Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Buah Salak : Ciri Khas dan Khasiatnya

Salak adalah buah yang menarik karena kulitnya, tetapi juga karena manfaatnya. Untuk memanfaatkannya dan mengetahui cara menggunakannya dalam resep, silakan baca terus.
buah-salak-ciri-khas-dan-khasiatnya
Salak Condet (Foto: Republika/A Syalaby Ichsan)

Salacca salak adalah nama ilmiah dari buah eksotis asal oriental juga dikenal sebagai salak, atau cayigo. Semua julukan itu karena tampilan kulitnya. Ini tersebar luas di Asia Tenggara dan negara-negara tropis tertentu.

Ini dikenal karena manfaat farmakologisnya, berkat sifat antioksidannya dan juga sangat bergizi. Rasanya yang istimewa menjadikannya favorit dalam budaya gastronomi Asia.

Asal usul salak

Menurut ensiklopedia Janick dan Paull, salak berasal dari jenis palem dari famili Arecaceae, dan telah dibudidayakan oleh masyarakat Indonesia sejak 1500 tahun yang lalu. Tumbuh liar dan dapat berbuah hingga 50 tahun.

Sebuah kelompok ahli mengatakan buah asli Indonesia, tetapi telah menyebar di seluruh Asia Tenggara, ke negara-negara seperti Malaysia, Thailand, dan Myanmar. Juga telah menyebar ke Filipina, Australia, Cina, Suriname, dan Spanyol.

Di benua Amerika, salak tiba untuk pertama kalinya di Ekuador, terutama di daerah Amazon, di provinsi Napo, Sucumbios dan Orellana, karena berkembang lebih baik di bawah kondisi iklim tropis.

Ciri khas salak

Salak adalah spesies pohon palem kecil dengan batang yang sangat singkat. Daunnya berduri dan buahnya tumbuh di pangkal telapak tangan.

Seorang ahli botani melaporkan bahwa salak tumbuh dalam kelompok 15 sampai 40 buah dan ada varietas yang berbeda. Buah ini ditutupi dengan kulit coklat dengan duri kecil, mirip dengan sisik ular.

Salak Bali memiliki rona coklat kemerahan dan tekstur kulitnya juga menyerupai kulit ular. Daging buahnya berwarna putih dengan rona krem ​​dan memiliki 3 lobus berisi biji.
buah-salak-ciri-khas-dan-khasiatnya
Ekspor Komoditas Unggulan Bali (ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF)

Rasanya berkisar dari asam hingga manis dengan tekstur yang renyah. Selain itu, astringen saat hijau dan saat matang menjadi lebih manis.

Salak kuning memiliki tekstur dan rasa yang mirip dengan Salak Bali , namun kulitnya berwarna kuning keemasan. Ini memiliki bubur halus dan lembut, rasa asam dan sangat berair.

Sifat nutrisi

Cueva dan Pizarra menganalisis karakteristik nutrisi salak, menemukan jumlah vitamin dan mineral yang sangat baik, selain asupan serat yang tinggi per 100 gram (4 ons) buah sebagai berikut:

  • Kelembaban : 81,29 gram.
  • Protein : 0,69 gram.
  • Jumlah karbohidrat : 17,11 gram.
  • Serat : 16,55 gram.
  • Lemak : 0,34 gram.
  • Fosfor : 1169 miligram/kilo.
  • Kalium : 1339 miligram/kilo.
  • Kalsium : 220 miligram/kilo.
  • Magnesium : 607 miligram/kilo.
  • Besi : 12 miligram/kilo.
  • Seng : 104 miligram/kilo.
  • Vitamin C : 400 miligram/kilo.
  • Vitamin B2 : 6,32 miligram/kilo.
  • Niasin : 240 miligram/kilo.
  • Vitamin B1 : 20 miligram/kilo.

Satu ulasan menyoroti bahwa salak mengandung lebih banyak fitokimia daripada buah-buahan eksotis lainnya. Selain itu, juga mengandung gula yang memberikan rasa manis saat matang.

Ulasan yang sama menyebutkan senyawa dengan sifat farmakologis. Ini mengandung flavonoid, fenolat, asam galat dan banyak antioksidan lainnya.

