Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Seberapa sering kamu bisa mewarnai rambut tanpa merusaknya?

Minggu, 31 Oktober 2021 | 09:09 WIB Last Updated 2021-10-31T02:09:37Z
Mewarnai rambut dapat mengubah penampilan kamu, tetapi juga dapat sangat merusak rambut kamu. Inilah seberapa sering kamu dapat mengikuti sesi pewarnaan ulang dengan aman.
seberapa-sering-kamu-bisa-mewarnai-rambut
Mewarnai rambut kamu bisa menyenangkan tetapi juga merusak. (Foto: freepik.com/prostooleh)

Kita semua suka menjaga diri kita tetap rapi dan salah satu cara paling jelas untuk melakukannya adalah mewarnai rambut kamu. Itu benar-benar dapat membalikkan seluruh tampilan kita! Pada saat yang sama, ini juga melibatkan mengekspos rambut kita ke bahan kimia keras yang dapat menyebabkan kerusakan. Setelah kamu mewarnai rambut kamu, kamu perlu mewarnainya kembali di beberapa titik waktu yang hanya akan melanggengkan siklus paparan bahan kimia.

Apakah itu berarti pewarnaan rambut harus dihindari atau pewarnaan ulang tidak boleh dilakukan? Sama sekali tidak! Yang harus kita lakukan adalah memahami seberapa sering pewarnaan ulang harus dijadwalkan untuk memastikan rambut kita terlihat indah tetapi tetap sehat.

Seberapa sering kamu harus mewarnai rambut?

Seberapa sering kamu mewarnai rambut tergantung pada jenis metode yang kamu pilih. Ada 3 metode pewarnaan rambut utama yang tersedia:

1. Permanen

Seperti istilahnya, warna rambut permanen mengubah struktur helai rambut. Jadi, perubahan akan bertahan sampai rambut kamu tumbuh kembali dari akarnya. Kamu harus sangat berhati-hati dalam hal warna permanen. Bahan kimia yang terlibat amonia dan hidrogen peroksida sangat merusak rambut kamu. Kedua bahan kimia ini bergabung untuk membuka kutikula rambut dan mencapai struktur internal, membuat perubahan warna. Itu bertahan hingga 8 minggu tetapi membutuhkan sentuhan akar ketika rambut alami kamu tumbuh kembali.
seberapa-sering-kamu-bisa-mewarnai-rambut
Jangan terlalu sering mewarnai ulang rambut kamu. (Foto: Shutterstock)

Karakteristik utama dari metode pewarnaan rambut permanen adalah penggunaan pemutih yang juga dapat merusak rambut kamu. Berbicara tentang itu, kadang-kadang, jumlah pemutih yang sangat tinggi terlibat untuk mencerahkan rambut kamu secara signifikan. Proses ini dapat menyebabkan rambut kamu menjadi lebih rentan terhadap kehilangan kelembapan dan karenanya, keropos. Rambut seperti itu sangat rapuh. Dalam kasus seperti itu, semakin jarang rambut kamu diwarnai, semakin aman. Mengecat ulang seluruh panjang rambut tidak boleh dipertimbangkan sebelum 8 minggu.

2. Semi permanen

Jika kamu adalah seseorang yang tidak menginginkan perubahan jangka panjang pada warna rambut kamu dan juga menghindari bahan kimia, kamu harus mempertimbangkan warna rambut semi permanen. Berbicara tentang frekuensi yang benar, jika kamu hanya ingin membuat perubahan tonal pada warna rambut kamu menghangatkan atau mendinginkannya ada pilihan yang tidak terlalu permanen dan tidak merusak seperti glasir atau toner di semi permanen kategori warna. Warna semi permanen dapat digunakan sesering mungkin karena biasanya merupakan fashion akhir pekan. Ini hanyalah warna atau toner yang menempel di permukaan dan dapat dihilangkan dengan sekali cuci rambut.

3. Demi-permanen

Metode ini berada di antara dua teknik yang disebutkan sebelumnya. Ini bertahan lebih lama dari warna rambut semi permanen tetapi jumlah bahan kimia yang digunakan tidak terlalu tinggi, tidak seperti warna rambut permanen. Warna rambut setengah permanen bebas amonia dan hanya membutuhkan sedikit hidrogen peroksida untuk sedikit mengangkat kutikula rambut sehingga pigmen dapat bertahan. Jika warna setengah permanen hanya digunakan untuk memadukan warna abu-abu, maka kira-kira 4 minggu adalah interval yang baik sebelum mewarnai ulang rambut kamu.

Tips berikut untuk memastikan rambut berwarna kamu tetap sehat:
seberapa-sering-kamu-bisa-mewarnai-rambut
Jaga kesehatan rambut berwarna kamu. (Foto: freepik.com/haritanita)

  • Pilih produk rambut yang aman untuk diwarnai untuk dicuci dan dikondisikan
  • Tambahkan pelindung panas pada rambut berwarna sebelum menerapkan gaya termal seperti mengeringkan atau mengeriting rambut
  • Cobalah minyak pelembab seperti minyak zaitun, minyak almond, minyak amla, minyak jarak atau minyak kelapa yang dapat menembus helai dan membantu memperbaiki rambut

Jadi, para wanita, warnai rambut kamu tetapi pilih frekuensi pewarnaan ulang dengan mempertimbangkan kesehatan rambut kamu!
×
Berita Terbaru Update