Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

6 Manfaat Buah Pir Untuk Kesehatan Yang Tidak Boleh Anda Lewatkan

Jumat, 05 November 2021 | 06:00 WIB Last Updated 2021-11-04T23:00:00Z
6-manfaat-buah-pir-untuk-kesehatan
Buah pir. (foto: freepik.com/kamranaydinov)

Pir adalah buah yang renyah dan agak manis yang kaya akan serat. Diperkirakan ada sekitar 3000 varietas pir yang tersedia di seluruh dunia. Sementara sebagian besar buah-buahan bergizi dan sehat untuk dikonsumsi, buah pir memiliki kandungan serat yang luar biasa. Selain serat, pir juga kaya akan antioksidan dan fitonutrien seperti flavanoid. Seberapa bermanfaat pir bagi tubuh bergantung pada cara Anda mengonsumsinya segar, beku, kalengan, atau kering. Memakannya mentah dan segar memastikan asupan nutrisi paling banyak. Juga, jangan mengupas kulitnya karena mengandung setidaknya empat hingga enam kali lebih banyak fitonutrien fenolik daripada daging dan setengah dari total serat makanan pir.

Berikut beberapa manfaat makan buah pir.

1. Cukup Kalori Tanpa Khawatir Berat Badan

Makan buah pir sebanyak yang Anda inginkan tanpa takut berat badan bertambah. Pir adalah makanan rendah kalori. Pir berukuran sedang memiliki sekitar 96 kalori dan yang besar mengandung sekitar 130 kalori. Diperkirakan rata-rata pria membutuhkan 2.700 kkal per hari dan rata-rata wanita membutuhkan 2.200 kkal per hari. Dan kalori ini harus berasal dari makanan alami dan sehat. Pir adalah salah satu makanan yang dapat diandalkan untuk kalori yang baik yang penting untuk membuat Anda tetap berjalan tetapi tidak cukup untuk menambah berat badan.

2. Banyak Serat

Salah satu ciri utama buah pir adalah kandungan seratnya, baik yang larut maupun yang tidak larut. Pir berukuran sedang memiliki sekitar 5,5 g hingga 7 g serat. Semakin banyak serat dalam makanan, semakin kenyang yang Anda rasakan setelah makan. Ini juga membantu dalam penurunan berat badan karena Anda cenderung makan lebih sedikit sepanjang hari. Serat juga mencegah lemak diserap ke dalam tubuh. Serat tidak larut dalam pir membantu jika Anda menderita sembelit karena menambah jumlah besar pada tinja Anda dan membantunya lewat dengan mudah. Di sisi lain, serat larut dalam buah bertindak sebagai pelindung jantung karena melindungi jantung dari penyakit dengan menurunkan jumlah kolesterol jahat dalam darah. Serat juga berpengaruh dalam menjaga kadar gula darah. Jika makanan kaya serat, kemungkinan gula darah melonjak segera setelah makan lebih kecil.

3. Menghilangkan Racun

Kandungan serat dalam pir membuat buah ini ideal untuk mencegah penyakit seperti divertikulitis. Sering dikaitkan dengan diet rendah serat, divertikulitis adalah kondisi pencernaan di usus besar. Itu terjadi ketika kantung yang menonjol di lapisan usus besar meradang. Diet tinggi serat ditemukan untuk mengurangi peradangan dengan menyerap air yang tertahan di usus besar dan membuat buang air besar lebih mudah. Buang air besar yang mudah juga menjaga peradangan di usus besar tetap terkendali.

Keuntungan besar lainnya dari diet tinggi serat adalah detoksifikasi yang mudah. Serat membuat buang air besar lancar dan teratur, menghilangkan racun setiap hari tanpa banyak khawatir. Bukankah itu alasan yang cukup baik untuk memakan buah-buahan seperti pir?

4. Vitamin C Meningkatkan Kekebalan Tubuh

Nutrisi penting lainnya yang dimiliki buah pir adalah vitamin C. Sekitar 10mg vitamin C terdapat dalam buah pir. Vitamin C adalah antioksidan yang melindungi tubuh dari radikal bebas dan membuatnya awet muda dan sehat. Ini memainkan peran penting dalam kesehatan dan perbaikan jaringan kulit, ligamen dan tulang. Itulah alasan mengapa makanan kaya vitamin C menonjol dalam diet anti-penuaan. Fungsi penting lainnya dari vitamin C adalah membantu penyerapan zat besi dari makanan di dalam tubuh. Vitamin C atau asam askorbat ditemukan untuk meningkatkan penyerapan zat besi. Ini adalah kabar baik karena kekurangan zat besi merupakan masalah utama di antara populasi dunia. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia dan komplikasi kesehatan terkait seperti penyakit jantung dan paru-paru.

5. Melawan Peradangan

Peradangan adalah proses alami di mana tubuh sembuh dari bahaya atau cedera. Tetapi jika peradangan berlanjut, itu menjadi kronis. Peradangan kronis menyebabkan masalah bagi tubuh. Peradangan ditemukan menjadi akar penyebab banyak penyakit besar seperti obesitas, hipertensi, kanker, dll. Tanpa diet penyembuhan yang tepat, peradangan pasti akan menguasai tubuh. Solusinya adalah dengan memiliki diet yang kaya akan makanan anti-inflamasi.

Pir mengandung fitonutrien seperti flavonoid yang dikenal dapat melawan peradangan. Studi juga mengungkapkan bahwa fitonutrien adalah anti-mikroba, anti-oksidan, anti-inflamasi, antialergi, anti-spasmodik, anti-kanker, anti-penuaan, hepatoprotektif, hipolipidemik, neuroprotektif, dan banyak lagi.

6. Otak Lebih Tajam, Tulang Lebih Kuat

Nutrisi penting lainnya dalam pir adalah potasium yang membantu fungsi jantung, saraf, dan otot tubuh. Ini juga membantu penyerapan kalsium dalam tubuh, menjaga tulang tetap kuat dan sehat. Kalium merangsang aktivitas saraf, menjadikannya nutrisi penting untuk kesehatan otak. Kalium juga dikenal untuk meningkatkan kepadatan sumsum tulang dan menjaga tulang tetap kuat. Fungsi lain dari kalium adalah untuk menjaga tekanan darah tetap terkendali. Efeknya pada hipertensi secara signifikan mengurangi risiko kesehatan jantung.

Kesimpulannya, aman untuk mengatakan bahwa pir adalah makanan yang sangat bermanfaat bagi kesehatan tubuh manusia secara keseluruhan. Makan buah pir sehari dapat membantu Anda menurunkan berat badan, detoksifikasi sistem dengan mudah, menjaga kesehatan jantung, otak dan tulang serta melawan banyak penyakit.

Sebuah peringatan. Beberapa buah seperti apel dan pir dianggap makanan FODMAP tinggi. FODMAP adalah singkatan dari " fermentable oligosaccharides, disaccharides, monosaccharides, and polyols", semua bentuk karbohidrat rantai pendek yang dapat difermentasi yang tidak mudah dicerna oleh usus kecil. Hal ini dapat menyebabkan gas, kembung, nyeri, dan diare pada beberapa orang, terutama mereka yang memiliki gangguan usus yang mudah tersinggung.
×
Berita Terbaru Update