Manfaat buah salak atau salak

Nutrisi dan fitokimia yang terkandung dalam salak dapat meningkatkan beberapa masalah kesehatan dan buahnya dapat digunakan di area industri lainnya.

Sifat antioksidan

Asupan antioksidan dengan makanan dapat memerangi aktivitas radikal bebas dalam tubuh. Beberapa uji laboratorium telah menemukan kapasitas antioksidan yang baik dalam ampas salak, karena adanya vitamin C.

Juga, penelitian lain mengkarakterisasi kandungan polifenol salak dan kekuatan antioksidannya pada tikus dengan kolesterol tinggi. Ketika dilengkapi dengan daging buah salak, penurunan yang signifikan dalam lipid plasma diamati.

Tidak hanya daging buahnya yang memiliki kemampuan antioksidan. Penelitian mengungkapkan bahwa kulit buah salak juga mengandung polifenol yang cukup untuk meningkatkan potensi antioksidannya.

Ini dapat membantu mengendalikan diabetes tipe 2

Sebuah kelompok ahli menemukan bahwa tingkat glukosa menurun dengan sejumlah kecil cuka salak. Selain itu, mampu meregenerasi sel pankreas yang rusak pada tikus percobaan.

Ilmu pengetahuan juga menemukan bahwa buah ini memiliki efek penghambatan pada enzim pencernaan tertentu. Ini membantu mengurangi penyerapan glukosa pada pasien diabetes tipe 2. Namun, lebih banyak penelitian pada manusia diperlukan untuk menguatkan efeknya.

Ini dapat menstabilkan kadar asam urat yang meningkat

Sebuah tinjauan mengacu pada adanya dua senyawa dalam buah salak: beta-sitosterol dan metil ester, terkait dengan bantuan asam urat. Namun, metil ester lebih efisien dalam mencegah pembentukan kristal asam urat.

Dapat mencegah penyakit kronis

Meskipun lebih banyak penelitian pada manusia diperlukan, jurnal Journal of Functional Foods telah menerbitkan sebuah artikel yang menyatakan bahwa keberadaan beberapa antioksidan dalam buah salak mungkin memiliki efek anti-kanker. Mereka juga melaporkan bahwa antioksidan ini dapat mencegah penyakit jantung, stroke, dan gejala menopause.

Buah salak digunakan dalam industri makanan untuk mengisolasi ragi yang digunakan dalam pembuatan roti. Ragi ini memiliki kapasitas fermentasi yang lebih baik daripada ragi tradisional dan memberikan perkembangan warna kerak dan remah yang baik.

Penggunaan salak untuk gastronomi

Dalam buku yang diterbitkan oleh Paull dan Duarte kita dapat menemukan beberapa resep yang dibuat dengan salak. Penulis melaporkan bahwa salak matang memiliki rasa manis atau asam-manis yang menyenangkan selera kebanyakan orang.

Konsumen lain lebih suka menyiapkannya mentah, tetapi kebanyakan membuatnya menjadi manisan, selai, jeli, jus, sirup, dan permen. Saat dikeringkan, salak juga bisa dimakan sebagai keripik.

Di Thailand, campuran kari disiapkan dengan buah ini, dan di Malaysia mereka membuat pangsit. Konsistensi buah salak membuat kue yang lezat dan bahkan direkomendasikan untuk menurunkan berat badan.

Di Ekuador, penduduk asli memakannya sebagai buah matang segar. Di Asia, buah yang matang digunakan sebagai bahan baku untuk membuat cuka dan anggur.

Apakah salak memiliki kontraindikasi?

Jika Anda baru pertama kali makan buah salak, maka harus berhati-hati dengan toleransi. Kami menyarankan Anda hanya mencoba sepotong kecil dan menunggu . Jika tidak menyebabkan reaksi yang merugikan, lanjutkan dan makanlah, tetapi jangan berlebihan.

Jangan pernah menggabungkan salak hijau (mentah) dengan susu. Jika Anda mengalami sembelit, jangan mengkonsumsi buah hijau (mentah). Adanya tanin, yang bersifat astringen, menurunkan motilitas usus dan menyebabkan obstruksi.

Posting Komentar

0 Komentar