Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Peneliti Mencoba Menggunakan AI Untuk Menganalisis Suara Batuk Untuk Mendeteksi COVID-19

Minggu, 31 Oktober 2021 | 08:02 WIB Last Updated 2021-10-31T01:05:35Z
peneliti-mencoba-menggunakan-ai-untuk-menganalisis-suara-batuk
Ilustrasi: peneliti di laboratorium. (foto: freepik.com/freepik)

Saat ini, cara untuk mengetahui apakah seseorang mengidap COVID-19 adalah melalui tes swab atau rapid test. Itu adalah metode terbaik saat ini. Namun, tampaknya para peneliti di Malaysia mencoba menggunakan AI di mana mereka ingin menganalisis suara batuk untuk mencoba dan menentukan apakah seseorang mungkin memiliki virus.

Ini menurut laporan dari publikasi lokal Berita Harian di mana para peneliti dari Institut Penelitian Klinis bekerja dengan pakar AI dari Universitas Teknologi Swinburne Sarawak untuk membuat sistem. Saat ini, para peneliti sedang dalam tahap pengujian di mana mereka merekam dan menyimpan sampel data batuk dan mereka yakin itu bisa tersedia paling cepat Juni 2022.
peneliti-mencoba-menggunakan-ai-untuk-menganalisis-suara-batuk
(Grapik: Berita Harian)

Para peneliti mengklaim bahwa sistem ini memiliki akurasi 90% dan bahkan dapat mendeteksi kasus tanpa gejala. Juga tidak ada biaya finansial untuk pasien karena yang harus mereka lakukan hanyalah merekam batuk mereka di ponsel mereka dan mengirimkannya ke situs web untuk dianalisis.

Ini bukan pertama kalinya kita mendengar tentang metode alternatif untuk mendeteksi virus. Misalnya, kita telah mendengar tentang bagaimana anjing digunakan untuk mengendus virus di beberapa bagian dunia, sementara bagian lain dunia ingin menggunakan sistem tes napas.
×
Berita Terbaru Update