Hot News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget

Apa Arti Warna Pink dalam Psikologi?

Makna yang diberikan masyarakat pada warna pink telah berubah selama bertahun-tahun. Pada artikel ini kita akan melihat berbagai arti warna pink dalam bidang psikologis.
apa-arti-warna-pink-dalam-psikologi
Foto: freepik.com/lookstudio

Warna pink memiliki konotasi yang agak emosional. Bahkan, itu mengingatkan perasaan seperti manis, kasih sayang, dan kelembutan dalam bentuknya yang paling murni. Selain itu, bagi banyak orang, itu adalah simbol cinta romantis dan kebahagiaan.

Meskipun pink diasosiasikan dengan feminitas di dunia Barat, kenyataannya konsepsi ini masih baru. Faktanya, sampai sekitar seratus tahun yang lalu, warna merah adalah warna maskulin yang klasik. Itu menandakan agresi dan kekuatan. Namun, ketika kain memudar, itu menjadi merah muda. Baru pada tahun 70-an warna pink dikaitkan dengan wanita.

Warna memiliki kekuatan untuk membangkitkan emosi, baik positif maupun negatif. Akibatnya, studi mereka menarik. Di artikel ini, Anda bisa menemukan fakta menarik lainnya tentang warna pink.

Ciri-ciri warna pink

Merah muda adalah warna yang dapat digambarkan sebagai merah muda. Dalam hal pigmen, itu merah dicampur dengan putih. Namanya berasal dari bunga dengan nama yang sama.

Para ilmuwan tampaknya setuju bahwa merah muda bukan bagian dari spektrum elektromagnetik. Itu karena tidak ada yang memancarkan cahaya merah muda atau memantulkan panjang gelombang yang sesuai. Ketika otak Anda menciptakan nada suara ini dalam penglihatan Anda, sebenarnya itu adalah campuran dari dua warna yang berlawanan dalam spektrum: merah dan ungu.

Arti warna pink

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, warna pink dikaitkan erat dengan maskulinitas hingga tahun 70-an, ketika mulai dikaitkan dengan kelembutan karakter dan keibuan. Ini juga dilihat sebagai warna muda.

Secara umum, pink adalah warna yang membangkitkan perasaan positif yang berkaitan dengan kelembutan, kehalusan, kekanak-kanakan, dan, di lingkungan orang dewasa, cinta romantis, tanpa nuansa seksual. Namun, tergantung pada kejernihan warna merah muda, ia dapat memiliki konotasi yang berbeda:

  • Merah muda. Jika lebih dekat ke putih, itu lebih terkait dengan kepolosan dan kekanak-kanakan.
  • Merah muda gelap. Pada titik ini, rona lebih dekat ke ungu. Ini mengisyaratkan sentuhan erotisme dan sensualitas.

Pink juga memiliki konotasi negatif tertentu dalam hal kelembutan dan kepolosan yang ditransmisikannya. Bahkan, beberapa orang mengasosiasikannya dengan cheesy, twee, dan cloying.

Kegunaan warna pink

Warna memiliki efek pada pikiran bawah sadar. Pemasar memanfaatkan sepenuhnya fakta ini untuk meningkatkan penjualan mereka. Dalam neuromarketing, makna warna pink diorientasikan pada kelembutan, kasih sayang, keibuan, dan kecantikan.

Produk yang terkait dengan kebersihan pribadi, serta yang terkait dengan bayi, biasanya disajikan dalam warna pink.

Warna merah muda cenderung menimbulkan ketenangan, melawan stres, dan mengurangi agresivitas. Itu sebabnya digunakan di rumah sakit, kantor tempat karya kreatif dilakukan, dan bahkan penjara. Namun, mengingat keterkaitannya dengan peran gender, sektor populasi tertentu mungkin menolaknya.

Merah muda dalam budaya yang berbeda

Arti warna pink berbeda-beda tergantung masing-masing daerah. Faktor-faktor seperti budaya, sejarah, atau fauna dan flora daerah dapat mempengaruhi simbolisme warna ini.

  • Katolik. Merah muda melambangkan sukacita dan digunakan dalam Misa pada hari Minggu keempat Prapaskah.
  • Jepang. Merah muda dikaitkan dengan erotis dan intim. Ini juga warna musim semi saat bunga sakura bermekaran.
  • Feng Shui. Merah muda dikaitkan dengan cinta yang lebih stabil dan langgeng, serta kasih sayang keluarga dan pernikahan.
  • Agama Buddha. Bunga teratai merah muda melambangkan simbol duniawi Buddha. Ini terkait dengan kemurnian jiwa dan jalan menuju pembebasan dari materialisme.
  • Hinduisme. Bagi umat Hindu, warna merah muda dicadangkan untuk dewa-dewa agung. Faktanya, Lakshmi, dewi kekayaan, duduk di atas bunga teratai merah muda.
  • Eropa Tenggara. Di negara-negara seperti Albania, Yunani, Turki, dan Iran, warna pink dikaitkan dengan perlindungan dan penyembuhan.

Dikotomi biru-merah muda sebagai representasi maskulinitas dan feminitas berakar kuat di Barat. Namun, kemajuan dalam pemikiran kolektif berarti bahwa warna merah muda sekarang lebih umum untuk produk yang ditujukan untuk pria, seperti pakaian.

Posting Komentar

0 Komentar