilan tersebut dapat disertifikasi dengan tittle atau diploma.

"Apa yang benar-benar penting untuk kesuksesan, karakter, kebahagiaan, dan pencapaian seumur hidup adalah seperangkat keterampilan emosional yang pasti – EQ Anda bukan hanya kemampuan kognitif murni yang diukur dengan tes IQ konvensional."

-Daniel Goleman-

Soft skill adalah yang kita gunakan untuk mempraktikkan apa yang telah kita pelajari. Dan kita tidak hanya berbicara tentang apa yang kita pelajari selama pendidikan formal kita, tetapi juga apa yang kita pelajari dengan latihan dan pengalaman. Keterampilan ini terkait erat dengan sikap, nilai, dan segala sesuatu yang ikut bermain saat kita bekerja.

Semakin banyak perusahaan mulai berbicara tentang soft skill. Banyak perusahaan paling bergengsi saat ini sangat mementingkan jenis keterampilan ini ketika memilih karyawan mereka. Ada keyakinan kuat bahwa apa yang benar-benar penting bagi lingkungan kerja dan produktivitas adalah soft skill dan bukan keterampilan intelektual.

Soft skill di dunia kerja
soft-skill-apa-itu-dan-mengapa-kita-harus-mengembangkannya
Foto: freepik.com/tirachardz

Soft skill yang paling dicari oleh departemen sumber daya manusia adalah kemampuan untuk bekerja dalam tim dan keterampilan komunikasi. Kedua kemampuan ini sangat penting untuk menghindari dan menangani konflik secara memadai. Berada dalam kelompok di mana semua orang hanya berpikir tentang diri mereka sendiri sangat mendemotivasi pekerja. Hal ini juga dapat terjadi dalam kelompok-kelompok di mana kepentingan pribadi dan miskomunikasi menyebabkan konflik setiap hari.

Nilai juga termasuk dalam daftar panjang soft skill. Nilai-nilai yang paling dicari di ruang kerja adalah kejujuran, tanggung jawab, dan komitmen. Seseorang dengan bakat besar tidak berharga jika mereka tidak dapat berkomitmen untuk tujuan bersama. Perusahaan/lembaga merasa penting untuk dapat mengandalkan orang-orang dan bagi orang-orang itu untuk berkomitmen pada pekerjaan yang mereka lakukan. Demikian juga, kreativitas juga penting. Keterampilan untuk memecahkan masalah dan mengusulkan ide-ide inovatif tak ternilai harganya di dunia kerja.

Sebuah studi kasus
soft-skill-apa-itu-dan-mengapa-kita-harus-mengembangkannya
LinkedIn (Foto: freepik.com/rawpixel-com)

LinkedIn, jaringan sosial yang berorientasi pada isu-isu yang berhubungan dengan pekerjaan, melakukan penelitian tentang topik dengan perusahaan yang berbeda. Studi ini berusaha untuk memahami tingkat pentingnya bahwa departemen sumber daya manusia memberikan soft skill dibandingkan dengan hard skill.

Hasil penelitian ini, di mana 291 direktur sumber daya manusia diwawancarai, mengkonfirmasi hipotesis dari bidang psikologi kerja. Hal pertama yang mereka simpulkan adalah bahwa perusahaan menemukan banyak kandidat dengan hard skill, tetapi hanya sedikit dengan soft skill.

Soft skill yang paling dihargai pengusaha adalah komunikasi yang baik, organisasi, kerja sama tim, ketepatan waktu, berpikir kritis, sosialisasi, kreativitas, kemampuan beradaptasi, dan keramahan.

Namun, mereka yang bertanggung jawab untuk seleksi karyawan mengalami banyak kesulitan menemukan orang-orang dengan pendidikan tinggi dengan keterampilan tersebut. "Mereka memiliki satu atau yang lain," kata salah satu orang yang diwawancarai. Ini adalah refleksi dari fakta bahwa pendidikan formal lebih mementingkan kecerdasan seseorang daripada kepribadian mereka.

Soft skill adalah definitif

Studi ini juga menemukan bahwa beberapa bidang memiliki lebih banyak orang dengan soft skill. Secara khusus, karakteristik ini lebih umum di bidang pemasaran, pendidikan, kesehatan, olahraga, konsultasi, dan pariwisata.

Sementara itu, kemampuan ini sulit ditemukan di profesi lain, terutama dalam seni visual, musik, fotografi, teknik sipil, dan penegakan hukum. Ini sangat menarik. Secara teori, bidang-bidang seperti seni dan penegakan hukum menuntut keterampilan manusia yang hebat. Namun, mereka yang bertanggung jawab atas sumber daya manusia mengatakan bahwa di bidang-bidang itu lebih sulit untuk menemukan kandidat yang menggabungkan pengetahuan dan keterampilan sosial dengan nilai-nilai kerja.

Terakhir, apa yang diungkapkan penelitian ini adalah bahwa banyak pekerja tidak memiliki kecerdasan emosional. Juga, bahwa jenis kecerdasan lain yang terlibat dalam lingkungan kerja lebih penting daripada kecerdasan. Hal ini terutama berlaku ketika datang ke kerja tim. Sisi positif dari hal ini adalah kita dapat belajar untuk menguasai soft skill ini yang begitu penting dalam dunia kerja. Soft skill dapat membantu pekerja sukses.
×
Berita Terbaru Update