Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

5 Cara Meningkatkan Komunikasi Persuasif

Minggu, 24 Oktober 2021 | 10:09 WIB Last Updated 2021-10-24T03:09:44Z
Komunikasi persuasif termasuk mengetahui cara berargumentasi, meyakinkan dan mencapai perubahan sikap pada orang lain. Ini dapat berguna baik di tempat kerja maupun dalam kehidupan pribadi Anda. Lanjutkan membaca untuk mencari tahu mengapa ini sangat penting.
5-cara-meningkatkan-komunikasi-persuasif
Jenis komunikasi ini memungkinkan Anda untuk mengubah sikap lawan bicara Anda. (Foto: freepik.com/wayhomestudio)

Anda mungkin berpikir bahwa komunikasi persuasif hanyalah taktik yang digunakan tenaga penjualan (marketing) untuk membuat Anda membeli sesuatu. Namun, ini adalah keterampilan sehari-hari yang berguna.

Bahkan, Anda bisa menerapkannya pada konteks yang berbeda seperti saat merundingkan tujuan liburan dengan pasangan atau saat mencoba meyakinkan anak Anda untuk menyelesaikan pekerjaan rumahnya, dan bahkan saat wawancara kerja. Perbedaannya adalah Anda tidak menggunakan strategi ini secara sadar dan, karena itu, Anda tidak selalu mendapatkan hasil terbaik.

Kemampuan untuk membujuk orang lain sangat penting bagi pemimpin tim dan mereka yang berurusan dengan pelanggan dan pemasok. Namun, itu juga dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda di ruang pribadi dan meningkatkan komunikasi Anda dengan siapa pun.

Komunikasi persuasif

Komunikasi persuasif adalah kemampuan untuk meyakinkan, melibatkan dan membimbing orang lain dalam jalannya percakapan. Dalam melakukannya, Anda memberikan argumen atau menunjukkan sikap yang mengarahkan mereka untuk mengubah pendapat mereka ke arah tujuan Anda.

Perhatikan bahwa membujuk tidak sama dengan memanipulasi. Membujuk adalah untuk kepentingan kedua belah pihak dan membutuhkan kejujuran sedangkan memanipulasi adalah tentang menipu, dan menyalahgunakan informasi untuk mendapatkan keuntungan. Ia berusaha mengesampingkan kebutuhan orang lain.

Lima tips untuk meningkatkan komunikasi persuasif

Setiap orang melakukan komunikasi persuasif pada tingkat yang berbeda. Beberapa orang secara alami persuasif dan mampu mengubah pemikiran atau tindakan orang-orang di sekitar mereka. Namun, setiap orang dapat meningkatkan dan mengembangkan keterampilan ini melalui latihan dan ketekunan.

1. Kredibilitas

Ini adalah elemen mendasar dari komunikasi persuasif. Akibatnya, orang jauh lebih terbuka untuk mendengarkan, memperhitungkan, dan mengikuti indikasi seseorang yang mereka anggap kompeten dalam masalah tersebut.

Dengan demikian, memiliki pelatihan atau pengalaman di bidang yang Anda bicarakan akan memberi Anda poin dengan lawan bicara Anda. Ingatlah bahwa cara Anda menyampaikan pesan Anda juga akan membuat perbedaan. Dengan demikian, Anda akan lebih kredibel jika Anda menyampaikannya dengan lancar dan fasih, tanpa ragu-ragu atau pengulangan.

2. Kejujuran

Tidak ada gunanya tampil kompeten jika orang lain tidak mempercayai Anda. Inilah yang membedakan persuasi dari manipulasi. Seperti yang dapat Anda bayangkan, orang lain akan tidak mempercayai Anda jika mereka mencurigai Anda mencoba mengambil keuntungan dari mereka.

Jelas, ketulusan dan kejujuran adalah kebijakan yang baik, jadi jujurlah, gunakan argumen yang dapat diverifikasi, dan tunjukkan bahwa Anda tidak hanya menjaga kepentingan Anda sendiri.

3. Semangat dan keyakinan

Sebanyak kita suka menganggap diri kita sebagai makhluk rasional, emosi menggerakkan kita. Inilah sebabnya mengapa seseorang yang menginspirasi keadaan pikiran tertentu jauh lebih mungkin untuk mempengaruhi perilaku orang lain. Jadi, cobalah untuk menyajikan argumen Anda dengan energi dan keyakinan. Antusiasme menular dan merupakan penggerak yang kuat.
5-cara-meningkatkan-komunikasi-persuasif
Mendengarkan secara aktif adalah pilar mendasar dalam hal membujuk orang lain. (Foto: freepik.com/tirachardz)

Memang, ini mungkin tampak kontradiktif, tetapi mendengarkan adalah hal mendasar dalam hal membujuk. Ini tidak hanya mengirimkan kepercayaan pada pembicara, tetapi juga menawarkan kesempatan untuk mendengarkan pertanyaan dan argumen mereka. Semua untuk dapat menyelesaikannya atau menyusun argumen tandingan dengan lebih akurat.

4. Komunikasi nonverbal

Sangat penting untuk memiliki gagasan yang jelas di kepala Anda tentang apa yang akan Anda usulkan dan menggunakan kata-kata yang tepat. Namun, efektivitas komunikasi lebih bergantung pada elemen non-verbal.

Inilah sebabnya mengapa postur, gerak tubuh, nada suara, dan bahkan jarak fisik adalah elemen yang harus Anda perhitungkan untuk mengomunikasikan pesan yang kuat.

5. Siapa yang harus menerapkan komunikasi persuasif?
5-cara-meningkatkan-komunikasi-persuasif
Pemimpin tim menggunakan komunikasi persuasif untuk memotivasi dan membimbing pekerjaan bawahannya. (Foto: freepik.com/tirachardz)

Komunikasi persuasif hadir dalam kehidupan sehari-hari. Pemimpin tim dari semua jenis organisasi menggunakannya untuk melibatkan, memotivasi, dan membimbing pekerjaan orang lain. Apalagi strategi ini jauh lebih efektif daripada paksaan atau otoritarianisme.

Pada gilirannya, periklanan adalah bidang yang terus-menerus menggunakan persuasi untuk mencapai tujuannya. Setiap kampanye atau iklan bertujuan untuk mempengaruhi opini dan tindakan konsumen.

Demikian pula politik bertujuan untuk membujuk pemilih melalui pesan-pesan yang meyakinkan. Namun, di luar tempat kerja, Anda mungkin menggunakan komunikasi persuasif dalam kehidupan sehari-hari.

Singkatnya, Anda terus-menerus berkomunikasi, baik secara verbal maupun dengan isyarat tubuh Anda, jadi Anda harus berusaha meningkatkan keefektifan pesan Anda. Menerapkan persuasi tidak hanya akan membantu Anda mencapai tujuan dan sasaran Anda, tetapi juga meningkatkan kualitas interaksi Anda dengan orang lain.

Terakhir, komunikasi persuasif bukan tentang paksaan atau konflik, ini tentang meyakinkan dengan kata-kata Anda. Jika Anda menerapkan pedoman di atas dan konsisten dalam penerapannya. Anda akan semakin mendapat manfaat darinya.
×
Berita Terbaru Update