Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Cara Mengakhiri Persahabatan Beracun

Jumat, 15 Oktober 2021 | 22:20 WIB Last Updated 2021-10-15T16:10:24Z
Ketika persahabatan tidak seimbang dan tidak ada timbal balik antara pihak-pihak yang terlibat, lebih baik untuk mengakhirinya. Kami akan memberi tahu Kamu cara mengakhiri pertemanan yang beracun di artikel ini.
Ilustrasi foto: freepik.com/drobotdean

Pada titik tertentu dalam hidup kita, kita mungkin perlu mengakhiri persahabatan yang beracun, yang tidak selalu mudah. Tetapi ketika kita menyadari bahwa beberapa hubungan menjadi negatif bagi kesejahteraan kita sendiri, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menerimanya dan pergi.

Sering terjadi bahwa kita sendiri melakukan perlawanan dan menghindari berakhirnya persahabatan yang negatif. Terkadang, tanpa sadar, kita tetap dekat dengan orang yang salah.

Ciri-ciri pertemanan yang beracun

Di bawah ini, kami akan meninjau daftar beberapa karakteristik utama dari persahabatan yang beracun. Idenya adalah agar kamu dapat mengenali perilaku ini dalam kehidupan sehari-hari kamu.

Dengan cara ini, kamu akan dapat membedakan antara persahabatan yang layak dipertahankan dan yang tidak.

1. Bahkan jika mereka dengan kamu, mereka tidak dengan kamu

Kehadiran fisik seseorang tidak selalu menyiratkan persahabatan. Terkadang, ketika kita membuat rencana dengan sekelompok teman, kita bisa merasa kesepian.

Teman beracun tidak peduli dengan pendapat atau kekhawatiran kamu; mereka hanya ingin kamu bersama mereka dan menerima segalanya tanpa pertanyaan.

2. Mereka fokus pada kekurangan kamu dengan cara yang menghina

Teman membantu kita menyadari aspek mana yang perlu kita tingkatkan, tetapi pertemanan negatif akan berfokus pada kekurangan kita dengan cara yang tidak konstruktif.

3. Mereka akan membuatmu merasa dipertanyakan

Beberapa orang memiliki kecenderungan untuk mempertanyakan perilaku orang lain berdasarkan kriteria pribadi mereka, yang tidak terlalu berempati. Seorang teman sejati tidak akan menilai keputusan kamu tetapi akan memahaminya dan memberikan pendapat.

4. Mereka membuat kamu tidak menjadi pusat perhatian

Ada teman yang menuntut perhatian terus-menerus dan, ketika karena alasan tertentu, perhatian itu ditujukan kepada kita, mereka tidak bisa mentolerirnya. Orang yang tidak mengizinkan orang lain memiliki sifat protagonis tidak bisa menjadi teman; setidaknya tidak dengan cara yang benar.

5. Kurangnya konsistensi

Persahabatan beracun tidak konsisten dengan ucapan mereka dan sering kali bertentangan dengan tindakan mereka. Misalnya, orang-orang yang mengatakan mereka mendukung kami dalam rencana kami, tetapi pada saat yang sama, menghindari terlibat di dalamnya.

Ini tidak berarti bahwa semua teman kita harus menjadi bagian dari proyek pribadi kita, tetapi ketika tidak ada koherensi antara ucapan dan tindakan, situasinya membingungkan. Idealnya, teman harus bisa jujur, dan mengungkapkan dengan jelas ketika mereka tidak ingin menjadi bagian dari sebuah rencana.

Tips dan Cara Mengakhiri Persahabatan yang Beracun

Setelah meninjau indikator paling umum dari persahabatan yang tidak memberikan kontribusi positif, inilah saatnya untuk memeriksa beberapa cara efektif untuk mengesampingkannya, tanpa menghabiskan banyak biaya untuk melakukannya.

1. Belajarlah untuk menetapkan batasan dalam persahabatan yang beracun

Untuk melepaskan persahabatan yang tidak berharga, penting untuk mengetahui hal-hal yang tidak ingin kita negosiasikan.

Dalam pengertian ini, ketika kita mampu mempertahankan posisi tegas mengenai cita-cita dan prinsip kita, kita akan dapat mengetahui bahwa yang terbaik adalah menjauh dari mereka yang tidak menanggapi kriteria yang sama.

2. Ekspresikan diri kamu dengan tegas

Komunikasi asertif adalah sumber penting untuk menjauh dari persahabatan yang buruk. Ketika kita dapat mengomunikasikan keputusan kita dengan jelas, kita merasa damai. Ini tentang tidak menekan kebutuhan untuk pergi.

Mengekspresikan diri kamu dengan tegas juga berarti menempatkan diri kamu pada posisi orang lain dan memahami bahwa mereka mungkin tidak setuju dengan keputusan kamu untuk menjauhkan diri. Namun, kita harus teguh dan berpegang teguh pada gagasan itu. Kita harus singkat, padat, dan hormat ketika menjelaskan motif kita.

3. Lepaskan beban diri kamu sebelum menjauhkan diri dari persahabatan yang beracun
cara-mengakhiri-persahabatan-beracun
Bebaskan beban diri jauhi persahaban beracun. (Foto: freepik.com/cookie-studio) 

Sebelum berbicara dengan teman yang ingin kamu jauhi, ada baiknya kamu melepaskan beban diri kamu kepada orang lain. Tujuannya adalah untuk mencegah emosi menjadi tidak terkendali selama percakapan dan segala sesuatu yang berakhir dengan konflik.

4. Visualisasikan momen percakapan

Visualisasi adalah tentang menciptakan skenario yang mungkin terjadi dalam pikiran kita, mirip dengan skenario yang bisa terjadi selama percakapan. Dengan cara ini, kita tidak akan terlalu terekspos pada situasi yang mengejutkan.

Ketika kita mempertahankan kendali dalam situasi tegang, kita bisa keluar darinya dengan lebih baik.

5. Hormati pendapat orang lain

Seperti yang telah kami sebutkan, kemungkinan orang lain tidak akan menyukai keputusan yang kita buat. Namun, kita harus tegas dalam pendekatan kita.

Ini tidak berarti bahwa kita harus memaksa orang lain untuk berpikir seperti kita. Sangat penting untuk menerima sudut pandang orang lain.

Bisakah persahabatan yang beracun berhenti menjadi racun?

Tidak selalu perlu untuk menjauhkan diri dari orang lain; terkadang hubungan dapat ditingkatkan. Persahabatan yang beracun dapat berhenti menjadi racun selama pihak-pihak yang terlibat dapat saling menghormati.

Kamu tidak harus menyetujui segala sesuatu dengan teman, tetapi kamu harus menerima perbedaan satu sama lain sebanyak mungkin.
×
Berita Terbaru Update