Notification

×

Iklan

Iklan

Semakin bersih udara yang Anda hirup, semakin sehat otak Anda!

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 07:26 WIB Last Updated 2021-10-09T00:26:56Z
Udara yang Anda hirup dapat memengaruhi kesehatan otak Anda secara signifikan, menurut sebuah studi baru. Jadi, pastikan lingkungan Anda memiliki udara bersih!
semakin-bersih-udara-yang-anda-hirup
Kesehatan otak Anda sangat berkaitan dengan udara yang Anda hirup. (Foto: freepik.com/jcomp)

Tahukah Anda bahwa menghirup udara bersih dapat mengurangi risiko Alzheimer dan kondisi terkait demensia lainnya dari hidup Anda? Sebuah penelitian baru telah menunjukkan hubungan antara polusi udara dan penurunan kognitif.

Temuan penelitian, yang dilakukan oleh dua peneliti University of Southern California (USC), diterbitkan dalam 'The Journal of the Alzheimer's Association'.

Hubungan antara udara BERSIH dan kesehatan otak

Mobil dan pabrik menghasilkan partikulat halus yang dikenal sebagai PM2.5 yang menurut penelitian dikaitkan dengan kehilangan memori dan penyakit Alzheimer. Partikel-partikel ini lebih kecil dari lebar rambut manusia, tetapi bisa menjadi masalah besar. Setelah dihirup, partikel langsung dari hidung ke atas dan masuk ke otak, di luar penghalang darah-otak yang biasanya melindungi otak dari debu atau penyerbu lainnya.

Para peneliti USC menggambarkan bagaimana laboratorium mereka masing-masing secara independen melaporkan indikasi penurunan neurotoksisitas (kerusakan otak atau sistem saraf yang disebabkan oleh paparan zat beracun) baru-baru ini dari polusi udara PM2.5 pada manusia dan tikus.

Profesor Universitas Caleb Finch dan profesor gerontologi dan sosiologi Jennifer Ailshire, keduanya dari USC Leonard Davis School of Gerontology, berfokus pada polusi PM2.5. Paparan jangka panjang terhadap PM2.5 telah dikaitkan dengan kematian dini, terutama pada orang dengan penyakit jantung atau paru-paru kronis.

Penelitian Ailshire diterbitkan awal tahun ini di 'Journal of Alzheimer's Disease'. Ini membentuk hubungan antara defisit kognitif dan polusi udara di antara orang-orang dengan tingkat pendidikan yang lebih rendah pada tahun 2004. Tapi satu dekade kemudian, Ailshire tidak menemukan hubungan seperti itu untuk peserta studi, menunjukkan bahwa perbaikan dengan penurunan kognitif terkait dengan penurunan paparan tinggi. polusi di antara orang dewasa yang lebih tua.

“Meningkatkan kualitas udara di seluruh negeri telah menjadi kisah sukses kebijakan kesehatan masyarakat dan lingkungan yang luar biasa. Tetapi ada tanda-tanda pembalikan tren ini,” kata Ailshire.

“Tingkat polusi merayap naik lagi dan semakin banyak kebakaran besar, yang menghasilkan polusi udara dalam jumlah yang signifikan di beberapa bagian negara. Ini membuat saya khawatir tentang tren masa depan dalam meningkatkan kualitas udara,” tambah Ailshire.
semakin-bersih-udara-yang-anda-hirup
Polusi udara dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan manusia. (Foto: Shutterstock)

Penelitian Finch pada tikus, yang diterbitkan awal tahun ini di 'Journal of Alzheimer's Disease', juga menemukan bukti neurotoksisitas yang lebih rendah dari polusi udara dari waktu ke waktu.
Komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
×
Berita Terbaru Update